Joni Kroco : Serigala Pedang Es Chapter 15

0
268

Aika (bukan Aibon) gw baru tahu kalau di dunia ini ada cewek yang namanya mirip kaya lem kayu yang aromanya bisa buat mabok… cewek berkostum kunoichi superseksi itu membuka balaclava bergambar serigala putih… seketika itu juga nampaklah seraut wajah cantik namun bengis yang menatap tajam ke arah kami….

Cih, Tartaros benar-benar tidak kompeten…  cibir Aika melihat kondisi Sheila yang dirantai bugil dengan tubuh penuh bekas pukulan dan sperma tentara kulit hitam…

Diem! Gua gak perlu bantuan elu!

Jangan ge-er dulu, lonte…  Aika menarik rantai di leher Sheila, sehingga cewek bugil montok itu meringis kesakitan dan berlutut di bawah kaki jenjang Aika yang dibalut pakaian ketat berbahan kevlar komposit…

kalau bukan karena perintah Naga, gua gak bakal sudi nyelametin lonte kaya elu….

cuih, lebih baik gua ngelayanin kontol satu batalion tentara afrika daripada ditolongin anjing peliharaan kaya elu!

Aika dan Sheila saling pandang dengan penuh kebencian…. hayo lho… hayo lho… gelut… gelut… gelut…

PLAK!  Aika menampar wajah Sheila… PLAK!  gak mw kalah, Sheila balik nampar macam adegan di sinetron Fatmagul… terus mereka jambak-jambakan sob…

dasar muka dempul!

siapa yang muka dempul! Muka elu tuh kaya jalan trans kalimantan!

dada habis digiles stomwales!

memek lobeh!

itil kadaluarsa!

STOP! STOP! Ichcha… Tapasya… sudah… hentikan ini semua! Kalian semua bakal dapet bungkus nasi dari Nyonya Bundera!  gw panik berusaha menenangkan Ichcha dan Tapasha yang lagi ngerebutin Veer…

Gw gag ngerti ada dendam kesumat apa di antara mereka berdua, yang jelas gw takut aja tar klo tentara-tentara afrika itu pada dateng, dikiranya Uttaran pindah jam tayang…

ibu-ibu sekalian… tolong dijaga kerukunan…  kata gw melerai, soalnya tindakan mereka sudah menjurus anarkis dengan menarik-narik toket lawannya ampe melar…

KAUM DHUAFA DIEM AJA!  bentak Aika ke gw

harga diri gw hancur… gw langsung jongkok ngemilin kerikil…

PLAK!  ditamparnya kepala gw, terus rambut indah pantene gw dijambak kasar…

Liat Mata gua!

Aika mengunus pandangan matanya yang sedingin es ke arah gw…. sayup-sayup… gw bisa ngedenger cewek itu ngomong pake bahasa jepang… ya… kata-kata yang tak berperikemanusiaan… bak sebilah pedang es yang menusuk hingga harga diri gw yang paling dalam…

Raimu mlarat, cuk…

Aika memotong kalung di leher kami menggunakan pedang katana pendek yang diselubungi dengan energi dingin… gw bisa ngelihat logam aneh di leher gw membeku kaya disiram pakai nitrogen cair sebelum pecah berkeping-keping…

Prana Obstructor, Sheila ngejelasin kalau kalung di leher kita itu adalah alat yang ditemukan oleh ilmuwan USSR (Soviet) pada zaman perang dingin untuk mengacaukan frekuensi gelombang otak Animus User, sehingga mereka tidak bisa mengakses kekuatan dimensi keempat… pantas aja gw gak bisa mindik ke dalem dimensi keempat…

kita di mana sekarang ?  tanya gw, ngelihat pemandangan di luar jendela, soalnya ada pulau kecil terus ada gunung berapi di atasnya gitu sob…

Pulau Morotai… Maluku Utara…

Jinjja? (ciyus loh?)

Nama gugus dodekahedral yang menyerang Tartaros dan Hayabusa adalah Arcana Major, begitu kalo gak salah dari yang dijelasin Aika… Arcana Major adalah Private Military Company, kelompok Mercenary Elit yang dipimpin oleh 12 orang mantan pasukan khusus dari seluruh dunia, yang ke-12-nya adalah Animus User level S… musuh memiliki anggota yang bisa memanipulasi ruang waktu dalam rank mereka… itu kali cewe misterius yang ngeluarin pintu kemana saja waktu serangan ke eagles nest, batin gw…

Aika melemparkan sebuah rompi anti peluru kecil ke muka Sheila…

paan nih?

baju elu

hah? masa gua cuma make ini aja?  protes Sheila dengan muka memerah, gak terima kalau tubuh bugilnya cuma ditutupin sama sehelai rompi kevlar kekecilan…

terserah klo elu mau toket lu ketembak…

Aika hanya tersenyum sadis macam pemeran antagonis di sinetron cinta fitri ngelihat Sheila terpaksa memakai benda memalukan itu untuk menutupi auratnya…

Tubuh seksi Sheila sekarang cuma dibalut rompi anti peluru yang tampak kesempitan sehingga bongkahan payudaranya nampak menyembul keluar, tumpah ruah loh jinawi… selain itu ia tidak mengenakan apa-apa lagi sob… pantat dan memiawnya terpampang bebas… dan ditutupinya pakai tangan dengan rikuh…

Aika tersenyum puas, saingan cintanya dipermalukan seperti itu…

Aika cukup baik hati sama gw, dikasihnya gw bokser kekecilan warna ijo dengan gambar kero-keropi… titipan dari Tara, katanya…

mwo (apa?) ini doang?  protes gw dengan sengaknya…

Aika mengeluarkan bungkusan tas kresek indomaret dari balik punggungnya… terus lagi-lagi… cewek kejem itu ngomong pakai bahasa jepang yang menusuk harga diri gw….  iki sendal swallow, cak… dinggo napuki cangkemmu…

lengkap dengan dialek khas salah satu prefektur di jepang yang deket hokkaido…

…alas purwo

Lama-lama gw curiga nih Aika benernya tokoh wayang yang salah lapak… seharusnya doi ditugasin nyelametin Shinta dari Alengka… tapi dia malah kesasar ke lapaknya Joni Kunyuk gara-gara terfikat ketamfanan gw… Sheila cuma senyum-senyum ngedenger isi pikiran gw (untung Aika gag bisa baca pikiran sob) dari pada dipake buat ngegosipin gw… mending pake animus elu buat mendeteksi posisi musuh!  perintah Aika sambil mengintai pergerakan musuh di luar sel kami….

iye… iye….  sahut Sheila setengah sebal…

Masih setenah telanjang, Sheila berlutut dengan kedua tangan ditempelkan di lantai, seperti pose orang yang hendak mengambil start jongkok…  dimensi keempat… bicaralah…  kata Sheila khusyuk…

Cewek SMA itu memusatkan konsentrasi, sehingga lupa nutupin memiawnya… dari posisi di belakangnya gw jadi bisa ngelihat gundukan memiawnya yang mulus gak berjembi mengintip dari sela-sela paha dan pantatnya…

dasar kambing sengklek… jangan bikin gw horny!  rengek Sheila via telepati dengan wajah merah padam…  gua harus konsentrasi nih!  cewek montok itu menempelkan keningnya di lantai buat menangkap frekuensi otak lawan… tapi itu malah membuat pantatnya terangkat dan memamerkan lebih banyak lagi lubang anus pinknya ke gw…

mbek jelek! Jangan liatin bol gw!  Sheila manyun menahan malu … tapi gw nangkep memiawnya jadi mengkilap basah gw liatin kaya gitu….

PLETAK! pala gw dijitak Aika…  wedhus mlethek… ojo diriwuki! Sheila sedang masuk ke dalam Animus Mode!

Animus Mode? apaan lagi tuh sob? Yang jelas gw ngerasain perubahan aura Sheila… mata anak itu melotot dan berubah putih semua… bibirnya mulai ngeluarin desahan-rintihan kaya orang ml… nah lho… kulit telanjangnya yang putih seketika dipenuhi pembuluh-pembuluh darah yang berwarna kehitaman… dan samar-samar gw mulai bisa ngelihat bayangan animusnya yang melayang-layang di atas cewek SMA yang lagi nungging bugil…

Gak segede Animus Lembu Gigantis Tara atau Kambing Raksasa gw… Animus Sheila cuma segede orang biasa kali…. sosok cewek pucat telanjang yang melayang-layang dengan lengan yang panjangnya abnormal, menjulur sampai lantai…. kuku-kukunya yangtajam dan hitam nampak asyik menggelitiki lubang anus dan memiaw Sheila, bikin cewek montok itu mengerang pelan… tapi yang bikin ngeri itu kepalanya sob… gw gak bisa ngasih tahu ini makhluk apa… tapi gw bisa ngelihat sepasang kuping kelinci di atas wajah tengkorak dan otak yang nampak berdenyut-denyut di atas kepala yang gak bertempurung kepala… sepasang mata merah di dalam relung mata yang hitam cekung ngelirik serem ke arah gw….

penjagaan paling sedikit di sayap barat…  kata Sheila…  pasukan musuh sedang berkonsentrasi di pesisir selatan… termasuk 3 orang Animus User level S….  anak itu nampak kelelahan setelah masuk ke dalam Animus Mode… badan putih montoknya sekarang dipenuhin sama lelehan keringat yang berkali-kali disekanya setelah sesaat sebelumnya dia ngeluarin erangan macam orang orgasme… Sheila ngejelasin… efek samping masuk ke dalam Animus Mode adalah hasrat seksual penggunanya akan meningkat drastis seiring meningkatnya kemampuan masing-masing …. njir…

Gak lama, kami bertiga udah bergerak dalam formasi taktis… gw yang bawa golok gede ngejagain Sheila di belakang, sementara Aika yang berada paling depan ngegorok musuh-musuh yang ada di depan kita tanpa besuara…. Prana gw yang udah penuh bikin gw bisa make skill Dharana gw… meski make skill ngelambatin waktu pun, gw kesulitan menangkap gerakannya Aika… macam berada dalam ruang tak bergaya berat, Ninja seksi itu bergerak melayang lalu menebas satu persatu musuh nyaris dalam sekejap mata… musuh tak sempat menarik picu senapan AK-47, apalagi menyadari bahwa kepala mereka telah terpisah dari badan… gw baru tahu kalau Aika menguasai ilmu yang sama kaya Hokage keempat…. Oraishin no Jutsu…

anggota terakhir dari klan Serigala Putih yang selama berabad-abad melindungi Hayabusa Family semenjak jaman Shogun Tokugawa…  bisik Sheila ke dalam pikiran gw…

serigala putih dari alas purwo?! Kok bisa medhok gitu?!

itu… ceritanya panjang….

Aika menyarungkan katana pendeknya… menyeringai dingin di atas tumpukan mayat yang sudah tak berkepala…. di ujung lorong menggigil ketakutan seorang tentara bayaran Afika yang menyerah ngelihat teman-temannya dibantai…

surrender… surrender…

Aika tersenyum kecil, menjawabnya dengan katana yang melingkar di urat nadi lawannya…

no… no….  si negro geleng-geleng panik…

tak patekno kowe, cak…  kata Aika dalam bahasa jepang, sebelum menggorok leher lawan yang sudah tak berdaya…

Gw cuma ngikutin aja dari belakang ampe kita bertiga sampai di dermaga yang berisi banyak peti kemas… Aika berencana membajak sebuah hovercraft musuh untuk melarikan diri ke pangkalan aju TNI AL, di mana di sana sudah menunggu Red Queen, Naga, Tara, dan orang-orang Tartaros dan Hayabusa…

Tapi perasaan gw mendadak gak enak ngelihat tempat serba terbuka kek gini sob… gw yang semenjak orok dah dah biasa main gem tahu ada yang gak beres neh begitu ngelihat tempat yang sepertinya sudah disiapkan buat kepentingan tertentu…

agan-agan yang sering main gem pasti tahu lah di tempat gini biasanya boss boss gede nongol…

at last…  Elang bertepuk tangan begitu ngelihat kami bertiga… cowok arab itu muncul dari balik peti kemas…

BANGSAT LU BANG! jerit gw emosi  PADAHAL GUA HORMAT BANGET SAMA ELU! PADAHAL ELU ITU IDOLA GUA! gw siap-siap menerjang, tapi Sheila mencegah gw…

Lepasin abang gua!  hardik Sheila…

Lho kok?

Gw tahu ada yang gak beres waktu Elang, kakak angkat Sheila, orang kepercayaan Red Queen tiba-tiba berkhianat… dan yang lebih aneh lagi… kenapa Sheila gak bisa ngebaca pikiran Elang?’

hihihihihihi!

Elang yang biasanya cool tahu-tahu ketawa ngikik kaya kuntilanak…

jinjja?

are you kidding, me ? cowok cucok ini adalah inang sempurna buat eike…

kami bertiga memandang waspada ke arah peserta BPJS… (Badan Perkasa Jiwa Sekong) yang bergerak melambai macam penghuni taman lawang namun sebenarnya mengancam….

Svarabhuana… begitu kalian menyebutnya, eh ?  kata Elang versi sekong sambil masang dua bilah senjata Katar di lengannya…  dear… dear… sayang potensi telepatist sebesar ini cuma dipakai ngedengerin isi kepala orang….

diem! Keluar dari kepala abang gua!  ancam Sheila

Telepatist yang bisa nguasain pikiran orang, barulah gw sadar kalau pikiran Elang dikuasain sama orang yang memiliki kemampuan seperti Sheila… namun berada di level yang jauh lebih tinggi dari sang puteri kelinci…

bergabung dengan gugus kami, cin… nanti bakal eike ajarin jij buat memaksimalkan kemampuan telepatis jij…  Elang mengerling gemas macam mbak-mbak salon.. gak cuma ngebaca pikiran… eike bisa ajarin jij mengambil alih kesadaran orang, say…

gua kasih peringatan terakhir… lepasin abang gua! atau….

atau…. jij… bakal ngebunuh orang yang paling jij sayang ?  Elang berkata mengancam…  atau Elang yang bakal ngebunuh orang yang dia sayang…. hihihihi… what an romeo and juliet…. cliche…

Waspada!  desis Aika lalu menghunus pedang katananya….

Gw dan Sheila mengambil jarak….

Agniastra…  gw bisa ngeihat Elang ngerapal mantera….

Seketika itu juga senjatanya diselubungi dengan nyala api berwarna biru macam kompor hitachi… dan dengan kecepatan yang sama dengan Aika, Elang menerjang ke arah kami… gw bisa ngelihat lidah api yang berkobar dari tangannya bak sayap seekor burung pemangsa yang hendak mencabut nyawa kami….

Varunastra…  Aika merapal mantera yang sama…

Energi beku 0° Kelvin dari pedang es Aika berbenturan dengan energi panas Dewi Agni milik Elang, menghasilkan ruang udara bertekanan rendah yang membuat turbulensi dan menghempaskan keduanya puluhan meter ke belakang… Elang cepat memasang kuda-kuda… namun jurus oraishin no jutsu milik Aika membuat sang ninja seksi sudah berada tepat di belakang Elang..

sory bang… no hard feeling… kata Aika lalu menebaskan pedang esnya ke leher Elang…

Jatayu Vijaya…  bisik Elang santai di atas seringai dingin di bibirnya… gw bisa ngelihat nyala api warna biru dari tubuh Elang mulai ngebentuk sosok phoenix raksasa yang menerkam tubuh Aika, membuat ninja seksi itu ditelan kobaran api… namun tubuh Aika juga mengeluarkan aura serupa yang membentuk sesosok serigala putih yang mengeluarkan aura dingin membentuk turbulensi yang menimbulkan tornado kecil akibat perbenturan dua suhu ekstrim….

Animus Mode… desis gw gak percaya…

Cih… apaboleh buat.. tokoh utama terpaksa turun tangan… gw mengacungkan golok gw dengan gemeter…. Elang versi sekong langsung ngikik ngelihat ngelihat penampilan dakocan item yang cuma make kolor ijo dan sendal swallow, beda tipis sama banci yang baru digaruk di taman lawang…

Gw cuma berharap Animus Mode gw yang keluar bukan domba garut…

wow… 2 lawan satu, eh… Hihihihi…. never underestimate me, my candyboys… kalian akan mengetahui nama besar The Hangman, The Greatest Thelepatist In The World bukan cuma bualan…. hihihihihi…..

Gw lihat mata Elang versi sekong berubah putih dan sekujur tubuhnya dipenuhi urat-urat hitam kek Sheila tadi…

Deg…

Gw ngerasain aura pembunuh…

Dari belakang gw!

Sheila! Awas!  jerit gw

Sheila terlambat bereaksi…. dalam satu kali sabetan, pedang es Aika mencabik-cabik rompi anti peluru Sheila, satu-satunya penutup tubuhnya,,, sehingga cewek montok itu terpaksa menutupi daerah-daerah intimnya dengan tangan…

bang…. sat  desis Sheila dengan wajah merona menahan malu…

JANGAN LIBATIN SHEILA!gw berteriak menerjang… Mata Aika juga ikut berubah putih… ninja seksi yang pikirannya juga udah dikuasain itu mengeluarkan senjata rantai dari balik punggungnya…. dan gw bisa denger bibirnya berbisik…

Nagastra…

Prana yang mengaliri setiap molekul logam, membuat rantai itu seperti hidup, bergerak seperti ular dan membelit tubuh telanjang gw dan Sheila bak bokep bondage (shibari)…

hihihihihihi….  Elang dan Aika versi sekong yang matanya putih semua mengelilingi gw dan Sheila yang diiket telanjang di aspal… gw mencoba melepaskan diri dari belitan rantai yang ngelilit gw… tapi rantai yang udah dialiri prana itu membelit gw makin erat mengikuti kuatnya rontaan gw…

gw cuma bisa ngejerit marah ngelihat Aika ngebopong Sheila yang meronta-ronta ke atas hovercraft yang segera lepas sauh…

dari awal gw udah ngerasa gagal sebagai tokoh utama…
gw keilangan sendal, gw msh bisa ketawa…
Keilangan coki2, gw turut belasungkawa…
Fantat ditembak, gw bersuka cita…
Gw ditusbol, gw masih bisa ngelus dada…

Tapi begitu gw gagal ngelindungi orang yang gw sayang…

GUA BUKAN PENGECUT YANG SEMBUNYI DI BALIK LAYAR DAN NGENDALIIN ORANG KAYA BANCI!

GUA GAK TAHU SIAPA ELU! GUA GAK TAHU DIMANA ELU BERADA! TAPI CAM KAN KATA-KATA GW! GUA BAKAL NYARI ELU! GW BAKAL NEMUIN ELU! DAN GUA BAKAL MENGGAL KEPALA ELU!

Rantai Nagastra yang membelit tubuh gw hancur berkeping-keping bersama dengan otot-otot gw yang tercabik-cabik tapi cepet gw regenerasi dengan Amerta…

Elang versi sekong nampak keder ngelihat gw yang menerjang kalap ke arahnya…

Jatayu Vijaya…. Elang ngeluarin lagi jurus phoenix api yang ngebakar gw… gw ngerasain perih pada awalnya… tapi begitu lapisan kulit gw yang dipenuhi sel-sel syaraf habis terbakar, gw gak bisa ngerasain sakit lagi… gw hanya menerjang ke arah Elang dengan tubuh yang dipenuhi kobaran api di bawah lindungan Amerta yang meregenerasi sel tubuh gw dalam kecepatan yang tidak bisa dibayangkan akal…

GUA GAK BISA NGELUARIN API! GUA GAK BISA NGENDALIIN PIKIRAN!  jerit gw di tengah kobaran api yang menghanguskan badan gw….

MATI LU KROCO!  Panik, Elang versi Sekong nusukin senjatanya menembus jantung dan paru-paru gw…

Dengan tenang, gw balik mencengkeram tangan Elang….

KEKUATAN SPESIAL GUA CUMA SATU! MENCABUT NYAWA ORANG!

Gw jedokin kepala gw kuat-kuat ke kepala Elang… membuat pengendali api itu tersungkur ke belakang… Elang mencoba bangkit namun tendangan sekuat tenaga yang gw sarangkan ke dadanya membuat onta arab itu mengerang kesakitan… gw cabut Katar yang nembus dada gw dan langsung diregenerasi sama Amerta dalam sekejap mata…

NOTHING PERSONAL, BANG… ITS ONLY BUSSINES…  bisik gw dingin sebelum siap menghujamkan katar di tangan gw….

Joni jangan!

Suara emak gw bikin kesadaran gw pulih… persis sama ketika dia mencegah gw ngematiin Ipul tempo hari… adrenalin yang menyurut dan prana yang terkuras bikin gw tersungkur kehabisan tenaga… gw masih bisa ngelihat Amerta meregenerasi sel-sel otot dan kulit gw yang hangus terbakar….

Samar-samar gw ngelihat seorang wanita turun dari helikopter… di belakangnya gw bisa ngelihat mukanya Naga dan Tara di antara pengawal bersenjata…. wanita itu berjongkok ke arah gw… nutupin badan gw yang telanjang pakai mantel tebalnya…

sudah… nggak apa-apa…  bisiknya lembut, meluk gw erat-erat… diusapnya kepala gw, seolah ingin menenangkan amarah gw…

bukan salahmu ataukah kesalahan dewata… bukan juga karena darahmu yang hitam… sehingga takdir kita berbeda…