Joni Kroco : Kepingan Masa Lampau Chapter 13

0
397

Hujan deras…. gelap… gw gak bisa ngelihat jelas… tapi gw tahu klo gw sedang digendong dan dibawa lari di tengah hujan lebat… di belakang gw kedengeran suara tembakan dan ledakan, juga suara teriakan orang-orang yang ngejar kami bedua….

gw di mana ?  gw mw ngomong tapi yg keluar dari mulut gw cuma suara tangisan bayi…

Ini… ingatan gw?

Di antara tetes-tetes air yang jatoh dan kilatan cahaya petir, sayup-sayup gw bisa nangkep wajah orang di balik tudung ponco tebal yang sedang gendong gw… muka serem yang cuma bisa disamain sama mad dog….

Macan ?

udah sadar elu Jon?  kata Macan… nepok-nepok pala gw…

bang… afwan… ana khilaf… gw langsung nyembah-nyembah minta maaf…

CUIH!  kembarannya Mad Dog itu meludahkan darah dari bibirnya… diem lu jon!

Gw udah takut Macan emosi gara-gara gw salah ngelempar geranat, terus gw ditusbolnya pake coki-coki….

elu emang bajindul  Pala gw ditempeleng…  tapi gua gak bakal dipanggil Senopati Macan Samber Nyowo kalau sampai K.O. cuma gara-gara kena flashbang… masalahnya…

Macan udah mengira ada yang aneh ketika Elang dan Sheila, dua orang pengendali Animus level A dan level C gak bisa menahan serangan kroco-kroco hingga harus terpojok sampai bunker di b-12..

Berarti kemungkinannya cuma dua, kata Macan… ada pengkhianat dalam Eagles Nest… atau ada Animus User lain di antara penyerbu….

kita gak sendiri, Jon…  kata Macan sambil ngelucutin senjata dan magasen dari mayat penyerang. Peluru senapan SS1 kita udah hampir habis. Macan nyodorin senapan AK-47 musuh dan 5 kotak magasen cadangan ke gw.  lebih berat… kaliber peluruya lebih gede dari SS-1… hati-hati, recoilnya pasti lebih gede….

Siapa mereka ? tanya gw sambil ngelirik ke arah mayat-mayat berkulit hitam di sekeliling kami…

Sejauh yang gua tahu mereka mercenary dari Sierra Leonne yang biasa ngawal bandar narkoba dari Nigeria…  desis Macan,  tapi pertanyaan elu harusnya.. siapa dalang di balik semua ini ?

Terdengar suara langkah kaki mendekat di antara tumpukan mayat, diringi suara tepukan tangan sinis…. Seorang lelaki dengan muka tertutup balaclava bergambar tengkorak muncul dari balik uap gas pipa yang bocor… tubuhnya dibalut tactical suit yang sama dengan para penyerang…. hanya saja, di bahunya terdapat emblem dengan angka romawi…

Animus user…  bisik Macan waspada, mengokang senjatanya…

zuppper… zuppper sekali… dia ngomentarin mayat-mayat yg dimatiin ma gw dan Macan…  zupper sekali sobat semua…  katanya lagi sambil tepuk tangan…

Bujugbuset ini musuh ato mario teguh…

saye tak salah mengire… ternyate kemampuan awak sesuai dengan reputasi awak sebagai jagal terbaik ABRI nomor due… pffft… setelah Sahal Sang Penjagal… awak zuper sekali…

(bayangin sob… mario teguh pake logat malaysie…)

Jangan sebut nama itu di depan gua!  hardik Macan…

Gw ngelirik Macan… Kembarannya Mad Dog ini emang beneran mantan pasukan khusus… berarti kemungkinan besar dia kenal sama bokap gw…

” jangan banyak bacot lu bocah kemren sore! gw matiin lu sekarang! “

zupper sekali… silahkan awak cube cube penggal kepala saye… tapi saye yang akan memenggal kepala awak…  ia menghunus sepasang pisau Kukri, seolah menantang Macan untuk menyabung nyawa dalam jarak dekat…

Prana lu masih Jon ? bisik Macan siaga

Gw mindik ke dalem dimensi keempat, walau dengan tampang lesu, Si Animus Kambing ngasih tanda oke dengan gaolnya…

cukupan kalau buat Dharana doang…  jawab gw

Macan mengangguk…

gua bakal nahan dia di sini… elu yang harus menjalani takdir lu nyelametin Sheila…

Gw nelen ludah…

t-t-t-tapi bang…

jon… elu itu lebih kuat dari gua bahkan Tara… tapi elunya aja yang belum nyadar….

Kuat coli… kuat ngelem… kuat molor… batin gw kesel…

jangan kecewain bokap elu, Jon…

Macan tahu gw anaknya Sahal Sang Penjagal!

bang… e-emang e-elu… k-kenal… sam-

-DIA DATANG!  jerit Macan tiba-tiba…

Gw bahkan gak sempat bereaksi, tahu-tahu aja orang bertopeng tengkorak itu udah ada di depan kita dengan pisau kukri yang mengayun di tepat atas kepala gw… refleks, Macan menangkis dengan senapannya yang langsung kebelah dua…

JON! SEKARANG!  jerit Macan, menghunus golok gede di punggungnya…

hiiiiiii…..  sambil ngejerit imut, gw langsung lari sekenceng-kencengnya ke arah tangga turun ke lantai B-3… tapi si mario teguh dari negeri jiran ntu malah ngejar gw sob! Mampus…

gw langsung aktifin Dharana gw buat ngelambatin waktu dan mengelak dari serangannya… tapi kayaknya skill gw gak berefek sob! dia tetep bisa bergerak normal… bahkan lebih cepat dari orang normal meski otak gw udah bekerja ribuan kali lebih cepat!

Tahu-tahu aja pisau kukrinya kembali mengayun di atas kepala gw….

Gue mengelak mundur dalam gerak lambat… tidak tapi pisau kukrinya udah kadung nyamber jidat gw….

TIDAK!  jerit gw tertahan  PONI CHARLI ST 12 GUA!  gw histeris ngeliat poni indah gw kepotong…

GUA LAWAN LU, CORO! jerit Macan, sambil nendang dengan kecepatan yang sama… musuhnya sigap menangkis… tapi kekuatan tendangan kembarannya Mad Dog ini membuatnya terjengkang 5 langkah ke belakang…

si topeng tengkorak cepat mengambil kuda-kuda, menyambut ayunan golok Macan….

TRANG!  dua bilah senjata pusaka beradu dengan kekuatan penuh…… dua orang pemiliknya sama-sama terpental ke belakang…

JON! BURUAN!  jerit Macan, bersiap melompat untuk melancarkan serangan susulan…

gw dah gak bisa ngelihat gerakan mereka lagi begitu gw nonaktifkan Dharana gw buat ngehemat prana… karena keduanya sekarang bergerak dalam gerakan yang gak bisa ditangkap dengan mata telanjang… tanpa Dharana, mata gw cuma bisa nangkep kelebatan-kelebatan bayangan dan bunga api yang berpijar ketika senjata mereka saling menebas….

jadi ini kekuatan Animus User yang sebenarnya… batin gw ngeri sekaligus excited… karena gw tahu gw juga bakal bisa kaya mereka…

Harusnya jumlah musuh gak sisa banyak… Macan dan gw udah ngebantai 2 peleton lebih di atas… belum lagi yang dibantai sama Sheila dan Elang di bawah… tapi tetep aja gw bergerak waspada dengan senapan AK-47 di tangan…

rata-rata reaksi pertama musuh begitu lihat penampilan gw adalah mangap… terus mulutnya berbusa… terus kejang-kejang gara-gara shock ngelihat penampakan dakocan item yang ngemut coki2 dan ngejerit ala sekong taman lawang sambil nembakin AK-47…

jatuh banget pasti harga diri mereka sebagai mercenary dibantai sama cowok cungkring kaya apoy (gitarisnya Wali) yang pake sendal jepit swallow pink, baju spongebob, celana bunga-bunga, plus jaket kevlar yang udah bolong2…

padahal gw cuma aktifin dharana gw… terus lari sambil nembakin senapan gw macam chuck norris lagi birahi… nurunin lantai demi lantai Eagles Nest….

pelor gw habis… musuh gw timpuk pake flash bang… flash bang gw habis… musuh gw timpuk pake sendal gw… musuh gw kalang kabut… beberapa baca ayat kursi ngeliat dakocan kesurupan…

ampe di b-12, gw udah empot-empotan sob… napas gw ngap-ngap… fantat indah gw ketembak… poni harajuku gw kepotong… sendal swallow gw hilang sebelah… peluru gw habis dan prana gw cuma besisa sedikit…

Dan di depan gw sekarang bediri 2 orang boss terakhir di depan pintu gerbang besi gede kaya brankas berlogo XII… di belakangnya Sheila sedang dibugilin sama tentara-tentara negro…. cewek SMA bahenol itu cuma bisa meronta waktu satu persatu penutup tubuhnya dibuka paksa..

LEPASIN DIA! Ambil coki-coki gua! Tapi jangan sakitin temen gua!  hardik gw serem… tapi gegara teriak-teriak suara yg keluar cuma suara serek macam anak kucing… gw mw melotot tapi mata gw picek sebelah kena popor tadi…

bravo… bravo… menghabisi 1 kompi pasukan seorang diri… seperti yang diharapkan dari Mandala 12 Rasi Bintang…

seorang cowok bule berambut pirang bertepuk tangan ngelihat gw datang … dia mengenakan tactical suit warna hitam…dengan emblem XII yang sama dengan si mario teguh negeri jiran yang sedang berantem sama Macan…

Mandala dan Katalis… kita tak menyangka bisa mendapatkan keduanya, so convenient eh…?  katanya lagi

berarti informasi yang dibocorkan ke kita akurat… sahut yang satunya yang wajahnya masih terbungkus balaclava warna hitam…. dalam suara wanita…

kalian gak bakal lolos!  ancam gw sambil ngacungin sendal jepit gw  di atas sudah ada kimcil imba dan macan samber nyowo! Satu-satunya jalan keluar adalah menggorok leher kalian sendiri!

indeed… bertarung dengan pengendali Animus level S tak memberikan keuntungan taktis bagi kami…  ucapnya terus ngelirik ke arah partnernya…  objective sudah didapatkan… prepare for retreat…

yes, sir…  orang yang masih mengenakan balaclava mengatupkan dua telapaknya… terus baca-baca mantra apa gitu gw gak tahu sob… dari udara bermunculan partikel-partikel cahaya macam kunang-kunang yang berkumpul ngebentuk gerbang bertuliskan angka XII… cuma bedanya gerbang mereka warna abu-abu kelam bukannya merah darah ky punya gw….

gugus dodekahedral bukan cuma ZODIARC… dan dimensi keempat bukan sekedar urusan Animus…  Cowok berambut pirang itu lalu berkata lagi,  andaikan kalian bisa mempersepsikan ruang dan waktu seperti kami…

Sheila diseret ke dalam gerbang… rambut Sheila dijambak, tubuh bugilnya diseret di lantai yang berdebu… anak SMA itu meronta hebat, ngejerit histeris kesakitan bercampur amarah karena puteri konglomerat kaya direndahkan seperti itu… pukulan mendarat di mulut Sheila yang tak henti-hentinya mengucapkan sumpah serapah… sampai akhirnya tentara-tentara negro itu kesal dan menghantamkan kepala Sheila di tembok… cewek cantik itu mengelepar beberapa kali di lantai sebelum kehilangan kesadaran..

GUA KIRIM KALIAN KE AKHERAT! jerit gw emosi,,,

Gw bergerak menerjang, tapi 3 orang tentara bayaran langsung menghadang gw dalam pertarungan jarak dekat dengan menggunakan pisau… gw masih bisa mengelak make Dharana… tapi sabetan pisau udah menyobek pipi gw…

BANGSAT! MAKAN NIH SANDAL!  sambil melompat ke belakang gw timpuk mukanya pake sendal gw yg bau kaki…

Jon… kalem…  sebuah suara terdengar dari belakang

Gw menghela nafas lega ngeliat Elang nongol dari belakang gw…

Bang! Tolongin gw bang! kita harus nyelametin Sheila…

Pasti Jon…. Pasti…. kata Elang…

JLEBH!

B-b-bang…  suara gw bergetar…. dalam sekejap mata, Elang udah ada di depan gw… dan tahu-tahu aja katar di tangan Elang nembus perut gw ampe punggung…

sorry Jon… nothing personal…. its only bussiness…  katanya dingin…

Katar dicabut dari perut gw… darah segar menyembur bersama dengan usus gw yang terburai… kepala gw mulai ringan karena otak gw yang kekurangan suply darah… badan gw mulai kerasa dingin dan kaki gw lemes…. gw sempoyongan….. gw gak ngerasa apa2 lagi waktu badan gw ambruk di lantai…

Letnan Satu Altair Al-Rasyid, anak haramnya Brigjen Jafar… kata Elang sambil menginjak muka gw yang lagi sakaratul maut…  kami yang akan menguasai Tartaros Group… bukan Red Queen… bukan Sheila…

Gw mw bilang  apa salah gw…  tapi dari mulut gw yg keluar cuma batuk darah…

Bibir gw megap-megap… gw makin susah nafas… sayup-sayup sebelum kesadaran gw hilang… gw masih bisa nangkep kalau Sheila yang udah dibugilin dibopong masuk ke dalam pintu kemana saja… dan gw… dan gw…

Zbl deh, sob…. gw mamfus lagi… klo gini terus kan kzl… Gw udah capek sob bolak-balik mamfus… mamfus-bangun-mamfus-bangun… gw takut tar judul cerita hidup gw beganti  Joni Mamfus  ato  One Punch Dead

klo bisa gw mw protes sama yg nulis naskah hidup gw, gw mw minta dijadiin main character imba kek saitama lah sob… jgn dibully gini hidup gw… udah jelek… dihina mulu… dikasih sendal swallow lah.. dibilang charli st 12 lah… ato klo emang gag suka ma gw, sekalian aja matiin gw sob… tp masupin gw ke surga sama Marlyn Monro ato Nike Ardilla… jangan malah ketemu sama habib sarap penggemar Tapasya mulu…

Orang bilang kalau mati itu kenangan hidup elu diputer ulang… makanya skr gw jadi bisa ngelihat muka almarhum bokap gw yang gendong gw waktu masih kecil…. terus di samping bokap ada cewek cantik yang ikut meluk gw dengan penuh sayang…

nyokap gw? batin gw bingung… soalnya seinget gw nyokap gak kaya gitu bentukannya….

Siapa?  tanya gw, tp lagi2 yang keluar cuma suara bayi…

cewek itu nangis… meluk gw erat-erat… gw lupa pernah lihat doi di mana… tapi yang jelas dia ngebisik ke gw….

bukan salahmu ataukah kesalahan dewata… bukan juga karena darahmu yang hitam… sehingga takdir kita berbeda…

Raut wajah oriental mulai membayang waktu gw ngebuka mata….

mbek…

Shel?  kata gw lemah…

elu… tenyata masih hidup mbek….

Sheila cepet-cepet senyum… ngusap matanya yang beair mata…

Gw mengusap perut gw yang bolong dibacok Elang… udah ketutup… siapa yang nyembuhin..? perasaan prana gw soak udah gak bisa dipake buat make Amerta lagi… cepet-cepet gw raba jidat… yah… poni gw gak ikut diregenerasi….

Gw dan Sheila sama-sama dirantai bugil sama gw di balairung batu gede… cewek oriental semok itu sekarang cuma makai kalung rantai di lehernya… tubuhnya yang putih montok kini penuh luka memar dan bekas tendangan…

Sheila menatap gw dengan pipi penuh lebam-lebam dan air mata…. muka Sheila yg lagi nangis mengingatkan gw sama cewe misterius di mimpi gw barusan…. dan sekarang barulah gw inget pernah ngelihat doi di mana….

…di lukisan gede di penthouse-nya Sheila…

Red Queen…