Joni Kroco : Partikel Dimensi Keempat Chapter 10

0
403

wahai dimensi keempat, tunjukkanlah warna sempaknya Sheila!

gak terjadi apa-apa

wahai dimensi keempat, tunjukkanlah ukuran kutangnya Sheila! ”

masih gak terjadi apa-apa.

wahai dimensi keempat, tun- “

PLETAK!

wadaw! pala gw dijitak pake botol kecap

dasar manusia berotak titit! bukan gitu cara kerjanya!  Sheila langsung melotot…  Duh, Tuhan…. kenapa harus kambing sarap kaya gini yang jadi Mandala 12 Rasi Bintang?! Stres gw lama-lama…  omel Sheila sebel sambil megangin kepalanya…

Dharana, Sheila ngejelasin nama kemampuan mata gw yang udah bangkit… sementara kemampuannya buat ngedengerin suara batin orang disebutnya Svarabhuana… apaan tu jgn tanya gw, soalnya gw jg gag ngerti sob! Yang jelas anak itu mulai ngejelasin hal-hal rumit ke otak gw yang kebanyakan ngelem…

Auditori, Sensori, Memori, Motorik kasar, Motorik Halus, Refleks, ESP … otak kita organ yang menangani tugas serba rumit yang gak bakal bisa ditanganin sama komputer paling canggih di dunia sekalipun…  Sheila ngejelasin ke gw tanpa ngomong…

Ajegile!, gw kan anak STM mana ngerti biologi! pelajaran biologi aja digabung sama penjaskes itupun cuma tentang penyakit menular seksual!

…. Otak kita selama ini cuma bisa manfaatin 10 % kemampuannya… sementara 90 % kemampuan potensial otak malah dibiarkan dorman gak kepake…

Dorman teh apaan? Dorman Kamaru? batin gw kesel gara2 roaming mulu..

JEDUG!  pala gw dijundul pake jidat

DIEM! Dengerin aja telepati gua, dasar kambing sarap!

Kranium, tengkorak kepala manusia memberikan tekanan intrakranial yang menghalangi otak manusia untuk bisa mengeluarkan kemampuannya 100%, dan satu-satunya cara untuk mengeluarkan 100 % kemampuan otak adalah dengan mengakses kekuatan yang selama ribuan tahun disegel dalam gerbang dimensi keempat…

Animus  kata Sheila lagi, masih tanpa ngebuka bibirnya…

Gw langsung keinget sama Iblis Kambing Raksasa yang sujud ke gw

mereka bukan iblis… bukan juga dewa…  kata Sheila seperti bisa ngebaca pikiran gw.  mereka adalah Animus, entitas penghuni dimensi keempat… The Particles Of God…

Jegeeer… gw udah siap dengan adanya genre twist dalam kisah hidup gw… cerita incest aja di tengah jalan bisa berubah jadi cerita gengster… kenapa cerita gengster gak boleh jadi final fantasi? Gw mau komen gitu tapi takut lubang hidung gw dicolok pake sumpit sama Sheila…

dasar kerak knalpot! gw udah serius-serius ngejelasin juga!  hidung gw beneran dicolok sumpit

ucet?! ampe narasi gw kedengeran juga?

ya iya lah!

uuuh!  omel gw sebel  pasti praktis banget yah… bisa ngedenger semua isi pikiran orang… bisa buat nyontek pas ulangan… bisa buat nembak cewe-

you know nothing, Jon…  potong Sheila cepat  ngelihat orang yang di bibirnya senyum manis dan muji-muji gw… tapi di belakang mau nyingkirin gw ? Sheila ketawa sinis  sure its fun…

sorry… gw gak… bermakasud…

nah…  Sheila mengibas tangannya. gw gak secemen itu kali… semakin gw dewasa… semakin gw kebiasa sama kemampuan gw… and you know what ? gw lama-lama juga nemuin silver lining dari semua ini…

apaan?

ngedengerin suara batin orang-orang yang nafsu pengen ngentotin gw ?  Sheila tersenyum nakal  its always makes me horny…

Bujug buset…. gw gak ngerti nie anak libidonya gede banget padahal umurnya baru 15 ato 16 taon… bener aja sob… malemnya gw langsung dijambak disuruh muasin dia gara-gara Elang mendadak pergi begitu di telepon sama Red Queen…

buruan mbek…. lidah lu emang bikin ketagihan…. dari semua cowok, elu yang paling jago oralnya….  desah Sheila waktu gw ngemutin biji kacangnya… kita udah sama-sama bugil… Sheila ngangkang di atas tempat tidur sambil ngeremesin toket dan milin-milin puting merah mudanya… sementara gw sedang melakukan amanat dan tanggung jawab yang dibebankan ke gw dengan penuh tanggung jawab: ngejilatin kacangnya Sheila dengan dedikasi tinggi…

mbek…. uuusssssh…. elu…. emang bangsaaath…. auh…. oral lu udah berasa kaya lesbi…. mhhhh…  Sheila ngedesah lagi, dijambaknya rambut gw dengan ekpresi pengen dikontolin di muka orientalnya… Enggak pake lama… badannya Sheila udah berasa kaku semua… orgasmenya nyampe bersama dengan peju kenikmatan yang memancar deras macam banjir bandang ngebasahin muka gw…

aaauuuuhh… auuuh… gua… elu apain mbek… uuuh…. bangsat… bukannya lega… memhek gw jadi tambah gatel banget pengen diewe… mana elang pergi lagi….  keluh Sheila dengan tampang sange dan ngeremesin toketnya sendiri terus nyuruh gw ngewein memiaw dan bolnya pake dildo….

gak mw konthol yg beneran aja Shel?  kata gw ngarep, terus ngejilatin toketnya Sheila yang masih kembang kempis gara-gara dihantam orgasme…….

gak! Sapa yg mau dikontolin kambing congek kaya elu hinanya sadis… tapi gw tahu dia langsung ngegigit bibir bawah sambil matanya diem-diem ngelirik batang kontie gw yang sekarang sedang gw gesek-gesekin di atas memiawnya…… fufufu… gak perlu ilmu baca pikiran buat tahu pikiran cewek yang lagi sange kaya gini wkakakakag…

PLAK!ditamparnya gw  jangan mikir kurang ajar, lu!  bentak Sheila, tapi gw juga tahu kalau mukanya langsung nunduk dan pipinya langsung merah nahan malu…

huuaaaaah! Kenapa gw jadi gini sih!  Sheila nunduk kesel… antara gengsi dan birahi..  Sini! Buru! cewek SMA bertubuh bohai itu langsung ngangkang… jari tangannya ngebuka belahan memiawnya yang mengkilap basah… mengundang kontie gw buat segera bertandang…

serius nih ?

udah buru!  muka Sheila udah merah nahan malu karena puteri konglomerat kaya itu terpaksa dikontolin sama Joni Kroco kembaran Charli Van Houten…  tapi awas kalau elu muncrat duluan… gua tabokin ampe habis lu….

Gw nelen ludah… ngambil posisi di antara pahanya yang ngangkang…. batang kontie gw segera ngambil formasi siaga tempur di belahan memiawnya yang putih mulus… gw gesek-gesekin bentar di kelentitnya yang merah muda…

buru mbek… ssssshh….  Sheila udah klejet-klejet pengen buru dikawin…

Gw ngangguk gugup… dalam sekali dorong, kontie gw ngejebol memiawnya Sheila yang udah banjir bandang… cewek itu cuma ngerintih seksi terus meluk leher gw dan ngelingkarin pahanya di pantat gw waktu batang gw ngewein liang kawinnya….

buset… nie memiaw peret banget padahal udah sering diewe sama kontie arab-nya Elang… batin gw, nahan diri soalnya gw udah mw muncrat banget, kontie gw diempot-empot memiaw yang lebih karet dari bol!

mbek…. enak… banget….bisik Sheila lemes…

ciyus…? kontol gw kan standar banget Shel…

gw gak tahu… mbek… gw… cuma ngerasa….  mata Sheila bersinar bahagia….

Gw kira Sheila bakal menggila waktu gw ewein… tapi yang ada malah senyum sayu ke arah gw… cewek judes yang tampangnya sehari-hari lebih condong ke arah ngeseks itu tiba-tiba berubah manis… wasyu… gw kok jadi deg-degan gini sob…

sama mbek… gak tahu… tumben banget… gw deg-degan gini….muka Sheila mendadak jadi imut karena tersipu-sipu… anjir… mendadak baper gini gw…

Sheila langsung senyum begitu ngedenger suara batin gw…  cium gw mbek…  bisiknya langsung ke batin gw…

Gw cium keningnya yang berpeluh…. Sheila senyum makin lebar… cantik banget….

lagi… rengeknya manja tanpa perlu ngebuka bibirnya…

Kali ini gw ciumin pipinya yang begetar-getar nahan ketawa… gw belai rambutnya pelan, terus baru nyium bibirnya yang tebel sensual… kedengeran tawa kecil… sebelum dia ngebalas mengulum bibir bawah gw… sampai akhirnya cuma suara desahan nikmat Sheila yang kedengeran…

badan kita yang udah sama-sama bugil dan saling tindih perlahan mulai bergerak ngikutin insting…

ekspektasi gw tentang adegan seks hardcore bubar tiba-tiba… karena hanya untuk malam ini barangkali… puteri kelinci binal itu mendadak berubah jadi calon istri idaman….

gw gak mau bohong sama agan-agan sekalian…. tapi ini adalah seks paling indah yang pernah gw dapetin seumur hidup gw…

Walau cinta kita sementara
Aku merasa bahagia

Kalau kau kecup mesra di keningku
Ku rasa bagai di surga

Cinta satu malam
Oh indahnya
Cinta satu malam
Buatku melayang

Walau satu malam
Akan selalu ku kenang
Dalam hidupku

Walau satu malam
Akan selalu ku kenang
Selama-lamanya

Sentuhanmu membuatku terlena
Aku telah terbuai mesra
Yang ku rasa hangat indahnya cinta
Hasratku kian membara

gw kebangun gara-gara ngerasa kepala gw dibelai-belai… Sheila udah duduk di samping gw matanya basah karena nangis…

Shel elu kenapa ?  tanya gw bingung

Sheila menggeleng….

Elang?  tanya gw lg

Sheila menggeleng lagi

Naga ?

Sheila tetap menggeleng…

Joni Kroco nan tamfan ? huhuhu…

Kali ini dipeluknya gw erat-erat…  mbek… jangan pergi, ya… please….

Gw gak ngerti kenapa Sheila ngomong gitu… masa gara-gara one night stand dia mau going steady sama gw fufufu… meski benernya pengen… mamfus gw bisa diuber-uber sama Tartaros dan Hayabusa family…

Sheila menggeleng,  bukan itu mbek… gua takut…. gua mimpi… jelek banget… gua ngerasa kita bakal kepisah jauh… banget….

Nah lho… apaan tuh? Gw tanya tapi Sheila gak mau jawab…. yang jelas pagi ini Sheila lebih banyak diam… diajakin ngomong apapun sama Elang atau gw dia jawab seaadanya…

Elang juga sepulang dari tempatnya Red Queen kayanya hectic banget… gw gak ngerti…. kayanya ada masalah pelik di antara Hayabusa Family dan Tartaros Group sebagai pemegang utama saham ZODIARC… Bukan masalah enteng yang jelas… Gw gak bisa baca pikiran… tapi gw tahu sesuatu yang gede sedang terjadi karena sejak tadi pagi Eagle’s Nest mulai rame sama orang-orang berbadan tegap berambut cepak dan nenteng SS1 di ground floor ato di basement….

GAMPAR?  tanya gw takut-takut kalau Ipul ngirim pasukannya kemari buat ngambil kepala gw…

gw harap yang datang cuma GAMPAR, mbek…  kata Sheila sedih.

terus?

elu tahu kenapa Tartaros aliansi sama Hayabusa?

Gw ngegeleng bingung…

Keep your friend close… and your enemy closer….  Sheila langsung ngomong ke dalam pikiran gw dan ngejelasin semuanya…

Barulah sekarang gw ngerti kalau gw sedang kejebak di tengah-tengah intrik keluarga mafia yang biasanya cuma gw tonton di tipi ato baca di cerpan… Elang yang dibesarkan sejak kecil oleh Red Queen adalah cinta pertama Sheila… Sementara Naga datang belakangan, akibat dijodohkan sebagai syarat koalisi kedua keluarga mafia… Rivalitas dua orang cowok ganteng buat ngerebutin Sheila… Rivalitas dua keluarga mafia buat ngerebutin pengaruh…

gw sedih mbek… kenapa orang-orang yang gw sayang harus saling bunuh demi ngerebutin kekuasaan….

tapi kan…

ssst diem!

sorry….

DIEM LU MBEK! Sheila langsung melotot… mukanya yang sehari-hari selalu ngeseks seketika berubah sadis…

Sheila bergerak cepat di antara kerumunan montir yang kebanyakan anak-anak Divisi 6… matanya bergerak gelisah seperti sedang nyari sesuatu… Shel… elu gak apa-apa ?

gw yang khawatir cuma bisa ngikutin dari belakang…

SSST! DIEM LU! bentak Sheila, matanya sekarang melotot ngelihatin orang-orang yang lalu lalang di bengkel motor… entah nyariin apa… gw gak tahu… yang jelas gw tahu kalau Sheila sedang menggunakan kekuatannya buat men-csan isi pikiran semua orang yang ada di tempat ini…

tiba-tiba mukanya berubah panik….

MBEK! BILANGIN ELANG! KITA DISERANG!

Baru aja Sheila bilang gitu, tahu-tahu udah kedengeran rentetan tembakan gak jauh dari tempat kita berdiri… seorang yang menyamar jadi pelanggan memberondongkan sepucuk UZI ke anak-anak divisi 6 yang lagi nyerpis motor…. 7 orang langsung tergeletak dengan dada dan kepala berlubang….

Centeng-centeng Tartaros yang ngawal tempat ini segera melepas tembakan balasan kepada penyerang misterius… namun…

BAN! ZAI!  gw sempet ngedenger orang itu ngejerit sebelum terdengar ledakan keras…. jendela kaca di sekeliling gw pecah terkena gelombang kejut…. adrenalin yang seketika membanjiri aliran darah gw bikin gw masuk ke mode Dharana…. gw jadi bisa ngelihat setiap detil ribuan gotri, mur, baut, dan paku berterbangan ke udara seiring ledakan yang menghamburkan isi perut sang pelaku…

SHEL! AWAS!  gw langsung refleks nubruk cewe itu….

dalam gerak lambat, gw masih bisa ngelihat di depan kita beterbanganan serpihan kaca dan partikel gotri dan paku yang mengoyak badan cungkring gw… tapi sebisanya gw ngelidungin Sheila… sampai akhirnya tubuh kami berdebam keras di lantai….

telinga gw berdenging…. sekujur badan gw mati rasa….

Gw hilang kesadaran beberapa detik…. waktu mata gw ngebuka…. di sekelling gw udah ada asap tebel…. kaca-kaca pecah…. tubuh-tubuh bergelimpangan terkena serpihan baut dan paku…. alarm tanda bahaya meraung-raung bersama dengan jeritan kesakitan anak-anak divisi 6 yang jadi korban… Tikus… mudah2an anak itu gak apa-apa….

Centeng-centengnya Tartaros yang masih bisa berdiri segera melepaskan tembakan ke arah jalan raya…. karena saat ini puluhan orang bermasker dan bersenjata lengkap sedang bergerak dalam formasi taktis di bawah perlindungan tirai gas air mata dan rentetan senapan mesin berat yang diberondongkan ke arah kami… pasukan musuh bergerak mengepung Dealer Motor yang udah luluh lantak… nembakin apapun yang bergerak meski korbannya udah gak berdaya sekalipun….

Sheila! Elu gak apa-apa!  Elang berjalan terhuyung, dahinya berdarah… beberapa pengawal bersenjata mengikuti di belakangnya…

gua… gua… gak… apa-apa… kak…Sheila langsung meluk Elang… mbek? Mbek mana, kak? Mbek!

mbek! Mbek! Bangun mbek!  Sheila ngegoyang-goyang badan gw yang berlumur darah dan masih goler di semen…  mbek! Answer me! Mbeeek!  Sheila mulai nangis karena badan gw gak juga begerak2… padahal gw ngerasanya dari tadi gw udah berdiri disampingnya Sheila…

nah lho…

Elang menggeleng putus asa setelah ngecek denyut nadi gw…

kita masuk bungker, sekarang!

Mampus gan… gw koit…

Gw nyariin tombol continue… tapi gak ada…