Tutorial Ngentot Beringas

0
1843

Sebut saja nama saya Jill, saya adalah seorang ibu yang sedang berjuang sendiri untuk hidup saya, umur saya 44 tahun dan sudah bercerai dengan meninggalkan 2 anak. Anak sulung saya adalah seorang putri yang berusia dua puluh satu tahun dan tinggal di dekat apartemen dengan pacar. Bungsu saya adalah Kyle, seorang siswa sekolah menengah atas delapan belas tahun yang tinggal di rumah ini bersama saya.

Saya seorang perawat terdaftar dan bekerja pada jam-jam aneh yang sering datang dengan pekerjaan itu. Karena itu, saya harus mengakui bahwa saya tidak selalu ada untuk mengamati kehidupan anak-anak saya seperti yang saya inginkan, terutama sejak perceraian. Putri saya, Michelle, menikmati tahun-tahun sekolah yang menyenangkan dan selalu dalam satu atau lain acara. Namun, pengalaman sekolah menengah Kyle jauh berbeda, yang membuat saya sangat khawatir.

Kyle adalah anak yang cerdas dan tampan, tetapi juga cukup pemalu. Sebagai seorang anak ia memiliki beberapa teman baik dan sangat aktif, tetapi akhir-akhir ini ia selalu mengutamakan di rumah, bekerja atau bermain di laptopnya. Saya berbicara dengannya tentang hal itu beberapa kali, tetapi dia hanya mengatakan bahwa dia dan teman-temannya lebih suka bermain video game online daripada hanya nongkrong seperti dulu. Saya tidak pernah mengerti video game dan berharap dia jujur​​kepada saya, namun saya tetap sedikit skeptis. Saya menceritakan kepada beberapa teman saya bahwa saya khawatir tentang perilaku Kyle, tetapi tidak ada yang tampak khawatir sama sekali. Pengulangan umum dari mereka semua hanyalah, “Anak-anak hari ini berbeda, Jill.”
Meskipun saya ingin mempercayai mereka, saya masih khawatir.

Saya mulai tertarik dengan seksualitas Kyle untuk pertama kalinya. Apakah dia masturbasi? Apakah dia perawan? Apakah dia pernah mencium seorang gadis, atau menyentuh payudara? Mungkinkah dia gay dan berjuang untuk menerima kenyataan itu? Saya kemudian menghargai semua waktu yang dia habiskan untuk online. Apakah dia pergi ke situs dewasa untuk melihat hal-hal yang tidak dia miliki di kehidupan nyata? Dia telah menarik diri dalam beberapa hal, jadi tidak ada yang benar-benar mengejutkan saya.

Mantan suami saya dan saya memiliki lebih dari satu bagian dari masalah dalam hubungan kami, tetapi kegiatan malam hari di kamar tidak pernah menjadi bagian dari mereka. Kami menikmati dorongan seks yang tinggi, jadi saya berasumsi anak-anak kami akan mengikuti jejak kami. Nafsu seksual yang sehat adalah hal yang baik untuk pandangan hidup seseorang.
Sebagai seorang ibu tunggal, saya tidak ingin mencekiknya, jadi saya membiarkannya berjalan sendiri. Sekarang saya menyadari bahwa dia mungkin membutuhkan orang kepercayaan untuk berbagi sesuatu, atau mungkin mendapatkan nasihat dari waktu ke waktu. Sebagai bagian dari pekerjaan saya, saya mendengarkan pasien waktu, tetapi untuk beberapa alasan yang tidak dapat dijelaskan, telah mengunjungi anak saya sendiri.

Aku telah membiarkan hal-hal berlangsung terlalu lama dan memutuskan untuk memiliki hati ke hati dengan Kyle, hal-hal seperti yang belum pernah kami alami sebelumnya. Ketika saya tiba di rumah setelah bekerja, saya menuangkan anggur untuk diri saya sendiri dan menemukan cara terbaik untuk menangani masalahnya dengannya. Saya tentu tidak ingin tampil terlalu kuat setelah perilakunya seperti yang saya lakukan.

Ketika dia pulang dari sekolah sore itu, Kyle langsung pergi ke kamarnya, seperti yang dia lakukan setiap hari. Aku menarik napas dalam-dalam, mengetuk pintunya, dan pintu masuk untuk bertemu dengannya.

Kyle tampak kesal karena lakukan saya menyela apa pun yang dia lakukan secara online, tetapi dia membuat beberapa penekanan tombol di laptopnya dan kemudian ke arah saya. Aku mencoba memberinya senyum santai terbaikku untuk memberi tahu dia bahwa semuanya baik-baik saja, lalu aku duduk di tempat tidur di samping mejanya. “Kyle, apakah semuanya baik-baik saja di sekolah?”

“Tentu Bu, kenapa kamu bertanya?”

Aku ragu-ragu, lalu menjawab, “Yah, hanya saja aku tidak pernah melihatmu bersama teman-temanmu lagi.”

“Sudah kubilang, kami suka bermain online,” terdengar agak kesal.

“Aku tahu, sayang, itu

“Bu, ada apa ini?” Dia bertanya.

“Tidak ada, sungguh… hanya, yah, aku mengkhawatirkanmu,” aku tergagap, tiba-tiba menyesali kedua itu.

“Aku baik-baik saja,”, saat itu kembali ke komputer.

Dia pasti merasa percakapannya sudah selesai, tapi aku baru saja mulai. “Kamu punya pacar?”

Kyle menghela nafas, dan hanya menjawab, “Tidak.”

Saya tidak tahu bagaimana menanyakannya, bahkan sebelum saya tahu apa yang terjadi, saya berkata, “Kamu memang menyukai perempuan, bukan?”

“Ya, Bu!” dia menyalak. “Apakah itu semua tentang ini?”

“Tenang sayang, tolong,” kataku, pengalaman menyaksikan keadaan.

“Aku baik-baik saja, oke,

sebagian besar dari saya merasa seperti melewati batas dan harus meninggalkannya sendiri. Kami berdua terdiam; tidak yakin apa yang harus dikatakan selanjutnya. Saya akhirnya memutuskan untuk mengungkapkan satu hal lagi secara terbuka, jadi saya tergagap kurang dari fasih, “Anda tahu saya seorang perawat, dan, baik, jika Anda pernah memiliki pertanyaan, umm, Anda tahu … tentang, kamu bisa bertanya kepadaku. “

Kyle tersipu, tetapi hanya mengangguk ke arahku dengan ekspresi muram di wajahnya.

Tidak ingin membiarkan hal-hal turun dulu, saya menambahkan, “Saya tahu ayahmu tidak hebat dalam hal ini, jadi jika Anda butuh sesuatu, maksud saya apa saja, cinta saja. Oke?” Dia mengangguk sekali lagi, dan dengan aku memutuskan untuk melepaskannya dan pergi.

Selama beberapa minggu berikutnya, saya melakukan yang terbaik untuk melibatkan Kyle dalam percakapan bila memungkinkan, dan secara keseluruhan, dia tampak baik-baik saja dengan minat baru saya dalam hidupnya. Dia tidak mendorong saya pergi, yang merupakan awal pula. Saya menekannya dengan lembut tentang hubungan apa pun dengan gadis-gadis, tetapi dia tidak terlalu terbuka. Saya mendapat kesan dia masih perawan, tapi itu baik-baik saja dengan saya. Dia berharap saya hidup itu baik, jadi saya menjatuhkannya.

Suatu malam setelah bekerja shift kuburan, saya berhenti di sebuah toko serba ada untuk mengambil keputusan untuk perjalanan pulang. Saya telah beberapa kali sebelumnya dan telah memata-matai majalah dewasa yang berjejer di rak di belakang konter. Setelah semua pertanyaan saya tentang Kyle tentang kehidupan cintanya, saya secara impulsif memutuskan untuk membelikannya pasangan sebagai sedikit cabang zaitun.

Saya tidak tahu harus memilih yang mana, tetapi dua nama yang saya kenal adalah Playboy dan Penthouse, jadi saya membeli masing-masing satu. Pria di konter memberi saya seringai mesum, tapi untungnya tidak mengatakan apa-apa saat memasukkannya ke dalam karung kertas untuk saya. Aku hampir berlari ke mobil sebelum ada yang bisa melihatku bersama mereka, dan kemudian menuju rumah.

Setelah Kyle berangkat ke sekolah, saya mengeluarkan majalah dari tas dan tergoda untuk memeriksanya. Mereka dibungkus dengan plastik, jadi saya memutuskan untuk membiarkannya apa adanya dan meletakkannya di atas meja di samping tempat tidurnya. Saya berharap tindakan saya akan menunjukkan kepadanya bahwa saya pikir dia sudah dewasa, dan aman untuk melibatkan saya tentang perasaannya jika dia perlu.

Aku sengaja tidak bertanya kepada majalah beberapa hari ke depan, dan Kyle juga tidak mengatakan apa-apa. Kami berdua memiliki-pura tidak ada yang berubah. Terus terang, saya bertanya-tanya apakah dia telah masturbasi dengan gambar, yang baik-baik saja dengan saya. Saya memiliki vibrator dan melepaskan diri saya setidaknya tiga atau empat kali seminggu, jadi saya tidak bisa munafik.

Saya memang memperhatikan bahwa dia menjadi lebih memperhatikan saya, membantu membersihkan setelah makan malam dan sejenisnya. Mungkin dia datang untuk menghargai perhatianku, dan fakta bahwa aku mencoba memperlakukannya seperti orang dewasa daripada anak-anak.

dua minggu kemudian, saya kebetulan memiliki hari libur pada hari Selasa, jadi saya melakukan tugas dan membersihkan rumah. Ketika saya membawa banyak cucian segar ke kamar Kyle, saya tiba-tiba penasaran dengan majalah yang saya tinggalkan. Aku membuka laci meja samping tempat tidurnya dan menemukan mereka tepat di atas. Sudah bertahun-tahun sejak saya benar-benar melihat satu dan bertanya-tanya apakah mereka masih sama.

Aku duduk di tempat tidur Kyle dan mulai membuka-buka Playboy. Saya agak terkejut menemukan ada begitu banyak artikel tentang hal-hal selain seks. Pemotretan dilakukan dengan selera tinggi, dan para wanita bahkan lebih cantik dari yang saya ingat.

Selesai dengan Playboy, saya membuka Penthouse dan mulai memeriksanya juga. Gambar-gambarnya lebih grafis, tetapi secara keseluruhan tidak terlalu buruk. Saya kemudian menemukan bagian berjudul, Forum, dan mulai membaca. kunci, itu adalah surat dari pembaca, yang merinci hubungan seksual mereka, dan saya harus mengakui bahwa saya dengan cepat menjadi asyik. Salah satu cerita pertama yang saya baca adalah dari seorang mahasiswi yang merayu profesornya, dan itu benar-benar membuat jantung saya berdebar kencang.

Selanjutnya, saya membaca tentang seorang pria yang meniduri sahabat ibunya, yang tampak nakal tapi oh sangat seksi. Tanpa menyadari apa yang saya lakukan, tangan kanan saya mengamati di bawah rok saya dan saya mulai dengan lembut membelai vagina saya melalui celana dalam saya.

Tubuhku menjadi lebih hangat saat aku mengamati kisah selanjutnya. Itu dari seorang pengacara wanita yang berhasil dengan asisten barunya yang seksi di kantornya setelah jam kerja. Itu mengingatkan saya pada perawat lain dari tempat kerja yang menjelaskan pada beberapa kesempatan bahwa dia tertarik pada saya. Aku terlalu berani untuk mengakui petunjuknya yang terbuka, tetapi aku telah berfantasi tentang dia dalam banyak kesempatan. Namanya Diane, dan aku menutup mata dan mengubah lebih cepat, membayangkan kami berdua bersama pengacara dan asistennya.

Saya menjatuhkan majalah dan mulai mencubit dengan tangan saya yang bebas sementara yang lain sibuk di antara kedua kaki saya. Ketika orgasme saya mencapai, saya jatuh kembali ke tempat tidur dengan erangan keras, menikmati sensasi yang indah. Setelah sekitar satu menit terengah-engah dan menggeliat di atas kasur, saya membuka mata dan terkejut melihat Kyle berdiri di pintu kamarnya ekspresi heran tertulis di wajah.

Aku berusaha dan berdiri sendiri, dengan ide-ide rokku. “Apa yang kamu lakukan di rumah sepagi ini?” Aku menyalak, merasa lebih malu daripada waktu lain dalam risiko.

“Ini hari Selasa pertama setiap bulan.”

Pada saat itu kepala saya sedang berenang, jadi saya bertanya, “Apa artinya itu?”

“Itu selalu rilis awal untuk rapat guru pada hari Selasa pertama setiap bulan. Anda tahu, setengah hari.” dia membalas.

Tentu saja, bagaimana saya bisa lupa? Saya sangat sibuk dengan tugas saya dan kemudian, Anda tahu, saya kehilangan fokus. Merasa seperti orang bodoh, saya harus keluar dari kamar. Aku cepat-cepat berjalannya dan berakhir, “Binatumu sudah selesai.” Saat melakukannya, mau tak mau aku memperhatikan benjolan besar di celananya dan bertanya-tanya sudah berapa lama dia memperhatikanku.

Saya melakukan yang terbaik untuk menghindari Kyle sepanjang hari, tetapi saat makan malam ada harus jelas di udara. Karena perlu mengatasinya, akhirnya saya berkata, “Saya minta maaf karena mengganggu privasi Anda hari ini. Saya seharusnya tidak berada di kamar Anda.”

Dia memberi saya senyum lembut dan berkata, “Tidak apa-apa, Bu.

Kami makan dalam diam untuk beberapa saat lebih lama, tetapi saya harus membawa gajah di kamar. Dengan lebih dari sedikit kecemasan, saya bertanya, “Anda melihat apa yang saya lakukan, bukan?”

“Ya,” hanya itu yang dia katakan. Jelas, dia tidak akan membuat ini mudah pada saya

, “Yah, saya tahu beberapa orang berdosa mengatakan itu, tapi saya ingin memberi tahu Anda bahwa masturbasi itu normal dan sehat,” kata saya, saya yakin terdengar lebih klinis. dari yang saya harapkan. Dia hanya melihat ke arahku, seolah kehilangan kata-kata. Untuk beberapa alasan yang tidak dapat dijelaskan, saya bertanya, “Apakah Anda melakukan masturbasi?”

Wajahnya menjadi merah, tetapi setelah jeda dia perlahan menganggukkan kepalanya. “Itu benar-benar normal sayang. Kamu tidak punya apa-apa; aku tidak bermaksud malu, mengerti?” Dia hanya mengangguk.

Meskipun saya merasa sangat malu dengan semuanya, saya menambahkan, “Ingat, jika Anda memiliki atau butuh sesuatu, cinta saja.”

Dia menjawab, “Oke, Bu,” dan kami berdua kembali makan dalam diam.

Segalanya tampak kembali normal dengan cepat, meskipun dengan beberapa perubahan kecil. Alih-alih bermain komputer di kamarnya, Kyle biasanya meletakkan laptop di meja dapur atau ruang tamu. Kami berbicara saat dia bermain online, dan terkadang dia mencoba menjelaskan mengapa dia merasa itu sangat menarik. Gairahnya untuk permainan hilang pada saya, tetapi saya mendekati pendekatan baru kami.

Ada satu perubahan dalam diri saya juga. Seperti yang saya katakan, saya selalu menjadi makhluk hidup, tetapi sama sekali tidak pernah menjadi eksibisonis. Untuk beberapa alasan, setelah kecelakaan kecil di kamar Kyle, saya tiba-tiba menjadi tergugah karena mimpi tiba-tiba datang. Pada beberapa kesempatan, saya menggosok diri di tempat tidur, membayangkan seseorang melihat di jendela, atau melihat saya dengan cara lain. Itu baru dan seksi, dan saya sangat menyukainya.

Untuk beberapa alasan, saya merasa terdorong untuk mengubah cara saya berpakaian setiap hari. Saya menemukan diri saya berpakaian lebih spicier, dan bahkan pergi tanpa bra saat saya pergi ke kota. Kyle pulang dari sekolah ketika saya kembali dari tugas saya. Jika dia melihat, dia akan melihat goyangan payudaraku yang tidak terbebani hanya di bawah atasan katun tipis. Atau mungkin dia lebih suka membocorkan kaki ramping yang mengalir dari bawah rok pendekku. Dan sejujurnya, saya pikir dia memang terlihat.

Kami agak terbiasa dengan rutinitas rutin di rumah. Aku hampir sepenuhnya melupakan keterkejutan Kyle yang menangkapku di kamarnya, ketika tiba-tiba dia menjatuhkanku dengan pertanyaan saat makan malam pada malam. Saya bisa melihat ada sesuatu di pikirannya, jadi saya bertanya apa yang salah.

Dia tersipu, tetapi kemudian mulai, “Yah, Anda tahu bagaimana Anda mengatakan jika ada sesuatu yang saya inginkan, cinta saja?”

Saya benar-benar bersemangat untuk apa yang akan datang, bertanya-tanya apakah akhirnya akan kepada saya. Mungkin dia akan menceritakan sedikit masa lalunya yang membutuhkan nasihat atau dukungan saya. Mengangguk dengan antusias, saya menjawab, “Tentu saja.”

Dia menarik napas dalam-dalam, lalu berkata, “Kau ingat, ummm, tempo hari? Saat aku melihatmu di kamarku?”

merasakan keringat keluar di sekujur tubuhku, bertanya-tanya ke mana arahnya. Dengan jawaban saya menjawab, “Ya.”

Dengan dingin sangat, dia berkata, “Aku ingin melihatmu lagi.”

Saya tidak berpikir enam kata sederhana yang pernah mengejutkan saya begitu banyak. “Apa?” Aku berteriak,

“Tapi kamu bilang kamu akan melakukan apapun yang aku mau.”

“Astaga, Kyle! Bukan itu maksudku, dan kau tahu itu!” Aku berteriak, tercengang bahwa dia benar-benar tega menanyakan hal seperti itu.

“Baik,” gumamnya, dan bangkit dari meja dengan piringnya. Aku menyaksikan dalam diam saat melihat dia membilas piringnya, meletakkannya di mesin pencuci piring, dan mulai menuju kamarnya.

Aku berteriak sebelum dia membuat lorong, “Kyle, aku tidak percaya kamu baru saja menanyakan itu padaku. Tidak mungkin aku bisa melakukannya.”

Dia menyerahkan ke arahku dengan acuh dan berkata, “Biasa.”

Aku berdiri dan berteriaklah Anda, “Apa maksudnya?”

“Selalu seperti ini,” terdengar terdengar asa.

“Ketika saya masih kecil, Anda mengatakan saya bisa meminta apa saja, tetapi saya tidak pernah mendapatkannya. Saya akan meminta sereal khusus di toko kelontong, dan Anda akan mengatakan itu tidak sehat. Saya meminta pakaian keren, dan Anda bilang kita tidak mampu. Sama.” dengan perjalanan sekolah ke Washington, DC Anda selalu mengatakan bertanya, tetapi jawabannya selalu tidak. Mengapa saya harus merepot-repot?” Dia mengoceh terus menerus, lalu berjalan ke kamarnya dan membanting pintu.

Mengatakan bahwa saya tercengang akan menjadi pernyataan yang meremehkan terbesar dalam hidup saya! Aku duduk kembali di meja mencoba dan memahami apa yang baru saja terjadi. Harus saya akui, dia benar dalam beberapa hal. Sebagai seorang perawat, saya tidak pernah membiarkan dia menikmati makanan manis yang menjadi makanan pokok teman-temannya. Dan tentu saja, kami tidak pernah kaya, tinggal di kota yang lebih mewah daripada yang benar-benar kami mampu, jadi kami hidup tanpanya dengan cara lain. Saya tidak pernah mendandani Kyle seperti orang miskin, tapi dia juga bukan trend setter sekolah, itu sudah pasti.

Terlepas dari semua itu, tidak mungkin saya sengaja melakukan masturbasi untuk anak saya sendiri. Bagaimana dia bisa berpikir aku akan setuju dengan itu? Apakah dia percaya itu hanya karena aku membelikannya beberapa majalah dewasa, dan mengakui bahwa aku bermain-main dengan diriku sendiri bahwa aku baru saja mengadakan pertunjukan untuknya? saya kaget!

Saya saraf saya tenang selama beberapa menit, dan kemudian pergi ke kamarnya untuk berbicara dengannya. Aku mengetuk pintu Kyle, dan mendengar suara keras, “Pergi.”

Terlepas dari komentarnya, saya memutar kenop dan tetap masuk. Kyle berada di mejanya, di laptopnya, dan melihat berbagai hal yang tergambar jelas di wajahnya. Saya melunakkan diri saya sebaik mungkin dan berkata, “Sayang, mari kita bicara.”

“Apa gunanya, Bu? Anda akan berbicara; saya akan mendengarkan, seperti biasa.

Saya mencoba yang terbaik untuk mengendalikan saraf saya, tetapi saya dengan cepat lelah dengan sikapnya. “Kyle, aku minta maaf jika aku mengecewakanmu di masa lalu, sungguh. Tapi ini adalah satu hal yang tidak akan pernah terjadi. Aku seharusnya tidak berada di kamarmu, dan aku minta maaf karena kamu melihat apa yang saya lakukan, tapi itu saja. Itu saja. saja. tidak akan pernah terjadi lagi.”

Kyle balas membocorkan dengan terlambat di matanya, lalu berkata, “Baik, Bu. Bisakah ibu menutup pintu saat keluar?” Dengan itu dia kembali ke komputer dan mulai mengetik.

Aku marah! Aku berjalan keluar dan membanting pintu di belakangku, perlu menjauh dari putraku karena takut aku akan mengatakan sesuatu yang akan aku sesali. Saya tidak berpikir saya pernah begitu marah. Aku menemukan diriku mondar-mandir dari dapur ke ruang tamu sepanjang malam, diam-diam terus berdebat dengan Kyle di dinding. Ketika saya akhirnya naik ke tempat tidur, saya menderita melalui satu tidur malam yang paling nyenyak dalam hidup saya.

Beberapa minggu berikutnya seperti siksaan diam-diam. Kyle menemukan alasan untuk keluar rumah, bahkan selama beberapa malam di rumah ayah, yang aku tahu dia tidak suka melakukannya. Pada kesempatan langka ketika dia di rumah, dia terus-menerus berada di kamar dengan pintu tertutup sebagai protes. Saat makan malam, saya akan menerima perlakuan diam, sebelum membersihkan piringnya dan meninggalkan saya sendiri sekali lagi.

Wah, saya benar-benar telah membuat penemuan. Aku marah pada Kyle, tapi bahkan lebih marah pada diriku sendiri. Semua niat saya sangat baik, dan sekarang di sini saya merasakan hal terburuk yang saya alami sepanjang hidup saya. Jika memungkinkan, saya merasa lebih rendah daripada saat saya bercerai. Aku mencoba melibatkan Kyle dalam percakapan pada beberapa waktu, tetapi membicarakanku atau akhirku. Hampir setiap malam, aku memukau sampai sambil bertanya-tanya bagaimana aku membiarkan semua terjadi.

Suatu malam di tempat kerja, Diane, teman lesbian saya, memulai percakapan dengan saya. Dia sepertinya tahu ada yang tidak beres dan bertanya apakah semuanya baik-baik saja. Saya menangis dan mengatakan kepadanya bahwa saya mengalami masalah dengan Kyle. Dia mengantarku ke ruang pasien yang kosong dan menutup pintu, lalu berdiri di belakangku menggosok bahuku saat aku menangis. Harus saya katakan, sungguh luar biasa memiliki seseorang yang begitu, dan saya menemukan diri saya dekat untuk mendapatkan dukungan. Emosiku sangat kacau akhir-akhir ini, aku menikmati perhatiannya.

“Katakan apa yang salah,” katanya sambil meremas otot-ototku yang tegang dengan lembut.

Aku mulai mengoceh tentang Kyle, dan bagaimana kami tidak berbicara, tapi tentu saja aku tidak tahu tentang hal itu. Kata-kata mengalir keluar dari mulutku, pada dasarnya mengatakan bahwa aku merasa gagal sebagai seorang ibu. Dia luar biasa dan mendengarkan segala sesuatu tanpa masalah. “Itu dia, biarkan semuanya keluar,” sambil membelaiku.

Saat aku sedikit tenang, Diane memelukku erat-erat, lalu dengan lembut mulai mencium leher dan pipiku. Aku benar-benar membenarkan untuk memberikan akses yang lebih baik. Dia pasti terdorong oleh reaksiku karena perlahan naik ke perutku sampai dia menangkup payudaraku. Diane berbisik di telingaku, “Biarkan aku merasakan lebih baik, Jill.” Aku hampir pingsan.

Dengan jadwal kerja saya yang padat, saya jarang punya waktu untuk terbang. Sejujurnya, saya belum pernah berhubungan intim dengan orang lain selama lebih dari setahun, dan tidak pernah berhubungan dengan seorang wanita. Tetapi pada saat itu tubuh saya seperti terbakar.

Erangan keluar dari bibirku saat dia memutar putingku yang keras di antara jari-jarinya. Dia merencanakan secara intuitif tahu apa yang saya sukai dan mulai mempermainkan semua hotspot saya. Ciumannya naik ke daging lembut leherku sampai dia mengambil daun telingaku di antara giginya dan dengan lembut menariknya dengan main-main. Pada saat itu juga dia mengusap perutku sampai dia menekannya dengan kuat ke gundukanku.

sebagian besar dari diriku ingin memberikan sensasi dan membiarkan dia membawaku, tapi aku tidak bisa. Saya takut saat bersama seorang wanita juga sangat terjebak dalam posisi yang membahayakan tempat kerja dan mungkin kehilangan pekerjaan saya. Dengan susah payah, saya paksa untuk menjauh dan berlari keluar ruangan sambil berkata, “Maafkan aku, Diane.”

Pagi itu aku pulang dengan mobil pelan-pelan, ingin tiba setelah Kyle berangkat sekolah. Saya pergi ke kamar mandi dan mandi air panas untuk waktu yang lama, mencoba menghilangkan semua masalah saya. Saat saya menyabuni dada saya, saya tidak bisa mengingat rasa tangan Diane di payudara saya. dia begitu lembut padaku; momen itu sangat ajaib.

Setelah saya keluar dari kamar mandi, saya handuk dan berjalan ke tempat tidur. Tubuhku masih kesemutan, tentu siap mendapat perhatian lebih. Aku meraih sepatu kecil yang kusimpan di belakang lemari dan mengeluarkan vibratorku. Selain jari-jari saya sendiri, satu-satunya hal yang telah berada di vagina saya selama berabad-abad, dan hari ini akan berolahraga.

Aku merebahkan diri ke tempat tidur dan menikmati seprai katun di kulitku. Jari-jari saya memutar dasar mainan saya untuk mengubahnya pada pengaturan terendah, dan kemudian saya mulai menggoda menempatkan saya dengan ujungnya, satu per satu. Aku Berpikir Diane sekali lagi saat menempatkanku mengeraskan dan bertanya-tanya apa lagi yang akan dia lakukan jika waktu waktu. Aku membayangkan dia menggosoknya, lalu mencium dan menciumnya.

Dada saya naik dan turun dengan setiap napas dalam-dalam saat saya melatih nubbin saya. Api di pinggang saya yang telah dimulai sebelumnya belum padam, jadi saya mengalirkan getaran ke perut saya sampai saya menyentuh vagina saya. Ujung plastik keras meluncur dengan mudah di labia basahku saat aku menyentuh seluruh area, menarik desahan dari bibirku. Setelah hanya satu atau dua menit, saya tidak bisa menunggu lebih lama lagi dan memasukkan ayam palsu ke dalam vagina saya.

Saya memutar alasnya sekali lagi dan menaikkan mainan itu lebih tinggi, sangat membutuhkan lebih banyak rangsangan. merasakan itu adalah isi perutku, aku tiba-tiba melupakan Diane dan malah membayangkan seorang pejantan yang tusukannya jauh ke dalam diriku sendiri. Pikiran saya pertama kali tertuju pada Dokter Whitney, seorang ahli bedah yang sering terlihat di lantai saya. Dia sudah menikah, tetapi rumor mengatakan dia telah bersama setengah staf. Kabar di ruang perawat adalah bahwa dia juga cukup baik.

Entah kenapa, saat itu aku tiba-tiba membunuh Kyle. Mataku dengan cepat menuju ke pintu, perlu memastikan tidak ada orang di sana yang mengawasiku seperti yang terjadi sebelumnya. Saya lega mengetahui bahwa saya telah menutupnya dengan rapat, dan pada saat itu dia seharusnya aman di kelas periode kedua di sekolah.

Saya untuk mencoba kembali ke Dr. Whitney sekali lagi, tetapi wajahnya terus berubah menjadi wajah putra saya sendiri. Saya melakukan yang terbaik untuk melawan gambar itu, tetapi ketika saya mulai menggerakkan vibrator masuk dan keluar dengan urgensi yang lebih besar, wajah Kyle yang saya lihat. Saya sendiri, ketika saya datang, saya merintih, “Oh Kyle!!” Pinggulku berguncang keras saat aku menunggangi orgasme selama mungkin, sebelum aku berguling ke seprai, sangat ingin tidur untuk membawaku.

Pikiranku cukup terganggu beberapa hari berikutnya. Kyle masih menghindariku, yang sebenarnya baik-baik saja mengingat fakta bahwa aku telah berfantasi tentang dia baik dalam mimpiku maupun ketika aku bermain-main dengan diriku sendiri. Saya juga malu bagaimana saya berlari keluar pada Diane di tempat kerja.

Ketika saya masalah di tempat tidur pada suatu malam tanpa tidur, saya membayangkan apa yang diminta Kyle. Apakah itu benar-benar akan seburuk itu? dia sudah pernah melihatku sekali; apakah hal lain membuat segalanya lebih buruk? Di sana dan kemudian saya mengambil keputusan. Saya akan melakukannya untuknya, dengan dua peringatan yang harus dia setujui secara tegas.

Saat saya membuat makan malam berikutnya saya berada di pin dan jarum. Aku menenggak anggur saat memasak, menikmati pengalamanku yang lelah. Aku benar-benar akan melakukan ini. Saat kami makan, saya sekali lagi menerima perlakuan diam, seperti yang diharapkan. Ketika dia hampir selesai dengan piringnya, saya menarik napas dalam-dalam beberapa kali, dan berkata, “Kyle, ada sesuatu yang perlu saya diskusikan dengan Anda.”

Dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi hanya membocorkan matanya. Remaja!

Saya menyesap anggur saya untuk waktu yang lama dan bertanya, “Kamu tahu apa yang kamu minta dariku? Hal yang ingin kamu lihat?”

Segera saya menjadi bersemangat dan memperhatikan dengan seksama. Jelas minatnya terusik, dan dia ingin tahu lebih banyak saat dia dengan cepat menganggukkan kepalanya.

“Yah, aku memenuhi syarat,” kataku setenang mungkin, dan setelah jeda singkat menambahkan, “Dengan dua.” Mata Kyle melebar seperti penutup lubang, saat dia duduk dalam keheningan yang tercengang. “Kamu harus setuju dengan semua yang aku minta, atau itu bukan kesepakatan. Apakah kamu mengerti?”

Kyle menganggukkan kepalanya lagi dengan semangat, tetapi saya mengatakan kepadanya bahwa saya perlu setuju. “Ya, aku mengerti,” antusias.

“Pertama, ini terjadi sekali. Itu terjadi sekali dan kami bahkan tidak pernah membicarakannya lagi.” Aku mengambil sedikit waktu untuk membiarkannya meresap, sementara Kyle duduk mendengarkan dengan seksama. “Kedua, dalam keadaan apa pun Anda tidak memberi tahu jiwa lain tentang ini. TIDAK ADA SIAPAPUN!!!!” Kataku, membocorkan langsung ke matanya.

“Oke, aku setuju,” gumamnya cepat, menganggukkan kepalanya seperti boneka kepala berbandul.

“Aku akan ke kamarku Kemana-mana, lalu aku akan mandi lama-lama. Aku ingin kamu datang ke kamarku jam 8:30, oke?”

“Tentu Bu, jam delapan tiga puluh,” antusias.

Apakah saya benar-benar gila? Saya mungkin telah menikmati beberapa gelas anggur sebelumnya, tetapi pikiran saya tampak seperti paku payung. Dialog yang berlangsung bolak-balik di tengah tanpa henti. Kadang-kadang saya mendengarkan suara yang mengatakan ini gila dan saya harus menyelesaikan sesuatu sebelum mereka lepas kendali. Tetapi di pihak lain, suara yang lebih tegas bahwa itu adalah satu-satunya cara untuk maju, jadi saya perlu memperkuat saraf saya dan menyelesaikannya.

Setelah duduk dalam kamarku selama berjam-jam, aku berjalan ke bak mandi dan menuangkan air mandi busa hangat. Saya menetap di bawah busa tebal dan bersantai sebaik mungkin mengingat situasinya.

Setelah keluar dari bak mandi, saya mengoleskan badan dengan seprei besar, dan kemudian membungkus diri saya dengan jubah terry tebal saya. Karena ini akan menjadi satu-satunya acara, saya ingin membuatnya berkesan. Saya mengambil pisau cukur listrik saya dan memutuskan untuk semaksemak saya, yang sudah terlambat. Saya ingat bagaimana semua teman bermain di majalah dipangkas dan dipahat dengan indah di bawah. Setelah saya menyelesaikan tugas, saya melihat vagina saya di cermin. Tidak ber-airbrush seperti gadis-gadis Playboy, tapi aku menyukainya.

Aku mondar-mandir dari lemari ke lemari sambil membayangkan apa yang akan aku kenakan. Jelas, saya membutuhkan sesuatu yang akan memberikan akses sehingga saya dapat melihat diri saya sendiri, tetapi seberapa banyak yang ingin saya akses? Aku tidak tahu apakah aku benar-benar bisa membiarkan Kyle melihat vaginaku, mungkin hanya sekilas di bawah baju tidur atau rok.

Saya memilih gaun tidur lavender pendek yang sudah lama tidak saya pakai. Itu adalah hadiah dari mantan saya di Hari Valentine terakhir kami bersama dan tetap berada di laci saya sejak lama sebelum perceraian. ketika saya melihat ke cermin, saya menyukai apa yang saya lihat. Itu nomor kecil yang seksi, lebih berkelas daripada mempermainkan, sesuatu yang saya rasa nyaman dipakai di hadapan tetapi putra saya.

Mungkin ini saat yang tepat untuk bercerita tentang diriku. Aku berdiri sekitar lima kaki lima, dengan mata biru dan rambut pirang panjang. Saya memiliki tubuh sedang, dengan payudara sedang dan bokong yang kencang. Saya telah diberitahu bahwa saya cukup menarik, tetapi saya akan menggambarkan diri saya lebih sebagai gadis tetangga yang dicintai daripada seksi.

Aku duduk di depan cermin riasku dan menambahkan sedikit warna ke bawah. Pipiku memerah karena aku sudah siap mengantisipasi apa yang akan datang. Setelah merapikan rambutku, aku melihat jam dan hampir delapan puluh tiga puluh, jadi aku berdiri dan pindah ke tempat tidur.

Ingin terlihat seksi, saya duduk bersandar di kepala tempat tidur saya, ditopang oleh beberapa bantal. Aku merentangkan tangan di atas bantal; mencoba yang terbaik untuk seperti vampir dari film-film yang pernah terlihat ketika aku masih muda. Denyut nadiku bertambah cepat saat aku menunggu kedatangan Kyle, hanya yakin dia akan menyambutku seperti yang dia lakukan sebelumnya.

Tepat pukul delapan tiga puluh, ada ketukan lembut di pintuku. Kata-kata hampir tersangkut di mulutku, tapi entah kenapa, aku bisa menggerutu, “Masuk.”

Perlahan pintu terbuka, dan masuklah anakku. Dia maju hanya beberapa langkah, dan kemudian berdiri ragu-ragu di dekat kaki tempat tidur, tampak lebih jelas daripada aku. Saya membiarkan dia merendam saya untuk waktu yang singkat, dan kemudian bertanya, “Jadi, Anda setuju dengan semua yang saya minta?”

Kyle mengangguk dan menjawab, “Ya.”

Meskipun saya memutuskan untuk menjalaninya, besarnya situasi tidak mempengaruhi saya sampai saat itu. Anak saya ingin melihat saya masturbasi, dan saya benar-benar akan melakukannya. Tiba-tiba aku merasakan sesak di dadaku dan berkeringat ringan mulai keluar di sekujur tubuhku. Saya harus menarik napas dalam-dalam beberapa kali sebelum saya menyuruhnya duduk di tempat tidur.

Kyle duduk melihat-lihat, yakin akan dimulai, tapi saya tidak benar-benar memikirkan bagaimana melanjutkannya. lupa, apa yang sebenarnya diharapkan untuk dilihat? Aku membalas, tapi itu hanya membuatku terlalu memaksakan, jadi aku menutup mata dan menggerakkan tangan ke perut.

Aku belum pernah melakukan ini sebelumnya, bahkan untuk ayah Kyle, jadi kupikir aku akan mulai perlahan dan melihat ke mana arahnya. Dengan sangat lembut, saya mulai membelai perut saya dengan kedua tangan, dan secara bertahap menggerakkannya ke atas dan ke bawah tubuh saya. Setelah bermain-main sebentar, aku menggerakkan tanganku ke payudaraku dan menangkupkannya melalui bahan tipis tidur. Jari-jariku dengan lembut meremas daging yang lembut sebelum aku menyentuh putingku yang keras. Tidak dapat dihindari fakta bahwa saya sudah sangat terangsang.

Pikiranku berpacu saat aku bertanya-tanya apa yang mungkin terjadi pada Kyle. Apakah dia terangsang oleh tampilan saya, atau dia jijik karena ibunya bisa melakukan sesuatu yang sangat menyenangkan? Mataku telah tertutup sepanjang waktu, tapi aku harus melihat ekspresi di wajahnya. Ketika saya membukanya, saya menemukan Kyle membocorkan saya dengan saksama. Ada ekspresi heran di wajah, tentu saja tidak jijik. Mau tak mau melirik ke selangkangannya, dan menemukan benjolan besar yang mengejutkan di celana jinsnya. Bayi laki-laki saya sangat gembira, pemikiran itu membuat saya merinding.

Di sanalah saya, benar-benar menyentuh diri saya sendiri, demi keuntungan putra saya sendiri. Tiba-tiba menghambat saya sepertinya terbang keluar jendela, dan saya ingin menampilkan pertunjukan yang bagus untuknya.

Aku mulai memutar putingku di antara jari-jariku, saat aku membocorkan langsung ke mata Kyle. tempat saya akan cukup menarik atau meremas mereka, yang membuat saya merintih keras untuk dia dengar. ketika saya memutuskan untuk melakukan ini untuknya, saya berpikir untuk membiarkan dia telanjang, tetapi saya pikir kemungkinannya hampir nol bahwa saya benar-benar akan melakukannya. Namun pada saat itu saya secara impulsif untuk membiarkan dia melihat saya dalam semua kemuliaan saya.

Dengan sangat perlahan aku menyelipkan satu tangan ke bahuku dan menurunkan tali spaghetti di lenganku. Menatapnya dengan saksama, saya kemudian melakukan hal yang sama di sisi lain. Baju tidur tidak pada tempatnya, menempel di dadaku melawan gravitasi. Tidak ada kata pun yang terucap dalam beberapa menit, ketika saya akhirnya memecah kesunyian dengan, “Anda ingin melihat mereka?”

Saya tidak berpikir wajah Kyle bisa lebih merah, tapi saya salah. Saat rona merah membasuh wajahnya, dia dengan tenang menjawab, “Ya.”

Dengan sangat sensual, saya menggerakkan jari-jari saya kembali ke dada saya, dan menelusurinya bolak-balik di atas kain sutra. Saya kemudian menggulungnya dengan tepat di bawah jahitan renda, dan perlahan-lahan menariknya ke bawah. Inci demi inci aku menjatuhkan baju tidur, sampai payudaraku terlihat sepenuhnya.

Kyle tampak tercengang saat dia tanpa malu-malu berendam saat melihat payudaraku yang tidak terbebani. Saya selalu diberi tahu bahwa payudara saya bagus, dan dilihat dari raut wajahnya, anak saya juga berpikir begitu. Payudara 34 B saya masih kencang, dan dibatasi oleh merah muda yang lucu, yang keras seperti batu kecil pada saat itu. Aku menangkup payudaraku sekali lagi dan mulai mempermainkannya. Menatap kembali ke matanya, aku bertanya, “Apakah kamu menyukainya, sayang?”

Dia tidak mengatakan sepatah kata pun tetapi hanya mengangguk dengan penuh semangat. saya melihatnya menyesuaikan cara dia duduk; Saya yakin karena anggota kaku yang menggulung celananya dengan tidak senonoh. Sensasi terasa menjalar ke seluruh tubuh, mengetahui bahwa akulah penyebab.

Tubuh saya terbakar dan saya tahu bahwa orgasme tidak akan lama lagi. Aku menjalankan satu tangan dari dadaku ke perutku, sampai aku menangkupkan gundukkanku. Aku menekan jari-jariku erat-erat ke selangkanganku, menikmati perasaan yang kurasakan dan ekspresi wajah putraku saat aku melakukannya. Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak merintih saat jari-jariku berlari di atas bahan lembut yang menutupi vaginaku yang panas dan basah.

Aku lebih rendah ke tempat tidur, dan perlahan-lahan tempat kakiku ke bawah. Dengan senyum paling seksi yang bisa saya kumpulkan, saya membuka lutut saya, sampai saya terbuka lebar untuk mengaguminya. Baju tidur dan kami masih menutupi selangkanganku, tetapi hanya sedikit yang tersisa untuk imajinasinya. Didorong oleh pertanyaan saya sebelumnya dan merasa agak nakal, saya bertanya, “Jadi, apakah Anda ingin melihat saya di sana?”

Aku benar-benar menikmati udara, sebelum dia tersentak, “Ya.

“Kupikir begitu,” bisikku sambil mengedipkan mata, saat aku menggerakkan tangan dari selangkanganku untuk menggenggam ujung baju tidur. Sangat perlahan, saya menarik tantangan itu ke atas sampai vagina saya benar-benar terungkap. Saya ke bawah ke vagina saya yang dipangkas dengan indah, dan menemukan labia saya karena kegembiraan melihat dan tertutup oleh kilauan embung. Saya belum pernah benar-benar menemukan bagian tubuh saya yang sangat seksi sebelumnya, tetapi tiba-tiba saya pikir itu terlihat sangat seksi. Saya seperti wanita di majalah-majalah itu, tetapi hanya di sini dalam kehidupan nyata.

Bibirku basah kuyup dan sangat hangat saat aku menelusuri jari-jariku ke atas dan ke bawah celahku. Saya siap meledak dengan klimaks kapan saja, jadi saya memutuskan untuk memperlambat segalanya hanya dengan satu sentuhan. Mengetahui bahwa Kyle belum pernah melihat seorang wanita dengan cara ini sebelumnya, perawat batin saya memutuskan untuk memberinya pelajaran anatomi. Ku jika ada yang tahu apa yang terjadi di antara kami, aku bisa berpikir bahwa itu hanya kelas Sex Ed.

Dengan kakiku ditarik ke atas, ada celah besar antara aku dan Kyle, jadi aku memintanya untuk mendekat. Saat dia meluncur, untuk menutupi selangkangannya; Aku yakin berusaha menyembunyikan gairahnya. Aku yakin itu tidak terlalu erotis, tapi sebagian dari diriku ingin menggodanya untuk memperpanjang waktu. Saya menggunakan jari-jari saya untuk menahan diri saya terbuka saat saya menunjukkan berbagai bagian dari bentuk perempuan. Saya sengaja meninggalkan klitoris untuk yang terakhir dan menjelaskannya sambil membelainya dengan lembut. Seluruh tubuh saya benar-benar terkejut karena kegembiraan saya berkata, “Jika Anda ingin membuat seorang wanita pembohong, jiji dia di sini.”

Tutorial singkat saya akhirnya selesai, saya santai kembali ke bantal dan mulai menggosok diri dengan sungguh-sungguh. Ini bukan lagi pelajaran bagi anak saya; ini adalah waktu ibu untuk melepaskan diri. Aku tidak bisa menahannya saat aku memindahkan satu kaki ke paha Kyle dan membelainya dengan jari kakiku saat aku meraba diri sendiri. Hanya sewaktu-waktu kemudian, aku meledak dengan semburan di atas jari-jariku yang menyelidik.

Tubuh saya bergetar dengan begitu keras dan untuk waktu yang lama saya takut saya mungkin benar-benar menarik otot di perut saya. Sebagai pikiran saya dibersihkan, saya menyadari bahwa saya masih perlahan-lahan mengayunkan pantat saya ke jari-jari saya. ketika saya melihat ke atas, saya menemukan Kyle balas memperhatikan dengan intensitas yang bahkan tidak ada permainan pada video game kesayangannya.

Masih dalam keadaan gairah yang tinggi, aku mengungkapkan selangkannya, dan kemudian mengungkapkan matanya. Aku bisa tahu ekspresi tidak nyaman di wajahnya bahwa dia tahu apa yang telah terbukti, jadi aku memberinya seringai dan berkata, “Itu pasti menyakitkan sayang, mengapa kamu tidak mengeluarkannya.”

Mata Kyle terbelalak, kaget dengan pernyataanku. Saya yakin dia masih perawan, jadi ini adalah saat yang menentukan baginya. Ada dua hal yang jelas tertulis di wajahnya, jadi saya mendorong dorongan itu. Dengan nada yang paling menyenangkan, aku berkata, “Ambilkan untukku, ibu ingin melihatnya.” Dia mengerang keras, tetapi tidak menggerakkan otot, jadi aku berbisik, “Tidak apa-apa. Hanya kau dan aku malam ini. Jangan malu-malu.”

Dengan sangat perlahan, tangan Kyle bergerak ke depan celana jinsnya, dan mulai menggosok tonjolannya yang mengesankan. Saya yakin dia akan cum di celananya tapi merasa lega ketika dia menggerakkan jari-jarinya untuk membuka celana jinsnya dan memasukkannya ke dalamnya. Dia meraba-raba sekitar, dan kemudian memancing keluarnya ke dalam cahaya lembut kamarku.

Mengatakan saya tercengang akan meremehkan. Meskipun tidak terlalu tebal, ayam putra saya harus memiliki panjang delapan inci. Saya bertanya-tanya bagaimana saya tidak pernah menyadarinya sebelumnya, dan bagaimana gadis-gadis di sekolah tidak menyukai anak laki-laki saya. Saya mendapati diri saya mengeluarkan air ketika saya melihatnya dalam semua kemuliaannya untuk pertama kalinya, berpikir itu ukuran yang sempurna untuk dihisap. Memberi kepala adalah salah satu keahlian lamaku, dan pedang panjang dan sempit itu tampak sempurna untuk ditelan.

ketika saya melihat kembali ke wajah Kyle, saya bisa melihat ketidakpastian di matanya. Postur seluruh tubuhnya berbunyi, “Sekarang bagaimana, Bu?” Aku memberinya seringai lembut dan berkata, “Silakan, sentuh untukku.”

ketidakpastian, menghilang dengan cepat, tangan Kyle melesat ke selangkangannya dan dia mulai menunjukkan dirinya dengan penuh semangat. Dia berjuang untuk tampilkan yang masih terperangkap dalam celana jeansnya yang ketat, jadi saya menyuruhnya untuk melepaskannya. Dia tampak enggan untuk melepaskan anggota kerasnya, tetapi dia berdiri dan mendorong celana dan celana pendeknya ke bawah dan tanpa basa-basi menendangnya. Tanpa diminta, dia juga melepas kausnya dan membuangnya juga. Sulit dipercaya putra saya yang berusia delapan belas tahun benar-benar telanjang di depan saya.

Kyle duduk di tempat tidur sekali lagi dan mulai marah menyentak dirinya sendiri. Tubuhku terbakar saat aku melihat penampilannya yang cabul. Saya ingin dia menikmati momen itu sebanyak yang saya miliki, jadi saya menginstruksikan, “Pelan-pelan, sayang, pelan-pelan saja.”

Tangan Kyle mulai naik turun batangnya, tapi aku bisa melihat urgensi di matanya. Saya mulai memasukkan tiga jari ke dalam dan keluar dari vagina saya, dalam waktu yang tepat dengan telapak tangan geser anak saya. Itu jelas dia dekat dengan orgasme, dan saya ingin cum dengan dia. Aku bisa mendengar napasnya meningkat saat dia melihat udara, dan aku tahu aku akan menembak dari aksinya yang keras.

“Tidak apa-apa sayang, pesona dirimu,” arangku, sambil meraba diriku dengan cepat. Kyle menyerah pada saat itu dan mulai mengepalkan penisnya begitu cepat sehingga mengarah kabur. Detik kemudian saya menyaksikan ledakan demi ledakan air mani meledak dari tusukannya, memercikkan tali di dada dan perutnya. saya belum pernah melihat sesuatu yang begitu terang-terangan dan datang sekali lagi pada angka mengemudi saya.

Saya tidak tahu berapa lama sebelum pikiran saya kembali ke masa sekarang, tetapi ketika saya melakukannya, saya menemukan kami berdua terengah-engah. Kyle telah jatuh ke tempat tidurku karena kelelahan, bersandar pada bantal, selemah boneka kain.

Tak satu pun dari kami mengatakan sepatah kata pun untuk waktu yang lama, saya yakin bagian yang sama terkejut, senang dan malu terjadi dengan apa yang baru saja. Kyle tampak terlalu untuk bergerak, jadi saya memutuskan untuk menjadi ibu dan kendali. Aku menarik kedua tali ke belakang di bahuku dan menyesuaikan baju tidur di dadaku. Aku berdiri dengan kaki goyah, dan berjalan ke kamar mandi, di mana aku mengambil dua kain lap. Saya merendamnya dalam air hangat dan kemudian membunyikannya, sebelum kembali ke kamar saya.

Kyle masih ada masalah tengkurap di tempat tidurku, dan mungkin terlihat agak rapuh saat itu. Naluri keibuanku muncul, dan aku ayak di lantai di sampingnya. Tiba-tiba dia menjadi anak laki-laki saya sekali lagi dan saya harus merawatnya.

Dia tampak saat aku menjatuhkan kain basah di tempat, dan dengan lembut mulai menyeka udara. Aku berlari handuk di dada perusahaan Kyle, dan kemudian pindah lebih rendah saat saya mencoba untuk mencuci cum dari perutnya. Mata saya menemukan oleh ayam tidak lebih dari satu kaki dari wajah saya, dan perlahan-lahan saya berlari kain lap lebih dekat. Itu hampir terasa seperti pengalaman keluar dari tubuh saat aku membungkusnya di sekitar penisnya yang lembek, menangkapnya dengan kuat di antara jari-jariku.

Meskipun saya telah cum dua kali, pegang ayam saya di tangan saya mengirimkan kesemutan di seluruh tubuh saya. Ini bukan lagi anak yang kumandikan di wastafel dapur bertahun-tahun sebelumnya, tapi seorang pria. Perlahan-lahan saya menggerakkan kain basah ke atas dan ke bawah porosnya, dan kemudian menggantinya dengan yang kering. Aku mengomel selangkangannya, dan kemudian menggosok jalan ke belakang untuk menghabisinya.

Aku duduk di tempat tidur di sampingnya, dan membocorkan matanya dalam-dalam. Kyle terlihat sangat malu, seolah dia telah melakukan kesalahan, jadi aku meraihnya dan memeluknya. “Kamu tidak perlu malu, sayang.” Aku berbisik di telinganya saat aku membelai punggungnya.

Kami berpegangan satu sama lain selama lima menit, sampai tiba-tiba aku merasa cukup sadar diri karena begitu dekat. Aku menarik sedikit ke belakang untuk membocorkan matanya, dan kemudian dia mencium lembut di bibir. “Kamu harus istirahat sekarang,” bisik pelanku, dan dia hanya mengangguk setuju.

Saat aku melihatnya mengumpulkan celananya, jelas Kyle keras lagi. Saya merasa tidak enak mengirimnya pergi dalam kondisi yang terlalu panas, tetapi saya pikir dia pasti bisa menjaga dirinya sendiri dalam privasi kamarnya sendiri. Tersentuh dengan simpati yang besar, entah mengapa saya berkata, “Kyle, ingat, ini tetap di antara AS!!”

“Ya, Bu,” emosional, tampak bahagia seperti anak anjing.

Aku memberinya senyum lembut dan berkata, “Baiklah, selamat malam, Kyle.”

“Malam, Bu”, dan berjalan menuju kamarnya.

ketika saya bangun keesokan paginya, saya merasa lebih segar dari sebelumnya. Namun, saya benar-benar takut dengan apa yang mungkin saya temukan dari putra saya. Kyle masih menghormatiku sebagai seorang ibu, atau akankah dia melihatku sebagai seorang yang mengagumi atas apa yang telah? Saya berharap yang terbaik saat saya turun dari tempat tidur dan mengenakan jubah saya.

Saat berjalan aku penyimpanan lorong, aroma kopi yang baru diseduh tercium di hidungku. Ketika saya tiba di dapur, saya berharap untuk menemukan anak saya, tetapi ruangan itu kosong. Dia meninggalkan catatan singkat di atas meja, memberitahuku bahwa dia harus pergi ke sekolah, tapi ada kopi panas di dalam panci, serta smoothie buah segar di lemari es untukku.

jujur ​​saya merasa cukup baik. Mungkin ini cara dia menebus kesalahanku karena menjadi pil selama beberapa bulan terakhir, atau mungkin dia benar-benar menikmati waktu spesial kami bersama dan ini adalah memancing untuk sesi yang berulang. Apa pun itu, saya senang. Terlepas dari semua keraguan saya tentang pertunjukan untuknya, hasil awalnya tampak positif.

Saya sangat senang dengan perilaku Kyle beberapa hari ke depan juga. Dia sangat memperhatikan saya, tetapi tidak pernah menyebutkan apa yang telah kami bagikan atau minta lagi. Bukannya ide itu tidak menarik bagi saya, karena sejujurnya sulit bagi saya untuk melihat hal lain. Saya mencoba untuk tidak menggoda, tetapi saya merasakan energi di sekelilingnya sehingga sulit untuk tidak memamerkan diri saya sedikit pun.

Di tempat kerja beberapa hari kemudian, Diane mendekati saya untuk menanyakan bagaimana keadaan di rumah. Saya mengatakan kepadanya bahwa semuanya jauh lebih baik, dan dia benar-benar tampak kecewa. Jauh di lubuk hati saya tahu dia berharap keadaan masih buruk sehingga dia bisa sekali lagi menawarkan dukungan intimnya. Saya merasa agak nakal, jadi saya menariknya ke dalam pelukan dan menempelkan payudara saya ke pengiriman. Tepat sebelum aku melepaskan pelukan kami, aku berbisik di telinganya, “Terima kasih terima kasihku.” Saat aku berjalan pergi, aku sengaja menggoyangkan pinggulku dan berharap dia memperhatikan. Tuhan, aku merasa sangat seksi!

Kyle dan saya sedang menonton film di TV hanya beberapa hari kemudian, dan hal-hal di layar menjadi cukup tajam di antara karakter utama. Meskipun mereka berada di bawah selimut, jelas mereka melakukan simulasi berhubungan seks, dengan laki-laki di atas perempuan. Saya merasa sangat terangsang dan bertanya-tanya apakah Kyle juga. Aku melirik dan tidak bisa membantu melihat ke arah selangkangannya. Saya tidak terkejut melihat benjolan besar di celana olahraganya, dan tahu dia menikmati pemandangan itu sama seperti saya.

Ketika film berakhir, saya berdiri dan mulai berjalan menuju kamar saya, tetapi berhenti setelah beberapa langkah. Saya membalik untuk melihat kembali ke putra saya, dan berkata, “Saya pikir saya akan mandi.” Setelah jeda, saya bertanya, “Maukah Anda datang ke kamar saya sebentar sebelum tidur?”

Kyle menganggukkan kepalanya dengan cepat, sabil berkata, “