Joni Kroco : Operasi Klandestin Ular Berbisa Chapter 8

0
545

Sendal swallow sepasang… yang pink… elu apa kus ?  kata gw waktu belanja di warung

samsu kretek ketengan aja mbek, sebatang  jawab tikus linglung

gw ngasihin uang, tapi abang warungnya kagak ada kembalian

yaudah kasih coki-coki dua bang  kata gw enteng

Gw sodorin satu batang ke Tikus… tapi anak itu cuma garuk-garuk kepala.

mbek… mbek… elu masih sempet-sempetnya beli coki-coki… padahal pala lu masih nyambung sama badan aja loe harusnya udah sukur…

dengan santainya, gw ngemut coki-coki gw…  justru karena gw masih hidup Kus… gw nikmatin dengan beli coki-coki…

terserah lu lah…

Beberapa jam setelah kejadian Ipul, gw langsung diciduk sama orang-orang divisi 1 ( divisi provost / internal affair ) dari persembunyian gw di tempat pijet plus2. Mulut gw dibekep pake kloroform… kepala gw dikarungin, terus gw diculik pake mobil. Waktu gw sadar gw udah ada di ruangan gelap disenterin pake lampu sorot (klise emang gan, tapi emang beneran gw mau bilang apa lagi)…

(markas divisi 1 yang namanya Dragons Lair ini lokasinya misterius gan! Makanya gw dibius dan pala gw dikarungin… tapi ngerasain kalau tanah yang gw pijak goyang-goyang… berarti kemungkinan besar gw sekarang lagi ada di kapal atau sebangsanya…)

gw di mana?! gw di mana?! sempak gw mana?! sempak gw!  tanya gw panik begitu bungkus kepala gw dibuka… soalnya sekarang gw telanjang bulet diiket dikursi…

harusnya elu terimakasih sama kami…. telat sedikit, centeng-centengnya GAMPAR yang udah ngejemput elu… mungkin besok elu udah jadi makanan ikan di teluk jakarta Naga berkata dingin… nyaris tanpa ekspresi.

Mafia keturunan jepang itu duduk di depan gw. Sosok ketiga yang misterius berdiri di pojokan yang gak kena cahaya, gw cuma bisa ngelihat sepasang matanya yang nyala ijo natap tajem ke arah gw dan Naga dari balik kegelapan…

baru kali ini ada anak baru yang belum ada seminggu bergabung dengan ZODIARC… sudah berani ngebacok Saipul Mualim, pentolannya GAMPAR, dan bikin satu anggota mereka kritis luka bakar 70 %….

elu tahu apa yang udah elu bikin ? elu HAMPIR memicu perang besar seperti tahun 1998! elu mau sok jadi jagoan Jon ?! “ tanya Naga teges, masih tanpa ekspresi

enggak bang  jawab gw gak kalah teges…  gua cuma kebawa emosi.

terus ?  tanya Naga kalem tapi tajem

gak ada anak bakalan diem aja waktu ibu kandungnya dihina…

Naga langsung diem…

abang juga gak bakal diem aja ibu abang dihina, kan? tanya gw balik, gak kalah tajem

Mata Naga yang tadinya natap gw tajem perlahan berubah pedih…

Ngerasain perubahan aura Naga, sosok yang dari tadi sembunyi di balik kegelapan akhirnya melangkah keluar… Pertama yang kelihatan cuma matanya yang menyala hijau dari kegelapan, baru langkah sepatu bootsnya yang terdengar mendekat dan mengintimidasi…

Seorang cowok blasteran bule sekarang berdiri di samping Naga, rambutnya ikal coklat, make celana jins ketat, vest coklat ketat, dan jas dari kulit ular warna ijo yang gak kalah ketat… mukanya ganteng tapi licik mirip Tom Hiddleton waktu jadi Loki di film Thor dan The Avenger…

Dia adalah Sanca, Kapten Divisi 5 (Divisi Intelejen) ZODIARC…

what an interesting backstory…  Sanca ngelemparin berkas-berkas ke atas meja Joni Laksamana Samudera… alias Joni Kroco… Anak kandungnya Kolonel Sahal Mahesa Angkara… Anak tirinya Saipul Mualim… what can we say, eh, Naga ?

Naga senyum  entah dia itu emang kutukan bagi ZODIARC…

Sanca ikut senyum, tapi dingin…  or perhaps… he is the savior weve been waiting for… fufufu…. bisiknya di telinga Naga..

Sanca ini consiglieri-nya ZODIARC. (yang gak tahu consiglieri ketahuan gak pernah nonton film The Godfather) consliglieri ini semacem penasihat di organisasi mafia gan… segala informasi yang masuk-keluar, harus sepengetahuan Sanca…

Dibanding Macan ato Ipul, Sanca ini emang gak ada sangar-sangarnya gan! Orangnya kurus tinggi… Terus beda sama Naga yang cool dan jarang senyum, yang namanya Sanca ini malah sering banget senyum, tapi gw gak tahu kenapa, senyumnya Sanca ini nakutin gan!

Kaya sekarang ini, Sanca menyeringai dingin… ngelirik serem ke arah gw… Matanya yang warna ijo (gak tahu emang masih turunan kumpeni ato pake kontak lens) natap tajem ke arah gw…

ah, what a waste… potensi sebesar ini cuma jadi kroco… fufufu…. Sanca mengusap pundak Naga  Naga, coba kamu lihat… this boy looks a lot like you, arent he…? Aura Kaisar, he has it… tapi sayangnya dia belum nyadar…

Naga senyum sinis  di langit tidak bisa ada dua ekor naga…

well… sometimes a dragon must bury himself in the mud…  balas Sanca agak mengancam  tapi naga tetaplah naga meski sisiknya bermandi lumpur…

Dengan gerak gemulai, Sanca nyalain korek Zippo bergambar ular yang makan ekornya sendiri… berkas-berkas gw dibakarnya dan dimasukin ke tempat sampah dalam keadaan menyala…

kita anggap ini jaminan…  kata Sanca sambil ngeliatin berkas-berkas yang dilalap api dan perlahan berubah jadi abu… nyala api warna oranye di dalam ruang serba gelap bikin mukanya Sanca jadi tambah serem…

El Maut itu bukan nama yang bisa disebut sembarangan…  kata Sanca  nyawa elu bakalan habis kalau ada orang selain gw dan Naga yang tahu elu anaknya El Maut…

kenapa ?  tanya gw

elu gak harus tahu kenapa,  potong Naga cepat, ngelirik ke arah Sanca, ngasih isyarat apa gw gak tahu..

yang jelas hari ini elu berhutang nyawa sama gw dan Naga,  kata Sanca sambil memainkan abu berkas identitas gw yang masih membara….  tapi sekali lo mengkhianati kita…  ditiupnya abu itu di muka gw  … nama El Maut akan membuat seluruh dunia hitam ngincer kepala elu…. dan mungkin juga emak lu yang gak berdosa…

kalau itu sudah terjadi… ZODIARC dan TARTAROS sudah gak bisa berbuat apa-apa lagi….  kata Naga

tapi Ipul udah terlanjur tahu…  kata gw

Lagi-lagi, Sanca senyum dingin, misterius….

19 tahun Ipul tutup mulut udah ngebesarin darah dagingnya Sahal…. Ipul gak bakal berani ngomong secara sembrono tentang asal usul elu… karena kalau orang lain sampai tahu dia udah ngelindungin Sang Mandala 12 Rasi Bintang… gak cuma dia… seluruh organisasinya bakal diincer sama 4 gugus Dodekahedral lain dari seluruh dunia…

Sanca! Naga memperingatkan  belum saatnya dia tahu!

Dodekatedral? Gw gak begitu ngerti sama yang mereka omongin… tapi yang jelas gw jadi ngerti kenapa emak gw mati-matian ngerahasiain ini dari gw, juga alasan dibalik kenapa emak gw mau nikah sama Pentolan Ormas demi untuk ngelindungin gw… juga alasan kenapa nama Ipul yang ditulis di akte gw…. pelan-pelan gw mulai ngerti, mereka mau ngelindungin gw dari apa…

….dari masa lalu bokap kandung gw…

Kapten Divisi Intelejen itu menjelaskan bahwa Ipul dan Emak sekarang tinggal di rumah gedongnya Ipul, dijaga ratusan ormas GAMPAR. Insiden tempo hari emang dianggap pernyataan perang dari ZODIARC, tapi Naga bilang kalau lambat laun ZODIARC juga bakal perang terbuka sama mereka, apalagi bentar lagi bakal ada pemilihan Gubernur DKI…

Joni Kroco dari berandalan kelas teri mendadak naik gengsi jadi orang yang satu-satunya orang yang bisa bikin Saipul Mualim babak belur. GAMPAR yang notabene aliansi jawara se jabodetabek+banten bener-bener kehilangan muka kali ini. Tapi akibatnya gw jadi orang yang paling dicari… Widih! notoriety point gw naek! Joni Most Wanted cing! Wokwokwokwok!

oiya Joni boy, elu sekarang udah jadi DPO Polisi… sampe orang kita di kepolisian ngedapetin kambing hitam… elu harus masuk ke safe house kita untuk sementara… kata Sanca

Berawal dari tato kelinci… gw ngerampok indomaret… habis itu gw minum arak campur darah… habis itu gw ngebegal orang… ketemu iblis kambing raksasa… sampe akhirnya jadi buronan ormas paling gahar se-betawi… satu kejadian memicu kejadian lainnya… dan semua ini bermula dari sebuah tato kelinci…

habib gw ternyata bener… hidup gw berubah total semenjak ketemu dengan kelinci putih

Cewek bertato kelinci itu langsung berkacak pinggang begitu ngelihat gw sama Tikus dengan santainya masuk ke dalem dealer motor gede di bilangan Thamrin sambil makan coki-coki

mbek! lu udah bosen hidup yah! elu itu sekarang jadi trending topic di dunia hitam tahu! Terus kenapa elu malah berkeliaran sambil makan coki-coki ?

AADC? Ada apa dengan coki-coki ?

dasar kambing sarap! kalian dari mana pegi gak bilang-bilang?

beli sendal…  kata gw terus nyodorin bungkusan berisi sendal swallow yang baru gw beli  bagus gak Shel ? swalllow! warnanya pink loh! unyu gak?

Sheila langsung melotot, pala gw ditaboknya pake sendal… terus diseretnya rambut carli st 12 gw nan tamfan gw ke bungker….

pusing pala beby! lagian Naga nyebelin banget sih, kenapa harus gw yang ditugasin ngawal cecunguk imbesil ini!  omel Sheila kesel

Eagles Nest, tempat berkedok dealer motor mewah ini benernya markas Divisi 6 ( divisi R&D )… meski di atasnya ada dealer motor dan bengkel gede… tempat ini dijadiin safe house karena di basementnya ada bungker peninggalan jepang sekaligus gudang senjatanya ZODIARC (dan TARTAROS), senpi berikut munisi peninggalan kudeta gagal tahun 1998 yang konon katanya cukup mengambil alih Jakarta…

Lift yang ngebawa kita turun entah ampe B-berapa gw gak tahu… yang jelas… gw sekarang berada di ruangan yang didesain mirip kaya apartemen padahal tempatnya di bawah tanah…

Kita disambut sama cowok ganteng yang tanpa malu-malu langsung ngelingkarin tangannya di pinggang Sheila begitu ngelihat cewek bahenol itu nongol… anehnya Sheila bukannya protes malah gelendot manja di pelukan cowok yang tampangnya rada-rada arab gitu…

miss you, kak…  bisik Sheila di telinga cowok yang ketamfananannya menyaingi gw… dan segera disambut dengan bibir berbrewok tipis yang segera melumat bibir seksi Sheila…

Mereka cipokan di depan gw… pakai lidah pula… sementara gw cuma bisa ngiler gigitin sendal swallow gw…

gaes… gaes…. di sini masih ada gw…  kata gw salah tingkah soalnya toket Sheila sekarang sedang diremes-remes… buset, gw jadi terlibat… apa kata Naga ntar…

nggak usah mikirin Naga, deh!  Sheila melengos sebel,  kak gw numpang mandi ya…  katanya enteng, terus bugil begitu aja terus jalan ke kamar mandi yang ada di sana…

Gak seberapa lama, suara shower udah kedengeran. Sepeninggal Sheila, Si-Cowok-Arab-Yang-Ketamfanannya-Menyaingi-Gw ini senyum ke arah gw…

Naga ?  katanya dengan percaya diri  His days are numbered.

Elang, namanya Elang….