Joni Kroco : Sang Penjagal Chapter 19

0
465

Suara hujan kedengeran bergemuruh waktu topeng panda di depan gw kebuka… kilatan petir di bawah langit yang hitam pekat memberikan pencahayaan bagi seraut wajah kasar di balik brewok tebal yang pernah gw lihat di dalam dimensi keempat tempo hari…

kaki gw udah berasa lemes… dan bibir gw yang kaku bikin gw harus susah payah mengucapkan sepatah kata yang akhirnya bisa gw ucapkan setelah menunggu selama 19 tahun…

tampang lu ternyata jelek, be…

Sekarang gw baru tahu dari mana sifat sengklek gw berasal, juga tamfang tamvan ala charli st 12 gw… termasuk obsesi kompulsif gw terhadap sendal swallow dan choki- choki….

ternyata babe gw yang dijuluki Sahal Sang Penjagal ntu wujudnya abah-abah brewokan make kaus kutang tepung segitiga biru dan make sendal swallow butut…

Gw kadang gak ngerti sama yang namanya takdir… kalo aja babe gw bukan Sahal Sang Penjagal, kali aja dia gak bakalan ninggalin gw…. gw dan doi sekarang mungkin lagi nonton bareng I Can See Your Voice sambil ngemil coki2 berdua… terus kita berdiskusi tentang sendal swallow model terbaru yang nyaman di kaki kapalan kita…

be?

anak!

babe?!

anakku!

DIEM! Setelah apa yang elu lakuin, elu udah nggak pantes jadi babenya Joni!  bentak Macan…  DASAR PENGKHIANAT! Pura-pura mati dan meninggalkan anak istrinya hardik Macan geram dengan golok terhunus…

Babe gw cuma senyum kecil terus ngabisin coki-cokinya…  jinjja?

(bujugbuset babe gw juga ternyata demen kekorea-an sob!)

benarkah itu, be?  tanya gw

tenang… biar gua jelaskan duduk perkaranya….

Babe gw ngedeprok di tanah, ngegelar jajanannya dari dalem kresek indomaret, terus mulai cerita…

(sumpe loh? nie orang emang sengklek, sob! pantes dah jadi babe gw,,, gw gak bakal heran kalo dia tiba-tiba ngeluarin meja karambol dan kartu gaple)

Tahun 1998. Runtuhnya kekuasaan Sang Jenderal Besar yang sudah berkuasa selama 32 tahun, membuat petinggi-petinggi republik saling berebut untuk memegang tongkat estafet kepemimpinan berikutnya… sementara beberapa tokoh politik sibuk mendirikan partai politik, segelintir orang ingin menuju istana melalui jalan pintas…

Macan dan babe gw ditugasin buat memimpin operasi gelap di pertengahan tahun 1998… Babe gw diangkut pakai kapal LST dari Surabaya menuju Jakarta bersama satu batalion untuk merebut istana negara… sementara Macan rencananya akan memimpin satu batalion lagi untuk melakukan pendaratan dari udara dan membuat perimeter di silang monas… Jakarta sedang dilanda kerusuhan rasial, Polisi dan Kodam Jaya sedang sibuk mengatasi amuk masa… dan saat inilah yang paling tepat bagi Brigjen Jafar untuk merebut kekuasaan dari presiden sipil yang dianggapnya tidak berkompeten…

Ya, sampai dia ngebantai pasukannya sendiri Jon!  potong Macan

Oh ya? itu yang dibilang Jafar ke elu?! balas babe gw

DIAM!

Jafar yang memerintahkan pasukannya ngebantai gw di tengah laut!

Geledek gede kedengeran….

JANGAN KAU TIPU-TIPU!  hardik Macan…

Babe gw ketawa sinis…  gak cuma itu,,, 18 tahun yang lalu keluarga Dasaatmadja dan Jafar bahkan mempekerjakan ARCANA MAJOR… tentara bayaran elit internasional buat ngematiin gua… 10 orang berhasil gua matiin…. tapi 2 sisanya….

Babe gw ngelirik ke arah The Emperor yang berada di puncak bukit…

ironis… gua justru diselamatkan sama orang-orang yang ditugasin ngebantai gua… kisah babe gw… pasukan tentara bayaran internasional bernama Arcana Major keknya takjub dengan kemampuan membunuh Sang Dewa Maut, dan memaksanya bergabung dalam organisasi mereka…

Babe gw dikhianati sama konspirasi Jafar dan dinasti Dasaatmadja yang menyewa kelompok pembunuh bayaran untuk memusnahkannya… Hubungan babe gw gak disetujuin sama keluarga besar Dasaatmadja yang berencana menikahkan mak kandung gw dengan Brigjen Jafar demi melindungi grup Tartaros yang nyaris kolaps dihantam reformasi…

Dan ibarat singa yang mengambil alih posisi pejantan Alfa, keturunan Sahal Sang Penjagal tidak boleh dibiarkan hidup ketika Jafar menikahi mak kandung gw yang baru aja menjadi janda…

Macan diperintahkan atasannya menghabisi nyawa gw… alih-alih ngebantai bayi mungil yang kelak menjadi makhluk tuhan faling seksi… Macan gak tega menghabisi darah daging sahabatnya sendiri… dititipinnya gw sama Ipul dan Mak Lela…

DARI AWAL, DARAH HITAM ELU EMANG CUMA DITAKDIRKAN NGEBAWA PENDERITAAN BUAT LILIANA!

takdir? Tahu apa elu tentang takdir… senggaknya gua berani menantang takdir daripada elu yang lebih memilih menjadi anjing dan mencintai Liliana diam-diam…

gua rela jadi anjingnya Jafar demi ngejagain Liliana selama 18 tahun daripada elu yang memilih mati dan ninggalin dia… gak tahu lu Hal?! 18 tahun! 18 tahun Diem-diem Liliana nangis tiap malem!

18 tahun gua bergabung dengan ARCANA MAJOR, berkeliling dari daerah konflik ke daerah konflik lain dan ngumpulin 12 orang animus user level S demi satu tujuan… MEMENGGAL KEPALA JAFAR DAN MEMBEBASKAN REPUBLIK DARI TANGAN-TANGAN TIRANI!

Ledakan gede mengamini perkataan babe gw… proyektil kanon gede yang menghantam tebing karang menghamburkan serpihan kerikik ke udara…

di lepas pantai uda berkerumun banyak kapal perang dengan bendera Filipina yang menembakkan altileri ke arah kami…

AL Pemerintah Filipina sudah mengepung pulau karang yang menjadi markas pemberontak Gerilyawan Bangsa Moro sob… ada kali 20 kapal perang fregat dan destroyer menembakkan kanon kaliber 120 mm ke arah kami… sementara kapal LST dan LCV untuk mendaratkan pasukan marinir bergerak mendekat ke arah pesisir… bersiap memusnahkan apapun yang bergerak di atas pulau….

It will be settled here, eh ?  babe gw menghunus gir keramatnya …

Mandat langit akan didapatkan oleh Red Queen demi mengembalikan kejayaan NKRI!  tegas Macan dengan golok disiagakan di tangan,,,

…dan membiarkan Jafar dan tiraninya berkuasa?  Babe gw ngelirik ke gw…  what you say, eh Jon?

Hujan deras membungkus tubuh gw diiringi ledakan kanon yang menutupi suara guruh di langit… dan sekarang gw harus memilih antara babe gw dan temen-temen gw…

Enggak Jafar… enggak ARCANA MAJOR…  jawab gw tegas…  gw sendiri yang akan mendapatkan Mandat Langit dan menundukkan dunia di bawah jempol kaki gw… nama gw Joni… dan ini adalah janji gw..  ucap gw pasti…

ledakan kanon yang menghantam karang di belakang gw menimbulkan efek dramatis debu-debu yang berterbangan ke udara…

Macan dan babe gw sama-sama ketawa kecil… sepasang sahabat itu menatap bangga ke arah gw…

Then do your destiny, son…  kata babe gw…

selamatkan katalismu, wahai Mandala 12 Rasi Bintang  tambah Macan…

Proyektil kanon menghantam permukaan karang di depan kami, menghamburkan serpihan karang dan tirai debu yang menyelubungi dua orang sahabat yang saling membenturkan senjatanya…. menuntaskan utang lama yang 18 tahun dibiarkan tertunggak…..

Sesuai ekspektasi nama besar Sang Senopati Macan Samber Nyowo… Macan mampu mengimbangi gerakan Sahal Sang Penjagal, sahabat sekaligus rivalnya… gak cuma ngandelin animus dan prana, Macan juga memiliki kekuatan fisik dan refleks super human sehingga bisa mengimbangi kecepatan babe gw…..

ELU SEHARUSNYA TETEP MATI! jerit Macan sambi ngebacokin golok gedenya…

ya… setelah matiin Jafar dan seluruh keluarga Dasaatamdja yang merenggut kebahagiaan gua! jawab babe gw, nangkis pake gir motor keramatnya… tirai hujan yang rapat seperti terbelah ketika senjata pusaka yang diisi dengan prana kekuatan penuh itu berbenturan… geledek gede terdengar mengiringi… tapi Macan dan babe gw seolah gak bergeming… mereka segera kembali mengayunkan senjatanya… mengadunyawa….

Di bawah deras hujan dan dentuman altileri, mereka mempertukarkan belasan jurus tanpa adanya satu pun pihak yang unggul… dan gw tahu, ini bukan masalah gw ngedukung siapa, tapi kalau sampai tentara Filipina mendarat, kita semua akan dibantai….

Gak mau membuang waktu, gw melesat ke puncak kaldera gunung berapi purba yang udah gak aktif…hujan tembakan altileri dan terjalnya bukit-bukit karang menjadi penghalang gw dengan Sheila dan Aika yang diikat telanjang di atas tebing…. sampe akhirnya gw berhadap-hadapan sama 2 orang bos terakhir…. The Emperor, animus User level S yang bisa ngendaliin cuaca, dan The Hanged Man, animus user level S yang bisa ngendaliin pikiran…

dua lawan satu, eh? Iihihihihihi… si telepatist sekong ngeremehin cowok gundul ceking di depannya sob…

dua lawan dua, tepatnya,  suara dingin menyahut dari belakang gw,,,

Tahu-tahu aja Naga udah berdiri di belakang gw dengan katana terhunus, prana obstruktor di lehernya dilepas paksa….. tubuhnya penuh luka lecet, namun gw bisa ngelihat aura berbentuk naga petir raksasa mewujud di belakangnya…

Aika dan Sheila langsung ngejerit minta tolong ngelihat cowok ganteng itu sob.. dan gw gak mau kalah sob…

LEPASIN MEREKA!  hardik gw galak..  kalau enggak, kalian bakal berhadapan sama temen gw…  gw lari ke balik punggung Naga…  bang… elu maju duluan…gw mendukung dengan doa…  kata gw sambil mijetin punggung Naga…

ojok nggateli cok, mengko raimu tak lebokne cover yasin…  kata Naga pake bahasa jepang…

(jangan nyebeli cok, tar gw masukin muka lo ke dalem cover yasin)