Mamaku Ratuku Part 4

0
6349

Setelah kejadian bersama mama, tante Nita, dan tante Lucy sore itu di rumah kami, maka sejak saat itu lah aku diikut sertakan sebagai ‘brondong baru’ di Arisan mereka itu. Sepulangnya tante Nita dan tante Lucy yang akhirnya aku pejui itu, pada malam harinya sebelum kami tidur, mama memberitahukan beberapa ‘peraturan’ penting sebelum aku mengikuti Arisan mereka itu.

Sambil mama menyusuiku di tempat tidur, mama mengelus-elus kepalaku dengan lembut sambil memberitahukan aturan yang harus aku patuhi saat aku akan diikutsertakan untuk mengikuti ‘Arisan’ perdanaku minggu depan. “Pokoknya kamu inget yah, nanti saat acara itu berlangsung, kamu mau se-horny apapun, kamu nggak boleh ngentotin satu pun dari temen-temen mama di sana. Ngerti ya sayang yah?”. Aku yang sedang asyik menetek itu pun hanya menganggukkan kepalaku.

“Terus, sebelum ke sana, usahain kamu sudah olahraga dan istirahat yang cukup dulu sehari sebelumnya ya nak, soalnya peju kamu akan kami peras habis-habisan di sana sayang. Hihihihi… kamu ngerti kan nak?”. Aku pun menganggukkan kepalaku kembali sambil tetap menyedot lembut puting mamaku itu. “Kamu ngerti kan sayang seberapa mahalnya peju anak muda bagi wanita seusia mama dan temen-temen mama semuanya?”. Aku pun kembali menganggukkan kepalaku. Lalu sambil mama mengelus pipiku, mama berkata dengan lembut “Pinter anak mamah”.

Kemudian aku melepaskan mulutku dari puting mama sambil bertanya “Emang acaranya mau diadain di mana sih mah? Terus di sana nanti Aku ngapain aja? Mau sama kayak tante Nita dan tante Lucy tadi mah?”. Mama pun tertawa kecil mendengar pertanyaanku, lalu beliau pun berkata “iiihhh… udah sih kamu nenen aja dulu kenapa sih sayang? Nanti pasti mama jelasin semuanya! Kamu gak sabaran deh ihhh… Hihihih… udah, sini kamu gantian nenennya ke yang sebelahnya, sambil kamu kumpulin lagi tuh jatah ‘bahan luluran’ buat mama”.

Aku pun menganti kenyotanku ke tetek mama yang sebelahnya, sambil tetap menjaga kestabilan tegangan dari kontol ngacengku. Lalu sambil mama kembali mengelus kepalaku dengan rasa penuh kasih sayang seorang Ibu, beliau pun melanjutkan “Untuk tempatnya sendiri sih, kebetulan untuk minggu depan ini kita mau adain di Villa keluarganya tante Silvi sayang. Rencananya sih tempatnya mau ganti-ganti dan bergiliran gitu. Kalau Arisan kemarin sih, acaranya di lantai dua Butiknya si Ummi. Kamu masih inget kan waktu itu, waktu mama bilang habis pulang dari Arisan di tempat Ummi, terus kamu nanyain mama kenapa baju mama jadi ganti? Kamu inget kan sayang?”.

Oh iya, aku inget waktu itu! Mama waktu itu bilang ke aku kalau beliau ada acara Arisan di butiknya Ummi Ijah. Seingatku beliau berangkat ke sana pakai dress yang panjangnya sebetis dengan motif bunga-bunga gitu. Lalu sambil melepaskan kenyotanku dari tetek mama aku bilang “Oh, yang waktu mama pas pulangnya itu pakai celana jeans dan kaos ketat warna putih itu ya mah? Oh ya, ya, ya… aku inget mah. Sllrrrppp… ncup, ncup, nyot, nyot…”. Aku pun lanjut menetek lagi ke toket gede mamaku yang mulus itu. “Mmmhh, nah… tuh kamu inget sayang! Ahhh… sshhh, iiihhh… nenennya jangan kekecengan gitu ah sayang, kamu tahu kan mamah gak ada ASI-nya? Kamu nih gimana sih? Ihhh… anak mama kok nakal banget sih nenennya?!”.

Setelah mama mengatakan itu sambil mencubit pipiku, lalu tangan mama kemudian kembali mengelus lembut kepalaku kembali sambil menambahkan “Lagian kamu nih udah gede juga kok masih doyan sih nenen sama mamanya? Kenapa sih sayang? Kamu pengen jadi dedek bayi lagi ya nak? Hihihih…”. Aku pun kemudian melepaskan kenyotanku sebentar, lalu sambil meremas teteknya yang keibuan itu aku bilang “Ahhh, mama nih kayak gak doyan aja nenen sama kontolku mah! Biasanya juga mama sering nenen sama kontolku, kadang mama nenennya malah sambil mainan HP lagi! Huuu… sllrrrppp… ncup, ncup, nyot, nyot…”. Setelah itu aku pun lanjut mengenyot tetek mamaku lagi. Tapi mama yang mendengar celetukanku itu pun malah membalasku dengan gemas “Iiihhh itu kan beda sayang! Kamu nenen sama mamah tapi kan nenen mama udah gak ada ASI-nya! Kamu tuh gimana sih? Ya jelas beda dong sayang kalau mamah yang nenen sama kontol kamu! Kalau nenen sama kontol kamu kan jelas-jelas ada susunya! Hihihihih…”. Ah kontolku pun terasa semakin menegang dan terharu mendengarnya.

Lalu sambil jari lentik mama mulai mencoleki iler kontol ngacengku yang mulai menetes, mama pun melanjutkan penjelasannya kembali “Pokoknya kalau di Arisan nanti, kamu harus nurut! Kamu bebas mau ngapain aja sama temen-temen mama di sana. Mau kamu gesek-gesekin kontol kamu ke mereka kek, mau kamu minta diisepin kek, atau mau kamu mejuin muka temen-temen mama pokoknya bebas! Asalkan,…”. Mama pun tiba-tiba menggantungkan ucapannya sambil mulai mengolesi wajahnya dengan lelehan iler kontolku.

“Asalkan apa mah?”. Lalu mama kemudian mengambil kembali lelehan iler kontolku dengan jari lentiknya sambil menjawab “asalkan kamu gak ngentotin temen-temen mamah! sllrrrppp…”. Mama pun mencicipi iler kontolku dengan jari lentiknya yang berkilau itu. Lalu mama melanjutkan “Pokoknya di Arisan itu kamu gak boleh entotin siapapun di sana, kecuali sama mama sendiri! Itu pun kalau kamu udah gak tahan dan kebelet pengen ngentot, kamu harus entotin mama di ruangan yang lain ya sayang yah? Jangan sekali-sekali di depan temen-temen mama, kecuali dalam kondisi tertentu dan itu pun udah diizinin sama temen-temen mamah. Dan inget, peju kamu selama di Arisan itu hanya untuk didedikasikan bagi yang kepilih jadi Ratu! Siapapun Ratunya yang kepilih nanti, pokoknya dia punya hak penuh untuk satu jatah semprotan penuh dari kamu. Mau dia nyuruh minta ditumpahin di mukanya dia kek, mau itu di bajunya dia kek, mau itu di makanan atau minumannya kek, atau bahkan di dalem mulutnya sekalipun, kamu gak boleh nolak dan harus patuh! Sampai sini kamu ngerti kan sayang?”. Aku pun mengangguk, begitu juga pun kontolku ikut mengangguk-angguk sambil ngiler.

“Ya udah, kamu udah ngerti kan sekarang? Atau ada yang mau kamu tanyain lagi sama mama?”. Aku pun melepaskan kenyotanku dari tetek mama lalu bertanya “berarti aku harus ngecrit berapa kali dong pas di sana mah?”. Mama pun kemudian tertawa kecil lalu mencoleki iler kontolku dengan jari lentiknya sambil bilang “ya pokoknya jatah Ratunya harus ada! Sisanya… ya terserah sebanyak yang kontolmu mau sayang! Hihihih…. slllrrrppp…”. Ah, kontolku pun langsung gemas mendengar itu!

Tapi tiba-tiba aku penasaran dengan sesuatu lalu bertanya pada mama “Terus cara nentuin siapa yang jadi Ratunya gimana tuh mah? Kan di situ temen-temen mamah agak banyak. Caranya mau Suit kayak tante Nita dan tante Lucy kayak tadi sore itu?”. Mama pun mendadak tertawa “Hahahahah… pokoknya ada deh sayang. Kasih tau gak yah? Hihihihih”. Sialan mama malah menggodaku!

Aku yang merasa dikerjain mama kemudian mendadak bangkit dan berdiri di atas kasur dan mengambil kancut dari samping bantalku, sehingga ketika aku dalam posisi berdiri, wajah mama sejajar dengan kontolku. “Ah mamah mah, katanya mama gak mau main rahasia-rahasiaan lagi sama aku! Mama emangnya mau kalau Peju aku nanti aku semprotin di kancutnya mama Leon ini?! Mama mau mah?”. Mama yang menatapku kemudian cekikikan lalu berkata “Cieee… yang tadi dikasih kado kenang-kenangan sama temennya mamah. Hihihihih”.

Lalu sambil mama menatapku dan tersenyum, beliau pun lalu mulai menggesek-geseki kontolku dengan pipinya sambil bilang “Duuuhhh jangan ngambek gitu dong anak mamah yang ganteng, jagoannya mamah yang baik hati, kan mama cuma bercanda aja loh sayang. Nanti mama ceritain kok cara ngundi jadi Ratunya kayak gimana. Jatah mama kali ini jangan buat kancutnya mama temen kamu dulu ya sayang yah? Buat luluran mama aja ya sayangnya mamah? Lagian kan mama tadi belum dipejuin sama kamu loh sayang. Masak mama hari ini cuma dipejuin pas tadi pagi aja sih sayang? Huuu… itu pun kamu ngasihnya ke memek mama pas mama lagi asyik masak sarapan buat kamu. Sayang jangan gitu dong sama mamah ya sayang yah? Kamu emang gak mau apa kasih krim perawatan buat muka mama ini sebelum kamu tidur? Kamu mau kan mama awet muda dan tampil cantik di depan kontolmu?”.

Ditanya mama seperti itu, kontolku pun merasa iba dan mengangguk-angguk di wajah mama. Lalu mama tiba-tiba menggenggam tanganku lalu bilang “Udah, kancut mamanya Leon siniin aja sayang, biar mama kasih sesuatu yang enak buat kamu. Sini nak, kamu rebahan lagi sama mamah ya sayang yah?”. Aku yang tidak tega dengan kebinalan mamaku itu pun lalu menurut dan perlahan bergerak untuk rebahan kembali di kasur. Setelah mama mengambil kancut temennya dari tanganku, kemudian mama bilang “Sini sayang, muka kamu deketin lagi ke nenen mama sayang”.

Lalu setelah aku menempelkan pipiku ke toket mama, kemudian mama menempelkan kancut teman mamaku itu ke hidungku sambil berkata “Sambil ngumpulin peju kamu yang banyak, sini kamu sambil ciumin kancutnya mama Leon aja ya sayang yah? Hihihihih”. Aku yang mencium aroma khas dari wangi kancut mama temenku yang anggun itu pun hanya bisa mengangguk. Kemudian sambil aku menghirup wangi parfum dan cairan memek yang bercampur di kancut mama temenku itu, mama pun melanjutkan pembicaraannya “Duuuhhh kamu itu kayaknya suka banget ya sama isi rok dari mama temen kamu itu.?Hihihih… pantesan dari tadi kamu doyan banget gesek-gesekin kontolmu itu ke rok panjang ketatnya tante Lucy. Kamu emangnya suka ya sayang sama model rok panjang ketatnya tante Lucy itu?”.

Aku pun sambil merem keenakan menciumi wangi kancut mama temenku itu pun menjawab “Shhh…. iya mah, mama tau aja tadi aku sange banget pas lihat penampilan anggun tante Lucy tadi mah. Seksi banget mah, Suer! Apalagi pas mamanya Leon tadi naikin rok panjangnya itu ke atas pelan-pelan gitu terus nyuruh aku cupangin betisnya sambil tante Lucy megangin rok panjang ketatnya itu mah, uhhh, gila mah, untung tadi gak kelamaan mah pas gituan… kalau gak, aku gak bakalan jadi tuh mejuin mulutnya tante Lucy mah! Sshhh… ohhh…”. Mama pun tertawa gemas mendengarku sambil mencolek-coleki lelehan iler kontolku yang semakin menetes itu.

Lalu sambil mama mencicipi iler kontolku dengan jari lentiknya, mama pun bilang “Slllrrrppp… mmmhhh… Huuu… dasar kamu sayang, baru digituin aja sama temen mamah udah gak kuat! Hihihih… gimana nanti pas di Arisan coba?! Hihihih… Kamu mulai sekarang harus siap-siap belajar buat nabung Peju yang banyak, dan mencicil semprotannya di waktu yang tepat! Karena saat di Arisan nanti, kamu akan dapat banyak ‘masukan inspirasi’ dan ‘pengeluaran’ yang tidak terduga loh sayang! Hihihihih…” Ah sialan, mama kayak lagi ngomongin masalah manajemen keuangan aja!

Mama kemudian bertanya “Oh iya sayang, kamu beneran emang suka yah sama model-model rok panjang ketat kayak yang dipake sama tante Lucy tadi sore itu? Kamu suka yang kayak gitu ya sayang yah?”. Aku pun membuka mata dan menjawab beliau “Hmmm… yaaa tergantung ‘Sikontolpanjang’ juga sih mah. Tergantung body yang make, sama siapa yang make! Hihihihi”. Tapi aku jawab seperti itu, mama malah menatapku dengan wajah yang sedikit serius “Hmmm… sllrrrppp… kalau mamah besok nyobain pake rok panjang kayak gitu di rumah pas udah pulang kerja, kamu mau kasih penilaian ke mamah gak sayang kalau mama nyobain pake rok panjang ketat kayak gitu?”. Aku yang mendengar ide mama itu pun langsung nyengir lalu menghirup kancut mama temanku itu dalam-dalam. Mama yang melihat responku pun hanya tersenyum keibuan sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Kemudian sambil lanjut mengolesi pipi dan keningnya dengan iler kontolku, mama bilang “Ya udah, besok mama coba pakai rok panjang kayak gitu ya sayang yah? Kayaknya mama punya beberapa deh waktu mama belanja baju kondangan di butiknya Ummi Ijah”.

Beliau pun lalu melanjutkan “Terus kalau seandainya nih ya sayang,… kalau besok mama nyobain pake rok gituan, kira-kira mama bakal dikasih hadiah apaan dong sama jagoannya mamah yang nakal ini? Hihihihi… slrrrppp”. Kontolku pun mendadak manggut-manggut seakan baru saja mendapatkan ilham. “Aku bakalan jilatin memek mama dari dalem rok panjang mamah sambil mamah nikmatin waktu nonton TV!”. Sontak mama pun tertawa sambil membekap mulutku dengan kancut temannya itu. “Yah Ampun kamu tuh ya nak yah…, idenya kreatif banget sih kalau udah giliran mau mesumin mamanya! Hihihihih… belajar dari mana sih kamu ide mesum kayak gitu sayang? Mama jadi ngerasa tersanjung loh sayang kalau sampai kamu layanin mama kayak gitu! Kayaknya Ratu Kerajaan Inggris aja gak sampai kayak gitu deh?! Hihihihi… huuu pantesan aja yah sayang kemarin si Leon gitu banget waktu lagi sama Ummi Ijah di Arisan…. Hihihihih”

“Hah? Si Muka Sempak itu emangnya ngapain mah sama si Ummi?”. Mama kemudian cekikikan lalu melirik nakal sambil bilang “Hmm… kasih tahu gak…”. Tapi sebelum mama menyelesaikan kalimatnya, aku pun langsung memasang muka cemberut! “Iya, iya, iya, iya sayangnya mamah, suplier kecantikannya mama, jagoan kesayangan mama satu-satunya… jangan cemberut gitu dong pangeran mamah yang ganteng dan mesum ini! Hihihih…”. Kemudian sambil mama lanjut mencoleki iler kontolku mama bilang “Jadi gini loh sayang, kamu masih penasaran kan caranya kita nentuin siapa yang jadi Ratu pas di Arisan itu?”. Aku pun menganggukkan kepalaku dengan cepat.

Lalu mama melanjutkan “Jadi, Arisan kemarin itu kita nentuinnya sambil gambreng gitu loh sayang. Hihihihi… Nah, pemenang terakhirnya itu ditentuin lewat Suit gitu loh sayang! Kamu tahu gak? Mama nyaris jadi Ratu loh sayang!” Astaga! Gaya udah kayak tante-tante Sosilata kelas istri pejabat, tapi doyan gambreng juga ternyata! Ah sempak! Aku pun hanya menggeleng-gelengkan kepalaku saja mendengar metode yang mereka pakai. “Kamu tahu gak sayang, ternyata yang terpilih jadi Ratunya hari itu Ummi Ijah sendiri loh sayang! Hihihihih… terus kamu tahu gak si Ummi itu request nya mau dipejuin di mana?”. Aku pun menggelengkan kepalaku kembali. “Si Ummi request si Leon tuangin pejunya di kue-kue Arisan yang dipesen online sama tante Gina loh! Hihihih”. Anjriiittt Arisan apaan tuh binal amat?! Kontolku pun malah berdetak semakin kencang.

“Terus kamu tahu gak sayang, selama si Leon sibuk ngumpulin pejunya, dia kalau mama perhatiin ya sayang yah, Leon tuh sering banget loh gesek-gesekin kontolnya di rok panjang satin si Ummi itu! Iihhhh padahal kan Leon bebas aja kalau mau pinjem tangan atau bahkan mulut temen-temen mamah supaya dia bisa cepet-cepet pejuin kue-kue Arisan itu. Lagian kan di situ juga ada tante Lucy, mamanya, kan dia bisa aja tuh izin ngentot bentar sama mamanya ke ruangan lain, terus giliran kalau udah mau nyemprot, tinggal lari aja delivery saus pejunya ke kue-kue Arisan itu! Hihihih… tapi Leon malah nggak gitu loh sayang, dia malah milih jilatin kaki temen-temen mama, grepe-grepe tetek temen-temen dari luar bajunya, sambil sesekali nyobain isepan-isepan dari bibir temen-temen mama! Tapi mama perhatiin yah, Leon tuh kok kayaknya sering banget yah gesek-gesekin kontolnya di rok panjang satin si Ummi itu. Udah gitu, terus yang bikin mama agak sange tuh ya, pas Leon mohon-mohon gitu sama Ummi Ijah untuk izinin dia mejuin bagian paha gamisnya si Ummi itu! Apalagi waktu itu Leon berlutut sambil memohon-mohon gitu sambil gesek-gesekin kontolnya ke ujung rok panjang satinnya si Ummi. Duuuhhh sayang, sumpah, mama tuh ngeliatnya seksi banget loh sayang! Mama aja waktu itu sampe sange banget loh sayang ngelihat dia muji-muji si Ummi Ijah gitu. Mamah sampai becek loh sayang! Apa Ummi Ijah secantik dan seanggun itu yah sampai-sampai si Leon memohon-mohon sampai kayak gitu? Kayaknya si Leon ada ‘Fetish’ atau kelainan apa gitu yah mama kurang ngerti deh. Tapi buat mama, itu seksi banget loh sayang! Berasa kayak lagi ngelayanin Ratu beneran!”.

Mendengarkan cerita mamaku sewaktu adegan-adegan mesum di Arisan itu, sontak membuat kontolku semakin sukses merasa di ujung. Kemudian aku berkata “Mah, shhh… kayaknya aku bentar lagi mau keluar deh mah, shhh… mama beneran mau dipejuin di muka mama aja nih mah? Nggak mau di dalem memek mama aja nih mah? Shhh…”. Lalu mama pun cekikikan mingkem kemudian berkata “Ya udah, kamu udah mau keluar ya sayang yah? Kamu mejuin mama di bawah aja yuk sayang? Takut nanti sprei kamu kotor. Lagian kan mubazir juga Peju mahal kamu ini nak kalau sampai netes gitu di sprei kamu, mendingan juga tetesin di muka mama! Hihihihi…”.

Aku dan mama pun lalu beranjak dari kasur. Kemudian mama menaruh bantal di lantai, merapihkan sedikit dasternya, lalu dengan lembut perlahan berlutut di depan kontolku yang sudah tegang berat. Mama pun kemudian menatap mataku sambil memasang senyum keibuannya yang sering aku lihat sejak masa kecilku. Sambil menyelipkan poni rambutnya ke samping telinganya, mama pun berkata “uuuhhh… anak mamah… cini cini cayangnya mamah… jagoannya mamah mau kasih kado kecantikan buat mamanya yah? Iya sayang yah?”.

Kontolku pun mengangguk-angguk menjawab beliau. Kemudian mama berkata “siniin kancut tante Lucy sayang”. Aku pun memberikan beliau kancut mama temenku itu. Setelah menerima kancut itu, kemudian mama mulai menggerakkan tangannya dan membalutkan batang kontolku dengan kancut tante Lucy itu. Kemudian secara perlahan mama mulai mengocok kontolku dengan lembut sambil tetap tersenyum menatapku. “Ohhh… fff… haahhh… mamah! Shhh…”. Aku pun mulai meremas lembut gulungan rambut mama yang diikat ke atas itu.

“Enak gak sayang kalau kontol kamu mama kocokin pake celana dalamnya temen mama ini?”

“Shhh… enak mah… shhh…”

“Kamu tahu kan sayang celana dalam mama temenmu ini tadi dikeluarin mamanya lewat mana?”

“Shhh… iya mah… shhh… dari dalem rok panjang ketat tante Lucy mah… shhh… ohh fff… hahhh… shhh… mamah”

“Hihihihih.. uuuhhh anak mama lagi enak ya cayang yah? Anak mamah mau mejuin mamanya cekalang ya cayang yah?”

“Owhh, sshh… iya mah, aduh mah, shhh… siap-siap mah… nih mah, nih mah, shhh”

“Cebelum anak mama mejuin muka mamanya, jagoannya mamah bilang apa dulu cayang cama mamanya?”

“Aku… shhh… akuhhh…. owhhh… mamah cantikhhh, mamah seksihhh… aku sayanghh sama mamah… oh, oh, oh, hooohhh… mamaahhh… aaahhh….”

Croottt…
Croottt…
Croottt…
Crattzz…
Crattzz…

“Hihihih… duuuhhh makacih cayanghhh… owhhh… shhh… pinternya anak mamah! Owhh… shhh… makasih sayang… shhh… owhh, makasih sayang… mmmhhh… makasih nak… owhh makasih… makasih… makasih cintakuhhh… mmmuuaacchhh… sllrrrppp… glgk, glgk, gklg, glkg, gklg… mmmhhh… sllrrrppp… slllrrppp…”

Ahhh… setelah aku sukses memberi ‘luluran kecantikan’ untuk wajah mamaku itu, mama pun melepaskan kontolku dari hisapan mulutnya yang keibuan itu. Kemudian mama melumuri seluruh pejuku ke wajahnya dengan merata. Setelah selesai dengan proses lulurannya, kemudian mama perlahan bangkit tanpa membersihkan wajahnya dan berkata “Besok pagi sebelum kamu berangkat ke sekolah, jangan lupa pejuin mama bentar dulu ya sayang yah? Mamah gak mau kalau kamu belajar di sekolah jadi gak fokus! Ya sayang yah?”

Oh mamah, indahnya dunia!

Akhirnya tiba lah hari di mana saat pertama kali aku menghadiri Arisan Binal itu. Aku dan mama berangkat menggunakan mobil mama menuju Villa keluarga tante Silvi di daerah B****. Sesampainya di sana, mama langsung memarkirkan sedan mama di halaman samping Villa tersebut. Lalu sambil mama berkaca di dalam mobil, beliau bilang “Celana pendek kamu lepasin di sini aja sayang, di Villa ini cuma ada temen-temen mama semua kok”.

Aku yang cukup kaget dengan permintaan mama kemudian bilang “Serius nih mah aku nanti masuk ke sana langsung dalam keadaan telanjang nih mah?”. Mama yang masih asyik ngaca kemudian tertawa kecil, mengacak-acak rambutku lalu bilang “Ih kamu nih, emangnya kita ke sana mau acara lebaran apa? Hihihih… udah ah, buruan buka celananya, ditungguin nih!”. Lalu aku pun menelanjangi diriku di dalam mobil.

Setelah aku keluar dari mobil dalam keadaan telanjang, aku pun bergerak ke samping mobil untuk membukakan pintu mobil untuk mama. “Duuhhh, anak mama yah, bisa romantis juga ya kamu sayang. Hihihihi”. Mama kemudian memegang tanganku, lalu mengeluarkan kaki indahnya yang sedang memakai ‘High Heels’ Pink itu. Setelah keluar dari mobil, beliau pun menutup pintunya. Kemudian mama memasukkan tangannya ke dalam tas kecil mahalnya, mengeluarkan sebuah benda kecil, lalu dengan jari lentik beliau yang berkutex pink itu, kemudian menekan remot itu untuk mengunci mobilnya.

Duit, Duit!

Begitu lah kira-kira bunyi alarm mobil mama.

Mama pun lalu menggandeng sebelah lenganku, sambil mengajakku berjalan bersama menuju pintu rumah besar itu. Ah, Jika dilihat, ini adalah pemandangan yang cukup gila! Mama yang sedang memakai baju ‘Summer Dress’ warna pink yang panjangnya selutut, berjalan begitu anggun sambil menggandeng cowok telanjang! Gilanya lagi, itu adalahnya anaknya sendiri! Busyet!

Cklak… cklak… cklak… cklak… cklak…

Uhhh, suara High Heels mama yang seksi itu cukup membuat kontolku merasa degdegan. Lalu sesampainya kami di pintu, Mama pun memencet bel rumah itu dengan jari lentiknya yang berkilau.

Ting Dung!

Begitu lah kira-kira bunyi bel rumah besar itu.

“Iya jeung, tunggu sebentar ya say!”. Aku dengar ada suara wanita yang menyahut dari dalam rumah. Hmmm, sepertinya itu suara tante Silvi!

Cklak… cklak… cklak… cklak… cklak…

Uhhh, dari balik pintu saja aku sudah mendengar ‘suara langkah binal’ itu! Ah, kontolku pun jadi gugup dan mulai tegang! Lalu tidak lama kemudian, pintu rumah itu pun dibukakan. “Eh… jeung Winda! Ya ampun say kamu cantik banget sih… mmuachh… mmuachh… kalian udah ditungguin loh sama anak-anak say”. Aku lihat tante Silvi langsung cipika-cipiki menyambut mama.

Sekilas aku lihat penampilan tante Silvi cukup ‘seksi’ kali ini jika dibandingkan dengan penampilan beliau sehari-hari yang dikenal sebagai ‘Ibu Dokter’. Beliau kali ini memakai Mini Dress hitam ketat polos yang panjangnya di atas lutut. Rambutnya pun sudah disanggul, sehingga anting berliannya terlihat sangat mencolok. Sementara, jempol kakinya yang berkutex ungu tua itu pun terlihat mengintip dari sepatu ‘Peep Toe Pumps’ hitam beliau yang berkilau. Ah, memandangi beliau dengan penampilan seperti itu khusus untuk ‘pesta’ di acara Arisan binal ini, cukup sukses membuat kontolku makin tegang!

“Eh, malah ngelamun aja sih kamu. Sini kasih salam dulu sama tante kamu sayang!”. Mama pun membuyarkan lamunanku atas tante Silvi. “Hihihih… duuuhhh jadi gak enak nih aku jeung bikin anaknya jadi ngelamun gara-gara ngeliatin aku. Hihihihi”. Tante Silvi pun mengatakan itu sambil senyum tersipu lalu memegang-megang sanggulnya. Lalu aku pun menyodorkan tanganku untuk menjabat telapak lentik tangan tante Silvi yang dihiasi gelang berlian itu. Namun anehnya, tante Silvi tiba-tiba malah berjongkok di depan kami! “Loh tante ngapain?” Aku yang kaget dan heran dengan kelakuan tante Silvi yang tiba-tiba jongkok di depanku itu pun membuat mama tertawa kecil, lalu bilang “Hihihih maaf ya jeung Silvi. Maklum jeung, anak baru! Hihihihih… situ nak, kamu cipika-cipiki dulu gih sana sama tante kamu!”.

Aku pun lalu perlahan membungkukkan badanku yang telanjang bulat untuk mendekatkan pipiku supaya bisa cipika-cipiki dengan tante Silvi yang sudah berjongkok di depan kami. Tapi tiba-tiba mama menarik badanku supaya tegak kembali. Lalu sambil cekikikan, mama bilang “Hihihih… duuuhh anak mamah, maaf ya sayang, mama lupa ngasih tau ke kamu… Hihihihi” lalu telapak tangan mama yang lentik itu tiba-tiba memegang kontol ngacengku, lalu mengarahkannya ke wajah tante Silvi. Kemudian mama bilang “Gini loh nak, kalau cowok mau kasih salam sama kita-kita di acara kayak gini tuh, cipika-cipikinya harus kayak gini loh sayang”. Mama kemudian menempelkan pipi palkonku ke pipi tante Silvi yang masih berjongkok itu, lalu menggesek-gesekkannya. Dalam hati pun aku berkata “Astaga, siapa sih yang nyiptain gaya ‘cipika-cipiki’ semacam ini? Aduh, nikmat bener kalau ‘memberi salam’ saja seperti ini caranya!”. Tante Silvi yang menatapku sambil berjongkok itu pun hanya tersenyum saja sambil menerima salam ‘cipika-cipiki’ dari pipi palkonku.

“Hahahah… hihihihih… wooow… jagoan kita yang udah dinanti-nanti udah dateng loh jeung!”. “duuuhhh gak sabaran deh… kyaaahhh…”. “eh, eh, eh, kaca kosmetikku tadi ke mana say? Mau siap-siap nih…”. “wuuuuww… asyiiikkk… party!”. “Hihihihi, Ya Ampun kalian yah…”. Aku dengar dari jauh suara riuh teman-teman mama sudah bergema di dalam ruangan rumah itu. Kontolku semakin menegang seketika saat mendengarkan cekikikan mereka!

Setelah selesai ‘memberi salam’ dengan tuan rumah di dekat pintu masuk, kemudian tante Silvi pun bangkit, lalu mengajak kami untuk masuk ke dalam rumah. Setelah itu tante Silvi pun menutup pintunya kemudian mengarahkan kami untuk berjalan menuju ruang keluarga.

Ceklak… ceklak… ceklak… ceklak… ceklak…

Begitulah suara High Heels pink mama dan suara sepatu ‘Peep Toe Pumps’ tante Silvi saling bersahutan seiring kami melangkah bersama. Suara itu bagaikan musik pembangkit birahi di telingaku! Kemudian, sesampainya kami di ruang keluarga, kontolku langsung mengangguk spontan saat aku lihat teman-teman mama semuanya ternyata sudah bersiap dan menunggu kami. Aku lihat mereka sudah duduk di jejeran sofa panjang itu.

Dari sebelah kiri aku lihat senyuman genit tante Nita dengan gaya rambut panjangnya yang dicat kecokelatan dan bergelombang di bagian bawah. Ah, nampaknya dia habis dari salon jika melihat riasan dan gaya rambutnya itu. Beliau terlihat memakai dress ketat warna oranye, menyilangkan kakinya sambil merokok! Uuuhhh, arrgghh!

Sementara tepat di samping tante Nita yang sedang asyik merokok, aku lihat tante Gina melirikku sambil memegang kaca kosmetiknya. Tante Gina yang berambut pendek seleher itu pun terlihat memakai kemeja lengan pendek warna biru tua yang sangat ketat. Namun kancing bajunya sedikit terbuka, sehingga memperlihatkan belahan dadanya yang terlihat sangat menantang itu! Aku lihat bawahannya, beliau nampaknya memakai rok span pendek hitam yang cukup ketat. Pahanya? Busyet… mulus bener!

Lalu di sebelah kanan tante Gina, aku lihat tante Lucy hanya cekikikan saja ke arahku sambil mengetik-ngetik di HP. Beliau memakai jilbab ketat warna cream, dipadukan tanktop putih yang dilapisi oleh Cardigan ketat warna coklat muda. Kali ini mama temenku itu terlihat memakai rok panjang warna cokelat tua. Uhhh mama temanku itu memang menggemaskan!

Kemudian di sofa sebelah kanan tante Lucy, aku lihat Ummi Ijah sedang memegang bantal sofa sambil tersenyum dan menggeleng-gelengkan kepalanya melihat ketelanjanganku. Penampilan beliau adalah yang paling mencolok di antara mereka. Ummi Ijah memakai jilbab satin panjang warna hitam, dan baju gamis hitam berbahan satin yang cukup panjang dan agak longgar. Sehingga penampilan anggun beliau terlihat yang paling kontras di antara mereka. Uhhh Ummi, kok kontolku malah tambah ngaceng ya lihat penampilan ummi kayak gitu? Hihihihih

“Eh malah ngelamun lagi! Sana, salim dulu sama tante-tante kamu sayang”. Tiba-tiba aku dengar mama berbicara sehingga membuyarkan kekagumanku. Kemudian aku tanya mama “Anu mah, itu ngasih salamnya sama kayak aku salamin tante Silvi tadi mah?”. Lalu mama menyentil pelan kontolku dengan jari lentiknya sambil bilang “Ya iya lah sayang, kan tadi mama udah bilang ke kamu, kalau di Arisan mama ini ngasih salamnya ya harus kayak gitu. Memangnya pipi kontol kamu gak mau apa kenalan dulu sama pipinya temen-temen mamah? Hihihih”. Uhhh kontolku langsung mengangguk-angguk!

“Sini sayang, salim dulu dong sini sama tantenya. Kan kalau mau jadi anak yang baik, kan harus sopan sama tante-tantenya. Hihihih… yuk sini sayang salim dulu sama tante!” aku dengar tante Nita memanggilku untuk menghampirinya. Sembari aku berjalan menghampiri tante Nita, aku dengar mereka malah tertawa kegirangan! Aku yang sudah berada di dekat tante Nita yang masih merokok itu, kemudian mengarahkan pipi palkonku ke pipi kirinya. Selama aku menggesek-gesekkan pipi kirinya dengan kontolku, Tante Nita hanya senyum-senyum saja sambil menatapku. Lalu setelah selesai dengan pipi kirinya, kemudian aku gesek-gesekkan pipi kontolku ke pipi kanannya.

Setelah aku selesai ‘memberi salam’ dengan tante Nita, kemudian aku bergerak ke samping beliau untuk bersiap menggesek-gesekkan pipi palkonku ke wajah tante Gina. Namun sebelum palkonku menyentuh wajah tante Gina, tante Nita tiba-tiba malah menarik tanganku ke arahnya sambil bilang “Ehhh,… tunggu dulu dong sayang, tante mau ‘seisep’ dulu”. Kemudian tante Nita menggenggam kontolku dengan telapak lentiknya, lalu mengarahkan bibir bergincunya menyedot palkonku. “Sllrrppp… mmhhh… plopp… uuhhh… ”. Setelah selesai ‘menghisapnya’, tante Nita pun menatapku sambil mengocok pelan kontolku sambil berkata “‘Rokok’ kamu ini enak banget sih sayang?! Tante suka ngisepnya! Merk apa sih? Hihihihih”. Lalu tante Nita pun menghisap kontolku lagi.

Melihatku ‘rokok’-ku sedang asyik dihisap oleh tante Nita, teman-teman mama yang melihat kami pun tertawa cekikikan. Lalu tante Gina menyahut “Iiihhh elo apaan sih Nit, main serobot aja deh! Sabar dikit napa Nit, kita aja belum ‘cipika-cipiki’ semua sama anaknya jeung Winda! Hihihih… Ayo sini Dave, salim dulu sama tante sayang!”. Tante Gina pun menarik tanganku ke arahnya, sehingga hisapan tante Nita pada kontolku pun terlepas dari bibirnya yang berkilau. “Ihhh jeung Gina sirik aja deh, kan eyke lagi pengen cobain ‘Rokok’-nya si Dave buat sebatang aja kok! Huuuu…”. Tante Nita pun terlihat memanyunkan bibirnya menatapku. Uhhh tante Nita menggemaskan sekali!

Kemudian aku pun memulai ‘ritual’-ku kembali dengan cara menciumi pipi tante Gina menggunakan kontolku. Selagi aku menggesek-gesekkan kontolku ke pipi tante Gina, uniknya tante Gina malah bersikap biasa aja, malah terkesan cuek sambil tetap menatap kaca kosmetiknya. Aku pun jadi gemas sendiri melihat tingkahnya! Lalu karena saking gemasnya, tanganku pun memegang kepala beliau, kemudian mengarahkan kontolku menuju bibirnya lalu menggesek-gesekkan palkon di sana. Tapi diperlakukan seperti itu, tante Gina malah bersikap biasa aja! Beliau malah masih asyik ngaca seakan-akan tidak terganggu. Bahkan tante Gina malah membuka mulutnya! Gilaaaa… otomatis dong kontolku pun gampang masuk ke bibir seksinya yang bergincu itu! Setelah kontolku terlihat bergerak-gerak di dalam mulutnya, tante Gina pun sepintas melirikku sebentar, kemudian kembali menatap kacanya sambil mulai tersenyum manis menghisapinya. Ah bangsat!

“Yeee jeung Gina iiihhh… malah disepongin! Kasih si Dave absen salam dulu atuh say! Kan nanti juga bisa kalau mau diemutin. Hihihihi” Aku dengar tante Silvi menyahut sambil diiringi oleh tawa mama di sampingnya. Lalu aku pun mencabut kontolku dari sedotan nikmat mulut Pramugari pesawat itu. Kemudian aku pun bergerak ke samping, dan menempelkan kontolku ke pipi tante Lucy yang masih asyik mengetik-ngetik di HP-nya itu. Terlihat tante Lucy pun cuek saja saat aku ciumi pipinya yang lembut itu pakai kontolku. Ah sialan! Kenapa tidak dari dulu saja ada Arisan seperti ini?!

Lalu setelah selesai ‘cipika-cipiki’ dengan tante Lucy, aku pun bergerak ke arah Ummi Ijah yang duduk anggun di sofa sebelah sambil menyilangkan kakinya. Melihat beliau yang hanya tersenyum manis, terpejam dan menyodorkan pipinya, membuat aku menjadi terpana sejenak. Uhhh wanita ini anggun sekali! Kemudian beliau membuka matanya menatapku lalu bilang “Kenapa nak? Kamu gak mau salim dulu sama Ummi?”. Gilaaakkk, ditanya seperti itu kontolku pun serasa ingin meloncat! Aku pun lalu mengarahkan kontolku ke wajah Ummi Ijah dan mulai menempelkannya ke pipinya. Tapi beliau tiba-tiba berkata “Udah, jangan kelamaan sayang, kamu cukup kenain dikit aja ya nak, gak usah digesekin-gesekin kayak yang lainnya. Itu gak sopan loh nak! Hihihih”. Ahhh… Ummi kok gemesin banget sih?!

Kemudian aku dengar tante Silvi tiba-tiba memanggilku “Dave, udahan kan ‘salim’-nya? Habis ini kamu bisa bantuin tante sebentar gak sayang? Ini tante soalnya mau nyiapin minuman dulu. Bantuin tante di dapur sebentar yuk nak?”. Kemudian aku melirik mama untuk mendapatkan persetujuannya. Lalu mama berkata ke tante Silvi “Ya udah tapi jangan kelamaan ya jeung Silvi, kita kan soalnya belum pada gambreng nih. Hihihih”. Kemudian tante Sivi pun menjawab mama “Iya say, sama, aku juga udah gak sabar nih mau nyicipin anaknya jeung Winda. Hihihihih… yuk Dave, ikut tante ke dapur sebentar yah sayang?”. Aku dan tante Silvi pun lalu berjalan ke arah dapur.

Cklak, ceklak, ceklak, ceklak, ceklak…

Uuuhhh terdengar suara langkah seksi sepatu ‘Peep Toe Pumps’ tante Silvi menggema seiring perjalanan kami ke arah dapur. Karena aku mengikutinya dari belakang, mataku pun tidak henti-hentinya dimanjakan oleh goyangan pantat bahenol beliau dari balik mini dress hitamnya yang ketat itu. Ah ngentot, tante Silvi ini bikin sange aja! Sesampainya kami di dapur, tante Silvi terlihat menyiapkan beberapa gelas di nampan dan menaruhnya di meja makan. Setelah itu beliau kemudian berjalan ke arah Kulkas. Ketika beliau membuka pintu kulkas, aku lihat tante Silvi terlihat sedikit menunggingkan pantatnya untuk mengambilkan botol sirup. Aku yang memandangi beliau dari belakangnya pun hanya bisa mengelus-elus pelan kontolku.

Namun sambil beliau masih menungging di depan Kulkas, tiba-tiba tante Silvi berbicara pelan padaku “Dave, sini bentar deh”. Aku pun menghampiri beliau tepat di dekat pantatnya yang sedang menungging itu. Lalu tiba-tiba dia menoleh dan berkata “Dave, tante bisa minta tolong sama kamu sebentar gak sayang?”. Aku yang sedang gugup itu pun membalas beliau “I, iya tante? Ba, bantuin apa ya tant?”. Kemudian sambil tante Silvi masih dalam posisi menungging dan menolehku, beliau pun tersenyum dan berkata dengan sangat pelan “Mmm… kamu bisa entotin tante sebentar gak nak?”. Kontolku pun langsung terkejut mendengar permintaan itu!

“Loh, bukannya di Arisan ini kata mama gak boleh sampai ‘gituan’ tant?”. Aku pun mulai menoleh kanan-kiri seakan mencari celah apakah di dapur ini ada celah bagi orang untuk mengintip kami.

“Aduh, kamu tuh kok kaku banget sih nak? Udah, di sini aman kok, gak bakalan ada yang tahu asalkan kamu entotin tante jangan sampai berisik! Lagian kalau ada orang yang jalan ke sini kan langsung kedengaran! Gimana sih kamu? Hihihih… Udah cepetan gak usah kelamaan mikir, entotin tante bentaran aja, secelup dua celup aja kok yang penting jangan kelamaan dan buat mereka curiga! Ayo cepetan sayang, tante pengen cicipin kontol kamu… nih, tinggal sodok aja kok!”

Lalu aku lihat tante Silvi pun menaikkan bawahan Mini Dress hitam ketatnya sampai sepinggang. Astaga! Tante Silvi ternyata gak pakai kancut! Kontolku pun makin ngaceng berat! Kemudian dengan pikiran yang sudah nekat, akhirnya aku putuskan untuk memasukkan kontolku ke dalam kehangatan memek ‘Ibu Dokter’ itu.

Plok… plok… plok… plok… plok…

Aku pun mengentoti tante Silvi yang sedang menungging itu dengan agak lembut supaya tidak berisik. Lalu tante Silvi pun mengambil botol Sirup dari dalam Kulkas, lalu berdiri pelan-pelan sambil menutupnya. Kemudian tante Silvi menolehku sambil bilang “ahhh… shhh… yuk nak, sambil jalan ke meja makan… shhh… ohhh”. Kami pun ngentot sambil berjalan ke meja makan. Lalu sambil tante Silvi membuatkan Sirup ke dalam gelas-gelas yang berjejer di nampan, beliau pun menolehku sebentar lalu berbisik “Dave, shhh… kamu mau gak jadi anak angkat bunda sayanghh? Shhh… owhh… kamu mau gak panggil tante dengan sebutan ‘Bunda’ kalau lagi kayak gini? Shhh… cukup kamu sama tante aja yang tau sayanghh… shhh… kamu mau kan nak jadi anak bunda? Shhh…”.

Wajahnya yang begitu cantik, anggun, dengan tatapan sange membuatku menjawab dengan cepat “Owhh… shhh… iya bunda, aku mau kok jadi anak angkatnya bunda… ohhh sshhh…”. Kemudian tante Silvi tersenyum dan mengelus pipiku dengan lembut “Ohhh.. shhh… makasih ya nak, bunda seneng dengernya. Soalnya bunda dari dulu pengen banget punya anak cowok! Tapi inget yah nak, kita begini kalau lagi berduaan aja ya sayang yah? Jangan sampai ada yang tau! Nanti kalau kita sudah kembali ke sana, kamu panggil bunda dengan sebutan ‘tante’ lagi aja yah? Biar mereka gak curiga sama kita ya sayang yah?”. Aku yang masih mengentoti beliau pun hanya menjawab “Iya bunda… shhh…”. Kemudian tante Silvi bilang “Ya udah, ngentotin bundanya udahan dulu ya nak yah? Kita soalnya mau balik lagi ke sana nih sayang. Ini minumannya soalnya udah beres kok. Yang penting kamu udah pernah masuk ke rahim bunda, jadi kamu secara gak langsung udah resmi jadi anaknya bunda. Kapan-kapan kamu bisa kok kalau mau entotin bunda lagi. Ya nak yah? Hihihih”.

Aku pun mengangguk lalu melepaskan kontolku dari nikmatnya jepitan memek keibuan tante Silvi. Lalu tante Silvi pun menurunkan bawahan mini dressnya kembali. Setelah itu, aku pun membawa nampan minuman dan berjalan telanjang bersama ‘bunda baru’ ke ruang tamu. Sesampainya di sana, terlihat mama dan temen-temen mama lagi asyik ngerumpi.

“Maaf ya kelamaan jeung. Hihihihi… ayo sana nak, taruh minumannya di meja sebelah sana”. Aku pun kemudian menyuguhkan minuman sirup itu ke mereka dan menaruhnya di meja. Kemudian tiba-tiba aku dengar mamaku berkata “Anak aku gak sampai kamu apa-apain kan jeung Silvi? Hihihih”. Lalu tante Silvi membalas “Ah nggak kok say, tadi di dapur cuma minta tolong jilatin punyaku bentaran aja kok! Hihihihih”. Gila, bisa aja nih tante Silvi buat alibinya. Namun tante Lucy malah nyeletuk “Ah jeung Silvi bisa aja deh mau ‘curi-curi’ start. Kan Ratunya aja belum dinobatin! Hihihih… lagian, kalau ngomong-ngomong soal jilatan, kayaknya ada deh yang doyan ngejilat, apalagi kalau orang yang mau dijilatin itu lagi pakai rok yang panjang kayak gini!”. Tante pun Lucy mengatakan itu sambil melirikku. Ah sial! Ini pasti gara-gara ‘mulut ember’ mama! Omongan mama kadang emang gak bisa dipercaya! Gak bisa jaga rahasia! Dasar emak-emak!

“Eh seriusan jeung ada juga yang suka sama rok panjang gitu? Ya Ampun, aku kirain cuma si Leon aja loh yang suka kayak gitu. Hihihihih”. Aku dengar Ummi Ijah ikut menimpali obrolan tante Lucy. Kemudian tante Lucy pun tertawa lalu bilang “Ummi nggak percaya? Ya udah kalian liat yah jeung”. Kemudian tante Lucy dengan cara yang sangat perlahan dan menggoda mulai mengangkat rok panjang coklat tuanya sampai sebatas lututnya. Kemudian setelah melirikku, dengan sambil tersenyum binal beliau berkata “kira-kira di sini ada gak yah anak yang mau ngejilatin punya mama orang kalau mama orangnya lagi pakai rok panjang sopan kayak gini?”. Kontolku pun seketika tersentak mendengarnya, lalu karena saking sangenya dengan godaan nakal tersebut, aku pun langsung menundukkan badan, berjongkok, lalu berjalan dengan merangkak ke arah tante Lucy yang sedang mengangkat rok panjangnya. Beliau membuka pahanya lebar-lebar, dan dengan begitu anggunnya tetap memegangi rok panjangnya itu.

Sontak semua wanita yang ada di ruangan itu tertawa saat melihatku langsung berjalan merangkak ke paha tante Lucy yang sedang mengangkang. Kemudian aku dengar tante Gina bilang “Iiihhh beneran loh jeung! Langsung jalan gitu dia! Hahahah.. gila, padahal kan kalau mau ngejilat, bukannya lebih gampang ya ngejilatin orang yang pake roknya paling pendek?”. Sesampainya aku di depan selangkangan tante Lucy yang ternyata sudah tidak memakai apa-apa lagi di dalamnya, beliau yang masih mengangkangkan paha dan memegangi rok panjangnya, kemudian membalas ucapan tante Gina “Ihhh jeung Gina tau gak sih fungsinya rok panjang kayak gini itu sebetulnya buat apa?”.

Lalu tante Gina yang kelihatan bingung itu pun menggelengkan kepalanya dan bilang “Emang buat apaan sih jeung?”. Aku yang sudah mulai menjilati memek tante Lucy itu pun mendengar tante Lucy bilang “Ya supaya ketika kita lagi enak dijilatin giniiihhh, sshhh… orang yang lagi ngejilatin kita itu… sshhh… gak ngerasa malu. Shhh… Kenapa gak ngerasa malu? Soalnya… shhh…”. Sambil menjilati memek tante Lucy, aku dengar suara tawa Ummi Ijah terdengar samar-samar saat beliau mendengarkan ocehan mesum dari tante Lucy. Lalu tante Lucy pun melanjutkan ucapannya “Soalnya… shhh… soalnya muka orang yang lagi ngejilat itu, bisa ditutupin kayak gini biar gak malu!”. Bluggghhh… selesai mengucapkan itu, kepalaku pun tiba-tiba ditutupi oleh rok panjang beliau.

“Hahahahah… Ya Ampun… Hihihihih…”

Aku dengar suara riuh tawa mereka semua bergema dengan seketika. Sementara pandanganku cukup gelap, karena kepalaku sedang diselimuti oleh rok panjang anggun tante Lucy. Aku yang sedang asyik menjilati memek becek tante Lucy dari dalam rok panjangnya pun hanya menikmati dan sesekali berdesah menikmati sensasi nakal ini. Kemudian tiba-tiba aku dengar seperti suara bisik-bisik diikuti dengan suara cekikikan yang mulai bersahutan. Sial, aku tidak bisa melihat mereka! Aku lagi enak!

Kemudian aku dengar suara mereka tiba-tiba serempak mengatakan “Hompimpa Alaium Gambreng!!!”

Anjiiirrr, ‘pemilu’-nya sudah dimulai!

BERSAMBUNG – Mamaku Ratuku Part 04 | Mamaku Ratuku Part 04 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 03 ) | ( Part 05 ) Selanjutnya