Keluarga Birahi Listy Part 23 (Nafsu Clara 1)

0
4260

BRUUAAAAAKKKK

Terdengar suara pintu pagar terbanting keras membentur dinding, diikuti oleh suara pintu yang juga tertutup kencang dengan kasar. Setelah itu munculah sesosok wanita cantik bertubuh mungil dengan wajah kesalnya.

“Heeiii Sayang…. Tumben jam segini kamu sudah pulang… ?” Tanya Listy kaget karena kedatangan putrinya yang pulang lebih cepat dari biasanya. Langsung ngeluyur melewatinya, tanpa mengucapkan jawaban ataupun menyalami tangannya terlebih dahulu.

BRUUGGHH…

Dengan perasan jengkel, Clara membanting tas sekolahnya ke karpet dan melempar kedua sepatunya kesegala arah.

“Kamu kenapa Sayang….?” Tanya Listy pelan, “Pulang sekolah kok kusut banget gitu mukanya…?”

Tak menjawab pertanyaan Listy, Clara kemudian beranjak dari duduknya lalu melangkah kedapur. Gadis manis itu kemudian mengambil sebotol air putih dari dalam kulkas dan buru-buru menenggaknya tanpa menuangkan terlebih dahulu ke gelas.

GLEK GLEK GLEK…

Suara tegukan air melewati kerongkongannya yang kering. Begitu banyak sampai tak sedikit air dingin itu yang menetes kedagu dan lehernya. Setelah puas, Clara lalu mengambil toples cemilan dan kembali melangkah keruang keluarga. Bergabung dengan ibunya yang sedang asyik menonton tivi.

“Judes amat mukanya Sayang….?” Goda Listy yang jika melihat tingkah laku Clara barusan, ia langsung tahu jika putri kandungnya itu sedang mengalami hari yang buruk.

Tak menjawab, Clara hanya menatap judes kearah Listy. Ditatapnya ibu kandungnya itu dengan seksama dari ujung rambut hingga ujung kaki. Memperhatikan penampilan seksi ibunya yang selalu mempesona.

Ya, Listy memang selalu mempesona. Ibu kandung Clara itu selalu bisa terlihat menawan. Tak peduli ia sedang melakukan apapun, fisik Listy memang selalu seksi. Seperti siang itu, walau sedang bersantai-santai nonton tivi dirumah, Listy terlihat begitu cantik. Dengan tubuh yang hanya dibungkus daster bali tipis warna melah menyala dan wajah polos tanpa makeup, aura kecantikannya sudah dapat terlihat jelas.

Belum lagi dengan ditunjang oleh bentuk payudara besarnya yang selalu terlihat membusung maju, ditambah kaki yang halus mulus tanpa luka, pasti mampu membuat lelaki manapun berdecak kagum ketika melihatnya. Bagi Clara, ibu kandungnya adalah manekin hidup yang begitu menggairahkan, yang mampu membuat semua lelaki rela melakukan apa saja demi bisa tidur dengannya

“Kenapa Sayang…? Ada yang salah dengan penampulan Mama yaa…?” Tanya Listy yang sadar akan tatapan judes Clara kearah tubuhnya.

Buru-buru, Clara melengos. Mengalihkan tatapannya kearah tivi.

“Ada yang nggangguin kamu disekolah ya Sayang…?” Tanya Listy lagi sambil tersenyum.

“Hhhhhhhhh…. ” Hela nafas Clara berat tanpa mengucap sepatah katapun. Ia hanya menatap sebal ke benda kotak menyala yang sedang menampilkan acara komedi dengan pandangan penuh rasa kesal. Setelah itu, jari lentik Clara mulai mengambil beberapa cemilan dari dalam toples dan mulai menyuapkannya pada mulutnya.

KRAUK KRAUK KRAUK…

Melihat Clara yang sedang mogok bicara, Listy hanya bisa tersenyum. Ia kemudian bangkit dari duduknya dan berpindah tempat duduk kesamping Clara. Dengan penuh rasa sayang, Listy pun mengusap paha kanan Clara kemudian menarik tubuh mungil putrinya itu supaya bersandar di tubuhnya

“Ceritain ke Mama Sayang… CUP…” Ucap Listy sambil mengecup kening Clara, “Tumpahin aja semua unek-unekmu dihatimu…. Kali aja Mama bisa bantu….” Usap Listy kerambut panjang Clara.

Mendapat perhatian ibunya, mau tak mau, amarah Clara pun perlahan luluh. Rasa kesalnya pun berubah dan emosinya mulai melunak.

“Ooohh Mama… Clara lagi kesel nih Maaa… Kessseeeellll baaangeeeetttt….. ” Ucap Clara singkat sambil terus meletakkan toples cemilan dari tangannya, kemudian memeluk tubuh langsing ibunya erat-erat.

“Iya Sayang… Keliatan kok… ” Jawab Listy yang membalas pelukan putrinya dengan penuh kehangatan.

“Clara sebel Maa… Clara nggak mau disalah-salahin mulu….” Ucap Clara dengan nada bergetar, seolah menahan rasa kesalnya, “Clara capek diteror-teror terus…. Clara capek Maaa… Hik hik hik…”

“Ohhh.. Sayangnya Mama…. Sini-sini… Peluk Mama yang kenceng Sayang… Ceritain ke Mama semuanya… Mama pasti bakal mbantuin kamu kok….” Ucap Listy sambil mendekap kepala putrinya erat dan meletakkan diantara kedua payudaranya. Membuat Clara seolah-olah bersandar pada bantal yang super empuk

“Hik…Hik… Clara…. Benci ama tetek Clara Maaa… Hik hik…. Benciiiii…..”

“Looohhhh…..? Kok… ? ” Kaget Listy melihat kekesalan putri kandungnya ,

“Iya Maaa… Clara benci….”

“Benci….? Emang kenapa Sayang….?”

Dengan kesal, Clara kemudian melepas pelukan tangannya dari tubuh Listy. Ia lalu melepas jaket yang ia kenakan dan melemparkannya ke sofa.

“Loh…? Sayang….? Kok kamu sekolah nggak pake beha ..?” Tanya Listy begitu mengetahui kondisi pakaian seragam sekolah Clara dari dekat yang menampakkan kepolosan payudaranya. Bahkan saking polosnya, Listy dapat melihat warna dan bentuk puting payudara Clara dari balik kain putih seragam sekolahnya dengan mudah.

“Beha kamu kemana Sayang…?” Tanya Listy lagi sambil meraba puting payudara putrinya yang tak tertutup saku sekolahnya.

“Hikhik….Hhhhhh…..” Dengan mencoba menahan sesenggukan tangisnya, Clara lagi-lagi menarik nafas panjang sebelum akhirnya mengambil sesuatu dari dalam tas sekolahnya. Kemudian menyerahkannya ke tangan Listy.

“Loh..? Ini kenapa Sayang…?”

“Beha ama Seragam olahraga Clara maa..”

“Loohh….? Kok baju olahragamu bisa sobek begini sih…?” Bingung Listy yang begitu merentangkan seragam putrinya lebar-lebar, mendapati banyak koyakan pada bagian depan seragamnya. Terutama dia area payudaranya ,”Dan ini… Behamu kok putus ditengah-tengah gini sih….? Emang kamu tadi diapain aja disekolahan Sayang…?”

Tak menjawab pertanyaan ibunya, Clara hanya bisa terdiam sambil menatap layar televisi yang masih menyala didepannya.

“Clara…?” Panggil Listy lagi.

“Hhhhhhh… ” Tak henti-hentinya, Clara menghela nafasnya dalam-dalam.

“Ayo…Cerita dong Sayang…. Jangan bikin Mama khawatir gini….”

Sejenak, Clara menatap wajah cemas Listy. Ia menarik nafas panjang lagi, kemudian mulai bercerita.

“Tadi pagi… Clara khan sedang ikut pelajaran olahraga Maa… Pelajaran yang nggak ada gurunya sih… Karena para guru sedang ada rapat di aula… ” Jelas Clara.

“Iya… Terus…?”

“Karena nggak ada gurunya… Clara main aja kekantin…..”

“Okee… Lalu…?”

“Nah… Pas di kantin itu tuh… Tiba-tiba….. Clara digangguin kakak kelas Clara…”

“Diganggu kakak kelas…?”

Clara mengangguk.

“Namanya Rini Asmarani Maaa…. Dia adalah ketua team cheerleader cewek disekolah Clara…”

“Kenapa kamu digangguin Sayang…? Emang… Kamu punya masalah ama si Rini…?”

“Sebenernya sih engga Maa…. Cuman… Nggak tahu kenapa… Semenjak awal Clara masuk sekolah… Si Rini itu sinis banget ama Clara… Pokoknya… Si Rini tuh selalu cari perkara ama Clara… ” Jelas Clara dengan semangat menggebu-gebu, “Cuman karena Clara tuh orangnya nggak pernah mau cari ribut… Clara sengaja ngehindar dan ngediemin semua gangguan-gangguan dari dia…”

“Emang si Rini tuh ngeganggu gimana sih Sayang..?”

“Banyak Maa… Cuman yang paling nggak masuk akal… Rini tuh nuduh Clara sebagai cewe yang nyebabin dia putus ama Nano… ” Ucap Clara sambil kembali meraih toples cemilan yang ada disampingnya dan mulai melahapnya kembali.

“Hmmm… Nano tuh pasti cowoknya Rini ya…? Terus-terus…?” Tanya Listy panasaran.

“Ya… Gitu deh Maa… Karena Clara nggak ngerasa jadi penyebab hubungan mereka berakhir… Clara nggak terima dong dituduh seperti itu… Setiap Rini nuduh-nuduh Clara… Clara langsung aja tinggalin dia Maa…. ” Jawab Clara sambil terus melahap cemilan ditangannya, “Nah… Mungkin karena itu… Si Rini jadi panas dan emosi ama setiap tingkah laku Clara… ”

“Hmmm… Kalo cuman panas doang khan nggak masalah bukan…?”

“Masalahnya… Rini kalo panas rese Maa… Itu buktinya… ” Tunjuk Clara kebaju seragam olahraganya yang compang-camping.

“Kalo kamu ngerasa keganggu…. Balas dia dong Sayang….”

“Dia punya banyak anggota genk Maa… Dan gara-gara bantuan anggota genknya… Seperti tadi barusan…. Tuh Nenek sihir nangkep Clara trus berusaha mempermalukan Clara di depan temen-temen Clara Maa…”

“Waaahhh… Nggak bener tuh…” Ucap Listy mulai ikut-ikutan emosi, “Emangnya… Kamu tadi dipermaluin seperti apa…?”

“Ya gitu….Si Rini nyoba nelanjangin Clara… ”

“Haahh….? Serius Sayang…?” Kaget Listy, “Dia berusaha nelanjangin badan kamu di kantin…?”

“Iya Maa…”

“Tapi… Dia kamu lawan khan…?”

Clara menggelengkan kepala.

“Astagaaa… Kamu pasti ketakutan ama temen-temennya ya…?”

“Iya Maa…” Angguk Clara, ” Dan malu banget deh Maaa…. Karena disitu khan sedang rame orang…”

“Kok ada ya cewe jahat seperti temen kamu itu….? Tingkah mereka bener-bener keterlaluan…. ”

“Awalnya… Si Rini tuh mau nyopot baju olahraga Clara dengan paksa… ” Cerita Clara lagi, ” Tapi karena Clara terus peganging baju Clara kenceng-kenceng….. Dia nggak berhasil…”

“Lha terus…? Ini kok bisa sobek begini Sayang…?”

“Hhhhhhh…. Itu karena akhirnya… Rini minta temen-temennya buat megangin badan Clara… Trus dia sengaja pake gunting yang ada dikantin supaya bisa ngelepas semua baju atasan Clara Maa…” Ucap Clara pelan sambil melirik kearah seragam olahraganya yang sudah tak dapat ia kenakan lagi, “Sampe-sampe… Beha Clara juga dia gunting biar bisa gampang nelanjangin Clara…”

“Tapi…? Badan kamu kena gunting nggak…?” Tanya Listy panik, “Kulit kamu ada yang luka nggak…? Kegores…? Berdarah…?” Tambah Listy sambil cepat-cepat menaikkan bawahan seragam Clara, mencari secara detail luka pada tubuh mulus putri kandungnya

“Enggak Maaa….. Enggak… Badan Clara nggak ada yang luka…” Jawab Clara tegas.

“Beneran…? Nggak ada yang luka…? Sini Mama periksa dulu…” Pinta Listy yang kemudian memutar-mutar tubuh sintal putrinya. Mencari luka dari ujung rambut hingga ujung kaki.

“Iya Maa…. Bener….”

” Ck Ck Ck… Kebangetan banget sih itu temen kamu… Masa mainnya keroyokan begitu sih…. ? Mana main nelanjangi orang seenak pusernya juga…. ” Kesal Listy sambil menatap wajah putrinya dengan raut wajah cemas, “Mereka harus diberi pelajaran tuh… Mama harus laporin ini ke kepala sekolahmu Sayang….”

“Nggg… Sepertinya bakal percuma deh Maa…” Jawab Clara singkat. “Karena Rini tuh keponakannya Kepala Sekolah… Jadi dia nggak bakalan kena hukum walau udah ketahuan salah…… ”

“Masa sih..? Enak bener tuh cewe… Makanya dia jadi semena-mena gitu ya……?”

“Iya Maa… Pokoknya kalo disekolah… Dia kebal hukum….”

“Wah… Kalo gitu… Kita harus cari cara supaya bisa ngebales semua perbuatan jahatnya Sayang…”

Mendengar semangat Listy, mendadak Clara tersenyum-senyum sendiri.

“Looohh….? Kok kamu cengar-cengir sendiri Sayang…?” Heran Listy.

“Hihihi…. Clara tadi juga udah bales kok perlakuan dia kok Maa…”

“Haaah….? Bales gimana…?”

“Jadi pas Clara ditelanjangin dikantin… Karnia tau-tau nongol trus nolongin Clara… ” Jelas Clara mencoba meredam emosi ibunya, “Begitu tahu Clara hampir bugil dan sedang dibully ama anak-anak genknya Rini… Karnia langsung ngamuk-ngamuk…. Dia ngehajar temen-temen Rini sampe babak belur….”

“Wooowww…? Beneran Sayang…?”

“Iya Maa… Bahkan… Begitu temen-temen Rini kabur… Clara langsung balas dendam ama Rini…”

“Wooww.. Kamu…? Balas dendam…?”

“Hihihi… Iya dong Maaa…. Gara-gara ngelihat kemarahan Karnia… Clara jadi ikutan bersemangat… Malahan… Saking semangatnya… Clara ama Karnia ngelempar Rini ke got sekolahan yang bauk itu… ” Senyum Clara dengan wajah penuh kemenangan.

“Wah wah wah waaahhh…Sepertinya…. Bakalan panjang nih urusan…” Celetuk Listy sambil menggeleng-gelengkan kepala.

“Tenang aja Maaa… Clara bisa ngatasin semuanya kok….”

“Iya Sayang… Semoga kamu bisa… Pokoknya kamu harus segera selesaikan masalah ini secepetnya ya Sayang… Mama nggak mau kamu kenapa-napa diluar sana…”

“Iya Maa… Clara bisa jaga diri kok… ” Jawab Clara sambil tersenyum lebar, seolah telah melupakan emosi dan rasa kesal yang ada pada hatinya.

“Eh iya… Tadi pas Rini ngegunting baju olahraga kamu… Tetek kamu ini keliatan jelas dong…?” Tanya Listy yang tiba-tiba menanyakan kejadian ketelanjangan putrinya tadi.

“Ya iyalah Maaa….. Khan Clara udah nggak atasan sama sekali….” Jawab Clara dengan wajah yang kembali kesal.

“Trus… Reaksi temen-temen kamu gimana Sayang…? Begitu mereka akhirnya bisa ngelihat tetek besarmu ini…?” Tambah Listy sambil meraba gundukan besar yang menggantung di balik seragam putri kandungnya itu.

“Ehhmm… Yaa mereka… Nggg…. Langsung sorak-sorak kegirangan gitu Maa… Ada yang photo-photo… Ada yang manggil-manggil… Bahkan ada berusaha pura-pura mbantuin tapi sebenernya pengen megang tetek Clara….” Jawab Clara bingung

“Hmmm…. Mereka pasti pada kesenengan gitu ya Sayang…? Karena bisa ngelihat tetek besar anak mama yang menggairahkan ini…? Hihihi….” Goda Listy sambil menggoyang payudara putrinya dari luar seragam sekolahnya.

“Nnnngggg…. Iya sih… Cuman gara-gara hal itu… Clara jadi bete Maa…”

“Bete kenapa siiihhhh….?” Loh…? Masa mereka nggak seneng Sayang…?” Heran Listy, “Khan mereka

“Yaaa bete aja Maa… Clara jadi benci ama tetek Clara ini Maa…” Ucap Clara dengan nada kesal.

“Loh.. Loh… Looohhh….? Kok malah jadi benci gitu Sayang……?”

“Gara-gara tetek besar ini… Clara jadi dapat banyak julukan baru Maa…”

“Kok dapet julukan sih..?”

“Sebel deh… Masa Clara disebut sebagai Cewe Warunglah… Cewe Silikonlah… Mbok Tukang Jamulah… Gadis panti Pijatlah…Pereklah….Simpanan Om-Omlah… Pokoknya banyak deh Maa…”

“Serius Sayang…?” Kaget Listy, “Kok mereka bisa tega banget sih ngasih kamu julukan seperti itu…? Kamu khan cantik… Semok… Dan seksi… Pasti banyak yang suka…” Tambah Listy

“Justri karena itu Maaa… Clara jadi sebel karena dapet julukan itu semua…”

“Sebentar… Mama nggak mudeng deh Sayang…”

“Hhhhh…. “Hela Clara mengarik nafas dalam-dalam, “Coba Mama lihat Clara deh ma… Badan Clara tuh kurus…. Tulang Clara juga kecil…” Ucap Clara sambil berdiri didepan tempat duduk Listy.

“Iyaa…? Lalu…?”

“Terus… Sekarang Mama coba liat tetek Clara… ” Remas Clara pada payudaranya, “Mirip khan ama tetek ibu-ibu penjaga warung di sekolah-sekolah… Gedhe banget Maa… ”

“Hmmm….”

“Iya khan Maa…? Bahkan menurut Clara… Tetek ini seperti bohongan deh… Kaya beneran disumpel ama silikon… ” Kesal Clara, “Tetek Clara ini seperti nggak sesuai sama sekali buat ada di badan kecil seperti badan Clara ini Maa…..”

“Hmmm… Begitu ya…?”

“Iya Maa… Selain itu… Gara-gara tetek ini juga… Clara jadi nggak bisa ngapa-ngapain kalo ikut pelajaran olahraga Maa… Nggak bisa loncat tinggi… Nggak bisa lari kenceng… Nggak bisa guling-guling… Gara-gara tetek besar ini Maa… Beraaaattt banget bawaannya….”

“Hihihi… Claraaaa-Claaraaa…. Hahahaha….” Tawa Listy tiba-tiba kegelian.

“Iiiihhhhhsssss…. Mamaaaaa… Kok Mama malah ketawa sih…? Beneran ini ma… Clara jadi malu gara-gara tetek ini Maaa…”

“Hahahaha…. Kamu luuuucuuuu sekali Sayaaang…Hahahaha…” Tawa Listy makin lama makin kencang.

“Iiiiihhhhsss… Sumpah deeehh… Mamah nggak seru…. Nggak ngerti’in ama penderitaan anaknya..”

Melihat kekesalan Clara yang terpancar di wajahnya, Listy pun buru-buru menghentikan tawa kerasnya. Ia buru-buru memeluk tubuh ramping putrinya dan mengusap rambut panjangnya.

“Clara Ameliaku Sayang…..Kalo cuman gara-gara masalah sepele itu aja… Kenapa sih kamu harus sampe malu begitu…?”

“Ini… Bukan masalah sepele Maamaaaaa….?” Ketus Clara

“Heeehhh.. Dengerin….” Potong Listy, “Kamu tahu nggak Sayang…? Berapa banyak wanita diluar sana yang pengen punya tubuh bagus seperti milikmu itu…?” Tanya Listy lembut sambil mulai meraba-raba tubuh putrinya, “Wajahmu cantik… Rambutmu lebat… Hitam dan panjang… Badanmu langsing… Dan kulitmu juga putih mulus…. Pokoknya… siapapun pasti setuju… Kalo tuh mirip bidadari loh Sayang…. ”

“Aahh.. Mama mah bisa aja ngegombalnya…”

“Beneran sayang… Mama yang cewek aja suka banget ama kecantikan dan kemolekan badan kamu…” Ucap Listy sambil terus mengusapi wajah dan tubuh putrinya, “Terlebih… Tetek besarmu ini loh… Bener-bener menggoda… Tetek begini tuh harus sering-sering dipamerin….” Tambah Listy yang lagi-lagi meremas dan memilin puting payudara Clara dari luar baju seragamnya.

“Aaawww… Maaa… Geliii…”

“Hihihi….Kamu seharusnya bersyukur banget Sayang….”

“Iiihhhsss….. Bersyukur gimana Maa…? Tetek Mbok warung gini kok disyukurin…?” Tepis Clara berusaha mengalihkan remasan tangan Listy pelan, “Disembunyiin gini aja banyak yang iri… Apalagi kalo dipamerin…? Yang ada… Clara malah jadi makin diledekin temen-temen Clara mulu Maa…”

“Hihihi… Biarin aja mereka ngeledekin tetek super besar ini Clara Ameliaku Sayang… Hahahaha….” Tawa Listy kegelian lagi, “Kamu malu itu karena kamu belom tahu rahasia punya tetek besar Sayang…”

“Rahasia…?” Heran Clara.

“Coba… Sini… Mama pengen liat tetekmu…” Ucap Listy santai sambil melepas kancing seragam Clara satu persatu.

“Eeehh… Lohh…? Mama mau apa…?”

“Hihihihihi…. Santai saja Sayang…” Tawa Listy geli sambil terus melucuti seragam Clara, “Tetek besar… Itu akan selalu menjadi pusat perhatian para cowo Sayang… ” Ucap Listy lagi sambil melucuti baju seragam Clara hingga terlepas dari tubuhnya.

Sejenak, Listy senyum-senyum sendiri sembari menatap aurat tubuh putrinya itu sebelum kembali berbicara.

“Tetekmu cantik sekali ya Sayang…Besarnya pas….” Ucap Listy sambil menimang-nimang gundukan daging besar yang menggantung di dada putrinya. “Kulitnya putih…. Mulus…. Dan tipis banget… Sampe keliatan gini urat-urat hijaunya….”

“Uuuhh… Geli Maa…” Lenguh Clara risih karena ibunya terus memperhatikan sembari meremasi kedua payudaranya.

“Hihihihi… Nanti juga kamu bakalan suka Sayang…” Tenang Listy sambil mengusap perlahan payudara Clara hingga membuat bulu kudunya merinding.

“Mama yakin…. Penyebab putusnya Nano dengan Rini tuh memang karena kamu Sayang…” Tebak Listy bak detektif.

“Iiihhh… Mama sok tahu deh….” Celetuk Clara

“Iyalah Sayang… Kalo kamu nggak punya sesuatu yang spesial seperti ini… Rini tuh nggak bakalan selalu marah ama kamu… Terlebih lagi dengan adanya kamu…. Nano jadi tak tertarik lagi dengan Rini…”

“Jadi… Semua kemarahan Rini… Gara-gara Nano tertarik ama Clara Ma…?”

“Persis…. ” Jawab Clara singkat. “Mama bisa tahu… Semenjak kamu masuk sekolah… Nano pasti suka cari-cari perhatian ama kamu ya Sayang…?”

“Nnggg… Iya sih Maa… Malahan dia pengen banget ngajak Clara jalan… Cuman karena Clara tahu kalo Nano masih berstatus sebagai cowonya Rini… Clara selalu bilang nggak mau…”

“Naahh… Bener khan…? Kamu tahu nggak semua itu karena apa…?”

“Masa karena ini Maa..?” Tanya Clara bingung sambil menunjuk kearah kedua payudaranya.

“Iya Sayang… Semua itu gara-gara badan mungil dan tetek besar kamu itu…” Ucap Listy penuh percaya diri, “Si Nano pasti penasaran ama aurat tubuhmu ini…. Sehingga secara nggak langsung… Ia kepengen banget ngedapetin kamu… ”

“Masa gara-gara tetek ini bisa sampe segitunya sih Maa…?”

“Hihihi… Mama khan juga sempet ngalamin hal yang serupa dengamu cantik… ”

“Iya ya Maa…?”

“Tetek Rini kecil khan…?” Tebak Listy lagi

“Nnngggg… Nggak segede punya Clara sih Maa….”

“Dan tubuhnya nggak seseksi kamu khan…?”

“Nnnggg… Iya….”

“Hihihi… Dari situ saja Mama bisa yakin… Kalo Nano tuh pengen bisa ngerasain gimana rasanya punya cewe bertetek besar seperti punyamu itu…” Tambah Listy yang makin meremas-remas payudara putrinya dengan kencang.

“Tetek besar kamu itu… Bisa bikin badan kamu keliatan makin seksi loh Sayang… Bisa bikin kamu cocok pake baju model apa aja… Bisa ngangetin badan… Dan yang paling penting………” Listy sengaja menghentikan kalimatnya. Ia ingin tahu seberapa ingin tahunya Clara dengan penjelasannya

“Yang paling penting apaan Maa…?”

“Hihihihi… Dan yang paling penting… Tetek besarmu… Bakalan bisa ngasih cowok atau suamimu… Kepuasan yang jaaauuuhhh lebih besar daripada cewe bertetek kecil… Diisep enak… Dipake nyodok enak…Ditampar juga enak….. Pokoknya… Bikin semua pria ingin ngerasain betapa nikmatnya bermain-main dengan tetek besar seperti ini Sayang…. Bikin kontol-kontol mereka cenut-cenut mulu… Hihihi…”

“Iiiiihhhhsss… Mamaaaa…. Masa sampe segitunya sih ngejelasinnya….? ” Malu Clara mendengar ucapan ibu kandungnya.

“Hihihihihi… Looohh… Kamu harus tahu hal itu Sayang… Itu fakta…” Jawab Listy, “Liat aja Papa kamu… Papa tuh begitu tergila-gila khan ama tetek Mama…” Seru Listy sambil meremas-remas payudaranya sendiri, “Ngeliat Mama seksi dikit bawaannya pasti ngajak begituan… Ngeliat Mama gerak dikit pasti ngajakin mojok…Ngeliat Mama senyum dikit langsung ngaceng…. Itu semua gara-gara tetek besar ini Sayang….”

Mendengar penjelasan Listy, membuat Clara langsung mengingat-ingat mengenai hal yang sering ia lakukan bersama ayah kandungnya beberapa waktu belakangan.

“Sepertinya… Apa yang Mama ucapin tuh benar semua…. Hanya dengan memberikan sedikit tetek ke Papa… Aku bisa bisa ngedapetin semua pakaian yang aku mau… Gadget terbaru… Dan banyak uang saku….” Batin Clara, “Apalagi kalo Papa aku kasih jepitan memek aku ya…? Mungkin aku bakalan bisa ngegantiin posisi Mama nih….”

“Clara….?” Panggil Listy sambil melambai-lambaikan tangannya, “Clara…? Kamu kenapa Sayang…? Kok tiba-tiba bengong begitu….?”

“Ehhh… Ngggg… Nggak kenapa-napa kok Maa….”

“Nggak kenapa-napa kok mukamu sampe merah begitu…?”

“Ngggg….. Hihihi… Makasih ya Maamaaaku Sayaaang…. ” Alih-alih Clara sambil buru-buru memeluk erat tubuh ibunya, “Dari penjelasan Mama… Clara jadi nggak nyesel punya tetek besar seperti ini…”

“Naaahhh.. Bagus itu….” Girang Listy melihat semangat putrinya telah kembali.

“Sepertinya… Punya tetek segedhe gini… Clara memang harusnya bersyukur ya Maaa….”

“Bener sekali Sayang… Malahan… Kalo punya tetek besar begini… Bukan hanya disyukurin aja Sayang… Melainkan harus…..” Lagi-lagi, Listy tak meneruskan kalimatnya. Ia hanya memandangi kedua payudara putrinya itu bergantian dan kemudian mengecup puting payudara putri kandungnya secara tiba-tiba.

CUUUPPP

“Uuuhhh… Eeehh… Mama….?” Kaget Clara.

“Hihihihihi… Kenapa Sayang…? Geli yaaa…?” Tanya Listy yang kembali mengulang kecupannya lagi.

CUUUPPP CUUUPPP….

“Hooohhh… Mamaaa…. Sssshhhh…. ” Gelijang Clara yang entah kenapa, membiarkan ibu kandungnya mengecupi puting payudaranya yang semakin mengacung tinggi, “Geli Maaa… Geli….”

“Hihihi… Habisan…. Puting kamu lucu banget Sayang… Kecil mungil… Mirip kacang mente… Jadi bikin Mama pengen ngegigit-gigitin mulu….”

“Iiihhhsss… Mama… Jangan dibiasain ahh… Ntar Clara jadi lesbi loh….”

“Loohh…? Kok malah jadi lesbi sih Sayang…?”

“Habisan jilatan ama gigitan Mama enak banget sih Maa….” Ucap Clara berusaha menghentikan kerakusan ibunya, “Ntar Clara malah jadi makin suka mama giniin…”

“Hihihi…. Ini khan cuman permainan antara ibu dan putrinya aja Sayang… Masa iya bakal ngebuat kamu berubah jadi lesbi sih…?”

“Ya mungkin aja gara-gara beginian… Clara bisa aja jadi lesbi Maaa… Habisan… Beberapa temen Clara juga bilang kalo Clara tuh punya bakat lesbi…”

“Hahahaha… Kok mereka bisa nyimpulin seperti itu sih…? Emang mereka tahu darimana…?”

“Yaaaa… Nggak tahu Maaa….” Bingung Clara, “Mungkin… Gara-gara Clara nggak punya cowok… Dan nggak pernah jalan ama cowo… Mereka jadi bisa nyimpulin seperti itu Maa…”

“Hahaha…. Ada-ada aja temen kamu ya…?” Tawa Listy geli, “Udah-udah… Gitu aj kok jadi baper sih sayang…?”

“Nnnggg…. Nggak baper juga sih Maa… ” Ucap Clara, “Cuman… Clara nggak terima aja kalo Clara dikata lesbi bareng Karnia… Khan kasian Karnianya….”

“Karnia…?” Kaget Listy, “Gara-gara kamu sering jalannya ama Karnia yaa…?”

Clara mengangguk.

“Kalo dipikir-pikir… Cerita kamu ini… Sama ama cerita Mama dulu Sayang…”

“Maksud Mama…?”

“Iya… Selain Mama sering digoda gara-gara tetek Mama ini… Mama juga sering banget dikatain begitu…”

“Serius Maa..?” Kaget Clara, “Ama dikata lesbi ama siapa Maa…?”

“Tante Imelda…. ”

“Wooow… Tante Imel yang pantatnya bulet itu…? Yang gaya pakaiannya selalu kelewat seksi dan mirip artis itu…? Masa sih Maaa…?”

Listy menatap wajah Clara sambil tersenyum, kemudian mengangguk.

“Tapi… Mama sama sekali tak mempedulikan hal itu Sayang….” Ucap Listy pelan.

“Karena hal itu sama sekali nggak bener ya Maa…..?”

“Kalaupun bener… Itu bukan urusan mereka Sayang…”

“Loohh….? Jadi…? Mama ama tante Imelda….”

“Hihihi….Kamu mau tau…? Kenapa dulu Mama bisa punya cerita lesbi ama tante Imel…?”

“Mau Maa…..”

Listy menghela nafas panjang sambil menatap sayu kewajah putrinya yang makin memerah karena rasa penasarannya. Setelah itu, ia mengecup puting payudara Clara pelan dan tersenyum.

“Tapi ceritanya… Sambil maenin tetek besar kamu ini ya Sayang…? Cuupp Cuppp….” Tanya Listy memberi syarat dan mengecup payudara putrinya.

“Uuuhhhh…Ssshhh…. Ngggg… Iya deh Maaa… Ooohh….” Jawab Clara menyetujui.

“Hhihihi…. Bagus…” Kekeh Listy girang, “Jadi dulu…. Sebelum tuduhan lesbi merebak ke Mama dan Tante Imelda… Mama punya beberapa temen yang udah duluan sering ngelakuin hal itu… Cuup… Hap…”

“Uuuuhhh…. Mama punya banyak temen lesbi Maa…? Uuuuhhhsss…” Potong Clara keenakan

“Yup… Dan kami berdua sering banget jalan bareng mereka…. Dari nongkrong… Nginep bareng… Mandi bareng…. Dan pada akhirnya… Dari situ… Mama pertama kalinya melihat gaya bercinta mereka…”

“Ssshhh….Gaya bercinta cewe ama cewe Maa….?”

“Iya Sayang….. Sluurrrpp…”

“Eeehhmmm… Isep Puting Clara yang satunya juga Maaa…. ” Pinta Clara yang pelan-pelan mulai aktif karena hisapan dan jilatan lidah ibunya.

“Hihihihi… Mulai berasa enak khan Sayang… HAP… Sluuurrrppp…. Sluuurrrppp….”

“Hoooohhh… Iya Maaa…. ” Lenguh Clara kegelian, “Trus terus… Gimana lagi Maa…?”

Ya terus… Karena penasaran… Mama ama Tante Imelda secara nggak langsung jadi pengen tahu lebih lanjut… Gimana sih…? Rasanya kalo berhubungan dengan sesama jenis….Cuuupp… Sluuurrrppp….”

“Woooowww… Mama…. Ooohhh…. Pelan-pelan ngisepnya Maaa….Ngilu…” Kaget Clara kegelian, “Jadi… Setelah itu… Mama ngentot ama Tante Imelda…?”

“Hush… Clara…. Vulgar banget kata-katamu Sayang….? Kamu dapet darimana…?” Tanya Listy sembari menyentil-sentil puting keras Clara.

“Hihihi… Awww… Clara khan sering banget ngedengerin kata-kata itu dari Mama kalo sedang begituan ama Papa… Ngentot… Ngewe… Sodok memek…Isep kontol…”

“Astaga… Serius Sayang…? Kedengeran ya…?”

“Hihihi…. Nggak kedengeran lagi Maa… Malah kadang kalo Mama sedang keenakan ngentot… Teriakan Mama seolah ngebangunin orang satu komplek….”

“Aduuhh… Maaf ya Sayang… Mama nggak sadar kalo teriakan Mama sekenceng itu…”

“Keenakan ya Maa…? Gara-gara memek Mama kena sodok kontol Papa… Hihihi…. ”

“Huuhssshh.. Clara… Mesum banget sih kalimatnya…?” Celetuk Clara mendengar kalimat vulgar putrinya. Yang secara spontan langsung melahap kedua payudara besar putrinya secara bergantian, “HAP…. Sluurrpp.. Sluurrpp.. Cuuupp…”

“Hihihi…Auuuwww.. Auuuww… Hihihi… Uuuhh.. Ampun Maa… Geliiii….” Tawa Clara cekikikan.

“Biarin… Biar anak Mama ini nggak vulgar-vulgar kalo ngomong…Sluurp…Sluurrpp…Cuupp…”

“Hihihi….Kok vulgar sih Maaa…? Khan emang nama barang gedhe panjang yang suka nyodokin memek mama tuh kontol khan Maa…? Kontol gedhe….Hihihi….” Tawa Clara girang melihat ibu kandungnya yang malu karena ulahnya sendiri.

“Hhhhh… Dasaaaarr anak Mama ini yaaa…. Bisa banget deh kalo ngeles….” Ucap Listy sambil menggeleng-gelengkan kepala

“Hihihihi… Terus Maa…? Gimana kelanjutan ceritanya…?”

“Hmmm… Ya gitu Sayang…. Karena lama-kelamaan makin penasaran… Akhirnya Mama ama Tante Imelda mulai nyobain berhubungan badan….”

“Wwwwooooowww… Ngentot Maa…?”

“Hihihi… Iya… Ngentot….”

“Astaga Mamaaa… Mama ternyata nakal juga ya…?”

“Terkadang… Nakal itu perlu Sayang… Selama kita nggak ngeganggu orang lain…”

“Nggg… Gitu ya Maa…?” Sahut Clara, “Terus Maa..? Mama suka nggak…?

“Hmmm…. Gimana ya ngejelasinnya… ?” Bingung Listy, “Hubungan antara sesama jenis dan lawan jenis…. Itu bener-bener berbeda Sayang…”

“Bedanya apa Maa..?”

” Mungkin… Dari chemistrynya kali ya…? ” Jelas Listy, “Kalo ama cewe… Mungkin Mama merasa ada ikatan emosional… Sedang ama cowo.. Walau mama merasakan adanya rasa sayang dan cinta… Mama lebih cenderung ngerasain nafsunya aja Sayang…”

“Owww… Pantes… Makanya kalo Clara ngelihat Mama ama tante Imelda… Berasa ada hubungan yang beda… Hubungan yang jauh lebih special daripada hubungan dengan saudara Mama yang lain…”

“Hihihi.. Kamu sadar ya Sayang…?”

“Gimana nggak sadar….? Kalo setiap Mama ketemua ama Tante Imelda… Tangan Mama suka banget ngegerepe-grepe badan dia…”

“Hihihi…. Habisan… Kalo setiap kali tante Imelda deket Mama… Dia selalu minta jatah sih…”

“Kaya Papa aja ya Maa…?” Ucap Clara sambil melihat rona merah yang semakin kelihatan di wajah ibunya, ” Terus Maa… ? Kalo sedang ngentot ama tante Imelda…Mama juga jilat memek dia… ?”

“Iiihhhsss… Claraaaa…. Kamu bikin Mama malu deeeehhh… HAP… Sluuurrrppp…. Sluuurrrppp…..”

“Laaaaah…? Aaaaawwwww….Clara khan cuman nanya aja Maa…Hihihi… Oooohhhh….. ”

“Hihihi.. Iya sih…. ”

“Jadi gimana Maa..? Mama jimek apa nggak…?”

“Hmmm…Hihihi…. Mama ngelakuin semuanya sayang… Yang jimeklah… Ngentot… Semua Mama lakuin bareng tante Imelda Sayang….”

“Astaga… Serius Maa…? ” Kaget Clara, “Papa tahu nggak Maa tentang hal ini….?”

“Hihihi… Ya tahu lah Sayang… Papa tahu semua hal tentang Mama… Semuanya…. Termasuk hubungan Mama dengan Tante Imelda….”

“Trus Maa… ? Papa marah nggak….?”

“Kenapa harus marah…?”

“Ya kali aja Papa cemburu karena Mama pernah ngentot ama orang lain…”

“Ngentot ama orang lain…?” Mendengar kalimat Clara, mendadak Listy terdiam sejenak. Seolah sedang mengingat masa lalunya yang penuh petualangan bersama banyak lelaki lain.

“Maa…?” Panggil Clara, “Kok sekarang gantian Mama yang bengong…?”

“Ehh… Papa ama Mama tuh… Sudah saling cinta Sayang….” Ucap Listy tiba-tiba, “Sudah tak ada lagi yang bisa disembunyikan lagi…” Tambah Listy dengan senyum yang seolah dibuat-buat.

“Terus Maa…? Gimana rasanya…?”

“Rasa apa Sayang…?”

“Ya itu…Rasanya… Ngejilat memek cewe…?”

“Oooh ituuuu….. Hmmm….. Gimana ya…? Susah banget Sayang ngejelasinnya….”

“Ayolah Maaa… Ceritain… Gimana rasanya..”

“Kenapa kamu penasaran gitu sih Sayang….? Kok kamu sepertinya mau tau banget gitu…?”

“Ya Clara khan cuman pengen tau aja Maa….”

“Hhmmm… Kalo kamu rasain aja sendiri gimana Sayang…?” Tanya Listy sambil tersenyum.

“Maksud Mama…?”

Dengan santai, Listy lalu meraba paha dalam Clara lalu dan mengusapnya perlahan.

“Kalo kamu mau… Mama bisa kasih tau… Gimana rasanya kalo memek tuh sedang dijilat-jilat Sayang…”

“Eeeeh… ? Mama mau kasih tahu rasanya….? Emang Mama mau ngejilat memeknya Claa…….?”

“Iya… ” Potong Listy, “Kalo kamu beneran mau… Mama bisa kasih enak memekmu dengan jilatan lidah Mama…” Ucap Listy sambil mengusap vagina Clara pelan dari luar celana dalamnya yang sudah lembab.

“Nnnnggg…. Gimana ya…?”

“Udaaahh… Mau aja ya Sayang…. ” Ucap Listy lagi sambil mulai menyelipkan jemarinya kedalam sela celana dalam putrinya. Meraba celah kewanitaan anak gadisnya yang makin basah, “Yaa..? Mau ya Sayang…?”

Clara benar-benar tak habis pikir dengan apa yang terjadi padanya akhir-akhir ini. Beberapa waktu lalu, Karnia mengenalkan kepadanya tentang nikmatnya ngobel beserta jilat memek di tempat umum. Beberapa hari lalu juga, Mike memberi pelajaran serupa mengenai bermain penis dan jilat vagina antara ayah dan anak gadisnya. Dan sekarang, ibu kandungnya akan melakukan hal serupa. Memberitahukan hubungan lesbi antara ibu dan putri kandungnya. Benar-benar sebuah kebetulan yang aneh.

“Cuuuppp…. Clara Amelia… Kamu cantik sekali Sayang…” Kecup Listy tiba-tiba pada bibir putrinya.

“Ohhh… Mama….” Lenguh Clara, “Mama juga cantik…”

“Enggaklah Sayang… Cantikan kamu kemana-mana… Cuupp….” Ucap Listy yang lagi-lagi mengecup bibir Clara, “Dan bibir ini…Oohh…. Lembut sekali Sayang….”

“Ehhhmmm… Mama… Cuupp… ” Lenguh Clara ketika merasakan untuk pertama kalinya, sentuhan bibir sesama wanita. Perlahan, dibalasnya kecupan-kecupan kecil Listy. Sambil mulai menyelipkan lidah lembutnya.