Untuk Masa Lebih Baik Part 11

0
1063

Untuk Masa Lebih Baik Part 11

MEMOAR OF..
(bring back the memories)

Tak ada satupun yang kebetulan tentang apa yang terjadi. Tak lebih dari sebuah garis takdir yang menarik kita untuk menghadapi semua skenario semesta. Manis pahitnya hanya sebagai pelengkap.

oOo

Seminggu lagi, usaha baru ku bersama sella akan segera buka. Semakin repot menyiapkan segala sesuatunya, juga sudah mulai acara promo-promo lainya. Saya sangat menikmati setiap prosesnya, proses untuk membangun usaha sendiri memang begitu melelahkan tapi begitu nikmati. dan begitu juga denggan sella walau kadang terlihat begitu kelelahan tapi sella tak pernah sedikit pun mengeluh. Well, that is my girls!!

Dan entah sudah berapa kali kami saling berucap sayang satu sama lain tapi saya dan sella masih tidak atau belum memiliki hubungan lebih. Masih sekedar teman, entah teman yang seperti apa ini nama nya.

Pada akhirnya, saya dan sella memutuskan untuk mempekerjakan seorang karyawan untuk mengisi bagian shop keeper. Sedang saya mengurusi bagian produksi nantinya dan sella mendapat tugas mengurusi keuangan. Tentunya, semua itu kesapakatan saya dan sella.

Saya dan sella sekarang lebih sering menempati toko distro kami ini, ketika saya sedang mencari pegawai untuk toko ku seorang teman menghubungi saya. Katanya ia memiliki seorang teman wanita yang sedang butuh pekerjaan dan kondisi ekonominya sedang sangat terpuruk. Mendengar itu saya kemudian bertanya pada teman saya itu tentang bagaimana calon pegawai ku itu.

Teman saya hanya menjelaskan ciri fisiknya dan beralasan ia tidak mempunyai foto si cewe itu ketika setiap kali saya meminta fotonya. Setelah berunding dengan sella akhirnya kami memutuskan untuk memberikan kesempatan interview di toko kami. Masalah cocok atau tidaknya itu urasan nanti ujar sella. Akhirnya saya mengabari teman ku yang merekomendasikan wanitu itu tentang waktu dan alamat toko kami.

oOo

“rey… hari ini yang mau interview jadi dateng??….”

“Jadi sell… bentaran lagi dateng kek nya…”

“Ntar interview nya berdua sama gue yeee….. rey!”

“Hah ko berdua sih sell…?” tanya ku ke sella keanehan.

“Yakan yg mau gawe nya cewe… kalo lu sendirian mah ntar kecentilan ke cewe itu!!” jawab sella.

“Yeee hak gue kali mau centil juga… sewot lu mah sell…”

“REY!! POKOK NYA NTAR INTERVIEW NYA BERDUA!!! AND KALO LU KECENTILAN SAMA CEWE ITU NTAR LIAT AJA…..!!! GUE SUNAT TITID LU!!!!” jawab sella dengan mata melototnya.. serem emang ni bocak kalo udah ambek gitu.

Setelah beberapa lama terlihat seorang wanita turun dari angkot tepat depan toko ku. Sesosok mahluk yang begitu ku kenal. Dan ketika ia melihat saya ia pun sama kagetnya.

Cindy????

 ​

Rasa kaget, dan rasa emosi yang perlahan naik membuat sebuah perasaan yang aneh. Cindy perlahan berjalan dengan ragu kedalam toko ku.

Masih jelas terekam adegan perselingkuhan itu di kepala ku tanpa sedikit pun yang terlewat.

“mmmm, maaf tapi ini distro ********* bukan? Sa….. saya yang ngelamar kesini….” tanya cindy dengan ragu dan wajah yang tertekuk.

Jadi selama ini temen saya sendiri yang merekomendasikan cindy untuk kerja di tempat ku? Apa maksut nya?? Anjing!!! Bingung gue tapi guee emosi juga ngeliat muka nya!! Gumam ku dalam hati.

Posisi kami saling mematung diam tapi jelas pikiran kami sama-sama bergejolak. Sella yang melihat saya seperti orang yang sedang kebingungan di campur raut wajah emosi langsung melihat ke arah cindy.

“Lo cindy kan…..??? ngapain lo kesini hah???” bentak sella ke cindy dan seolah menyadarkan ku dari semua pikiran pikiran didalam otak ku.

“maa… maaf mba…. saya yang.. yang ngelamar ke sini lewaat te.. temen mbaa…” jawab cindy dengan suara serak. Cindy terlihat sangat ketakutan. Tapi jujur, saya hargai keberanian cindy untuk tetap menghampiri toko ku walau telah melihat ku sebelumnya.

“Udah sell… gpp… suruh masuk aja sell….” ucap ku ke sella

“tapi rey!!! Dia kan yang udah ngehianatin lu itu? Dia kan yang ngentot sama temen lu sendir…?” jawab sella dengan ketus. Mendengar jawab sella yang seperti itu membuat cindy semakin tertunduk malu dan ketakutan.

Well, ketika suasana panas seperti ini harus ada seseorang yang dewasa untuk meredam semua suasana panas ini and i think i have to do it!

“Sell…. remember?…. everyone desserve to get a a same chance rite….?” ucap ku pelan ke sella dan sella hanya membuang muka nya seolah tak setuju dengan ucapan ku barusan.

“Well, cin… masuk aja dulu kita ngobrol di dalem..” perintahku ke cindy

“eeehhh.. tapi, kalo saya ganggu atau gimana gpp… sayaaa pu.. pulang aja…” jawab cindy dengan wajah yang masih tertunduk.

“hari ini atau tidak sama sekali cin… your choice!” jawab ku ke cindy sambil melangkah ke bagian dalam toko ku.

Walau awalnya cindy terlihat sangat ragu tapi ia berjalan perlahan mengikutin ku, dan sella? Sella hanya duduk dengan wajah penuh emosi.

Saya dan cindy sudah duduk dalam satu ruangan dibelakang toko ku, kami masih saling diam dengan ribuan pemikiran kami masing-masing, cindy pun terlihat semakin tertunduk ketika duduk di hadapan saya.

Hingga akhirnya sella menyusul masuk ke ruangan ini dan duduk di samping ku.

BRAAKKK!!! Sella memukul meja di ruangan itu.

“heh jablay ga tau diri!!! Ngapain lu kesini hah?? Ga punya muka emang lu bangsat?? Ga punya malu emang ketemu rey…? oia guee lupa kemaluan elo kan sering di obok obok sama cowo laen sampe mati rasa…!!!” cerca sella dengan nada emosi nya.

“Sell!!!!…..” bentak saya ke sella dan memotong ucapan nya tadi, sella langsung diam tapi wajahnya sudah membara merah dengan sangat emosi…

Saya berdiri dan mengambil 2 gelas air mineral lalu meletakanya di hadapan cindy dan sella. “Udah nih pada minum dulu biar aga dingin….” ucap ku.

Cindy langsung meminumnya perlahan dengan wajah yang tertunduk itu.

“eehhh bangsat!!! Tukang ngentot jawab pertanyaan gue!!” sella kembali membentak cindy yang sedang meminum airnya. Saya langsung duduk di pinggir sella.

“Sel…!!! udah sih!! Biarini dia jelasin semuanya…”

“Jelasin paan lagi rey! Lu nya juga ******!! Ada cewe depan lu yang jelas-jelas udah ngerusak hidup lo dan lu masih diem terus mau dengerin penjelasan dia?…. bego lu rey!! Kalo gue jadi lu udah gue abisin ni jablya ga tau diri depan gue ini… kalo perlu gue mampusin sekarang juga sih… ke bagusan dieee di kasih kesempatan idup mah” cerocos sella yang semakin emosi.

“sel….” sahut ku pelan sambil memegang tangan sella yang sedari tadi mengepal keras.

“sel…look at my eye… plis! Ucap ku ke sella dan sella perlahan menatap ke arah ku. Terlihat tatapan emosi penuh kebencia dari sella.

“Sell, kasih kesempatan ke dia untuk jelasin semua ini sell… just one time give a chance like i give you a chance to get a better life… plis…. dan dengan dengerin semua alesan dia itu bakalan ngejawab semua pertanya gue selama ini sel… would you….?” pinta ku ke sella dengan pelan dan tangan ku menggenggam tangan sella.

Hhhuuufffffff!!! Sella menarik nafas panjang. Dan menatap mata ku lagi untuk beberapa saat. “kebagusan dia di lembutin mah rey!”

“Woy bangsat! Jangan nunduk mulu elo… sekarang jelasin semua nya sebelum guee makin emosi ke elo.. dasar pecun!” bentak sella sekali lagi. Dan…..

Hiks ..

Hikss..

Terdengar suara tangisan kecil dari arah cindy, terlihat kedua tangan nya menutupi wajah dan badan nya sesekali bergetar.

“Aelaaahhh!! Sosoan nangis segala sih!! Air mata palsu juga… lu pikir gue bakalan kasian gitu? Sekali jablay mah jablay aja selama nya!!!….. ngentot lu bangsat!!”

Ni sella emang kalo lagi emosi bahasanya udah kek preman terminal lagi mabuk ciu!! ga selow doi!!

Tangisan cindy semakin terdengar keras, diantara suasana penuh emosi yang memenuhi setiap sudut ruangan ini. Suasana yang sangat tidak nyaman sedangkan saya sendiri masih bingung harus ngapain.

Disatu sisi emosi sella semakin meledak ledak padahal dulu sella yang nyuruh saya untuk tidak menghampiri dan ga marah marah ke cindy sekarang dia yang emosi ga ketulungan dan di sisi lain cindy dengan tangisan nya yang semakin keras. Mana tega juga liat cewe nangis.

“eeee si anjing malah makin nangis…. eh jablay lu bisu atau gimana sih!” sella semakin tidak terkontrol.

“Woyyy!!!!!! Jablay…… nggom…..”

Brak!!

Cindy yang sekarang memukul meja di depan kami.

“kamu ga tau apa-apa!!! Kamu ga ngerti… dan kamu ga tau gimana semua itu bisa kejadian!!! Kamu ga tau rasa nya jadi aku!!!!” jerit cindy dengan muka yang merah dan airmatanya membasahi hampir seluruh muka nya.

“Alah ngentot mah ngentot aja sih!!! Banyak alesan!” jawab sella tak mau kalah.

“kamu ga ngerti mba!!! Saya Cuma jadi alat dan di jebak!!!…. saya hamil dan di tinggalin!! Tolong jangan nambahin beban saya mba….” ucap cindy dengan tangisan yang semakin menjadi.

Wait wait…

Cindy HAMIL??

DAN DI TINGGALIN??

HAMIL SAMA SIAPAAAAAA??

Bersambung

Pembaca setia BanyakCerita99, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)BTW yang mau Mensupport Admin BanyakCerita  dengan Menklik Gambar Diatas dan admin akan semakin semangat dapat mengupdate cerita full langsung sampai Tamat.
Terima Kasih 🙂