Antar Mama ke Dokter Part 7 End

0
5595

Aku pulang naik mobil sama mama.

“Gimana perasaanmu saat memberi sampel di depan dokter?”

“Awalnya gak nyaman mah, tapi akhirnya bisa nyaman juga.”

“Ya, mama juga ngerasa begitu,” jawaban mama mengejutkanku. “Awalnya mama gak yakin, tapi menjelang akhir mama jadi ikut terangsang. Andai kita tak berahasia di depan dokter, udah mama lahap kamu dari awal.”

Aku makin terkejut, namun kali kontolku bangun, menaruh hormat pada mama.

“Setidaknya kita tahu ada apa denganmu. Namun mama gak yakin akan merasa nyaman liat kamu ngentot sama wanita lain, meski rujukan dokter. Biar mama pikirkan dulu soal itu.”

Aku kecewa mendengar kata – kata mama, tadinya kuharap mama langsung setuju.

“Meski begitu, mama udah punya rencana kali ini. Kita tinggal buat janji sama dokter, bilang aja kita butuh bantuannya agar mama bisa lebih lanjut menerapimu, paham?”

“Paham komandan!”

“Kita biarkan dokter mengira kalau dia yang membantu kita untuk ngentot, pertama kalinya. Agar dokter tak tahu kita sudah pernah ngentot sebelumnya. Kita juga bisa menemui dokter beberapa kali seminggu. Siapa tahu kamu beruntung. Hari ini saja kamu dapet pantatnya. Kayaknya dia juga suka susu mama. Gimana pendapatmu?”

Meski kata – kata mama bereaksi terhadap kontolku, namun tetap aku malu mendengarnya.

“Kenapa kamu malu nak?”

“Yusup jadi terangsang denger penjelasan mama.”

Mama nunduk sebentar melihat selangkanganku.

“Kasihan anak mama,” katanya. Kemudian sambil tetap nyetir tangan mama mulai mengelus selangkanganku.

Nikmat sekali, “kalau terus gitu bisa – bisa yusup keluar di celana, mah.”

“Jangan dong, coba kamu tahan nak. Kata dokter kita gak perlu ngukur lagi, jadi di rumah kamu bisa keluar di mana saja sesukamu.”

Untungnya kita sudah sampai rumah. Begitu masuk rumah, mama mengunci pintu. Setelah itu mama langsung mendorongku ke dinding, berlutut dan membuka sleting dan celanaku. Celanaku langsung melorot, juga dengan boxerku. Mama langsung menghisap dan menjilati kontolku. Aku pegang rambut mama dan kumainkan tempo kepala mama.

Tak butuh waktu lama, aku segera keluar.

“Ohhhh …., AHHHHH ……. Ahhhh,” aku mengerang sambil memuncratkan peju dalam mulut mama. Mama langsung menelannya. Mataku menutup.

Saat kubuka mata, mama sedang menjilati kontolku. Setelah itu mama berdiri, “enak nak. Sekarang udah baikan kan.” Setelah itu mama mencium pipiku dan naik ke kamarnya.

“Mama mandi dulu. Kamu juga mandi sana. Abis itu kita makan,” kata mama meninggalkanku yang masih bersandar ke dinding.

Aku duduk di tangga, berusaha memulihkan tenaga sambil memikirkan apa yang terjadi di klinik. Lalu aku ingat amplop dari dokter mama taruh di jok belakang. Aku mengambil kunci mobil lantas mengambilnya.

Saat aku buka, aku urungkan niatku. Biar aku buka nanti di depan mama. Lantas aku mandi, sambil nyanyi – nyanyi.

***

Sehabis mandi aku sedang di kamar. Tiba – tiba mama memanggilku, “kamu udah mandinya nak?”

“Iya mah,” teriakku. “Mau pake baju dulu.”

“Kamu telanjang?”

“Lagi pake handuk mah.”

“Sini nak, jangan malu.”

Aku berpikir sejenak. Jangan – jangan mama punya ide lain sebelum makan. Kuhitung waktu aku keluar terakhir, rasanya kali ini aku bisa keluar lagi. Kini aku merasa nyaman telanjang di depan mama. Kupasang handuk di rambutku. Jadi aku mantapkan diri untuk melangkah ke kamar mama. Aku melangkah menyusuri dunia, mencari arti kehidupan.

Mama ternyata sedang duduk di kasur, punggungnya bersandar ke kepala ranjang. Kakinya dibuka lebar hingga bisa kulihat memeknya. Tangan kanan mama bermain di sana. Sungguh liar.

Mama tersenyum padaku, “kamu mau terapi yang dokter sarankan?”

Tentu saja, kulempar handuk ke kursi lantas naik ke kasur.

“Jilat mama dulu,” kata mama pelan.

Kudekatkan kepala ke memek mama dan mulai menjilatinya. Sungguh nikmat. Kujilati bibir tebal mama yang menutupi memeknya. Lantas kutusuk memek mama dengan lidahku.

Mama menggeliat dan mengerang, “oh.. terus nak…”

Kepalaku ditekan oleh mama hingga mentok ke memeknya. Kujilati memek mama dari bawah ke atas, membuat mama berteriak. “Oh… terus… oh… itu….”

Mama melepas tangan dari kepalaku. Kutarik kepalaku dan kulihat gundukan tebal yang mengundah syahwat itu.

“Boleh pake jari mah?”

“Boleh. Abis itu langsung pake kontol.”

Kudorong jari tengah ke memek mama perlahan. Kunikmati sensasinya. Kutambah dengan telunjuk. Mama menggeliat saat kumainkan jemariku. Setelah puas, kutarik jemariku. Ternyata basah.

“Yusup entot sekarang yah.”

“Iya nak,” kata mama sambil menutup mata.

Aku berlutut diantara paha mama. Kugosok kontol di memek mama sebentar, lalu kudorong hingga masuk.

“Ahhhh …” nikmat sekali. Aku mulai memompa kontolku.

Untuk pertama kali, aku ingin mencium mama. Kudekatkan bibirku ke bibir mama lantas menciumnya. Mama balas menciumku dengan liar.

“Terus nak,” mama melepas ciumannya. “Oh…. ah…”

Kudiamkan pinggulku hingga kontolku hanya diam di memek mama. Namun mama menggerak – gerakan pinggulnya, kutatap mama. Mama balas menatapku, “kemarin mama bilang kita mesti ambil sampel hari ini.” Aku mencoba menggodanya.

“Entot mama nak. Kamu boleh entot mama kapan saja, di mana saja.

Kata – kata mama makin merangsangku. Kulanjut entotanku. “Ah… ahhhh…” aku dan mama teriak berbarengang saat kusemprotkan peju di memek mama.

Mama mengejang saat kontolku terus menyemburkan peju hingga usai. Aku lantas ambruk menimpa tubuh mama. Mama memelukku.

Beberapa saat kemudian, aku bergeser dan berbaring di sebelah mama. Mama lantas memelukku dari samping. Kepalanya bersandar ke sikuku, sementara tangannya mengelus dadaku.

Beberapa saat kemudian mama bangkit dan menuju lemarinya. Aku sangat suka melihat mama jalan, apalagi telanjang. Susu dan pantatnya bergoyang – goyang. Mama bercermin di sana.

“Makan yuk,”

“Yuk mah.”

“Kamu turun duluan, ntar mama nyusul.”

Aku bangkit dan berjalan. Saat melewati mama, mama menampar pantatku sambil tertawa. Aku ke kamarku, pake boxer dan kaos. Juga pake celana jins. Aku ke dapur, ambil minuman ringan lantas duduk sambil nunggu mama.

Mama datang, hanya memakai daster handuk. “Bentar mama masak dulu.”

“Oke mah, oke.”

***

Kami makan sambil ngobrol. Setelah makan, kuambil amplop dokter dan kuserahkan ke mama.

“Gimana menurutmu?”

“Ya terserah mama. Tapi kalau yusup sih gak perlu mah. Takut. Sama mama juga udah cukup.”

“Ya udah, mama ikut kamu aja. Bersihin ya!”

Aku menurut, semertara mama melangkah ke ruang tv. Setelah selesai, aku mendekati mama.

“Sini duduk sama mama sayang.”

Aku menurut dan duduk di sebelah mama. Tangan mama lantas mengusap selangkanganku. “Udah bangun lagi nih,” kata mama tersenyum. Mama menjilati bibir lagi. “Lepas aja celananya.”

Aku berdiri dan melepas celanaku. Mama menggeser tubuhnya hingga duduk di ujung sofa dekat denganku berdiri. Begitu kontolku terlihat, mama langsung meraih dan menghisapnya.

“Ahhhh,” aku mengerang senang. Aku berdiri masih memakai kaos dan mama masih memakai daster handuk. Tapi aku tak peduli.

“Terus mah, ah….”

Kuraih kepala mama dan kudorong, lantas kutarik sesuai ritme yang kuinginkan. Tangan mama mulai mengelus testisku. Kadang dimanikan anusku dengan jarinya. Aku jadi tak tahan…

Kutekan kepala mama dalam – dalam, lantas “ahhhhhhhhhhh……” kusemprot peju dalam mulut mama lagi. Beberapa tetes bahkan mengalir dari sela bibir mama. Meski kutahu mama mencoba menelan semuanya.

Mama menatapku dan tersenyum. Mulutnya masih belepotan pejuku. Mama lantas menjilati bibirnya, menjilati kontolku hingga bersih. Peju yang jatuh ke daster handuk mama pun dicolek dan diminumnya.

“Mama suka banget pejumu, nak. Kamu mesti ingat, dokter bilang agar sembuh kamu harus ngentot.”

Mama lantas duduk dan melebarkan pahanya. “Jilat memek mama nak!”

Aku berlutut di depan mama, melepas kaos dan melemparkannya. Langsung kujilati bibir tebal memek mama. Kujilati dan kutusukkan lidah ke dalam memek mama.

“Ohhhh …. Ahhhhh,” mama meracau.

Kini kuangkat tangan dan kuremas susu mama. Memek mama mulai basah, tangannya terus mengusap rambutku. Pinggalnya bergerak – gerak seirama lidahku. Hingga akhirnya mama berteriak, “Ohhh… ahhh….” pinggulnya mengejang, lalu lemas. Kurasa mama baru saja keluar.

“Makasih sayang.”

Kutarik mulutku, “mama keluar?”

“Iya.”

Aku lantas tersenyum pada mama.

Selama beberapa hari ke depan kuentot mama saat aku dan mama sudah di rumah. Suatu sore mama bilang bahwa mama mau buat janji sama dokter agar membantu kita dalam terapi di rumah. Setelah melakukannya mama bilang bahwa dokter cukup antusias mendengarnya.

“Saat kita ke dokter, kamu harus pura – pura. Dokter juga menyuruh mama pake pakaian yang bisa merangsang kamu. Tentu saja mama paham, tapi biar mama juga ikut pura – pura.”

Janji telah dibuat. Esok sore. Esoknya aku tak bisa konsentrasi di kampus. Menjelang sore mama menjemputku. Kami sampai di klinik dan disambut suster Tia. Kami menunggu sebentar, lantas disilakan ke ruang dokter.

“Selamat datang, bagaimana kabarnya?”

“Baik dok,” kata mama sambil menyalaminya.

“Mari silakan ikut saya.”

Kami langsung mengikut dokter ke ruang yang dulu. “Silakan duduk dulu.” Aku dan mama duduk di sofa. Dokter lantas menawari minum. Kami mengangguk. Dokter menyuguhkan dua gelas air di meja. Dokter melepas jas putihnya lantas duduk di sofa sebrang kami sambil menyilangkan kaki.

“Jadi bagaimana perkembangan terakhirnya?” tanya dokter.

Mama yang bicara, “telah saya pikir apa yang dokter bilang. Sepertinya saya siap menjalankan tahap berikutnya dok.”

“Baik, saya akan bantu yusup melakukan penetrasi demi kesehatannya.”

Mama dan aku mengangguk.

“Gini dok, sepertinya kami agak canggung. Namun karena ini demi kesehatan anak saya, saya bersedia menjadi donor untuk penis anak saya. Namun, karena masih ragu, saya harap dokter membantu untuk proses yang pertama kali. Hingga kami bisa melakukannya dengan benar,” mama bicara dengan meyakinkan, meski kutahu semuanya hanyalah ilusi.

“Tentu saja akan saya bantu, saya mengerti keraguan ibu. Semua yang ibu lakukan demi kesehatan anak ibu agar bakterinya seimbang.”

“Bagus dok.”

“Lantas bagaimana dengan daftar yang saya beri?”

“Sepertinya kami belum merasa nyaman untuk melakukan terapi dengan orang lain.”

“Saya mengerti,” namun entah kenapa aku sedikit merasa dokter kecewa.

Dokter kini menatapku, “sudah agak tenang sekarang?”

“Iya dok.”

Dokter tersenyum, “sekarang, kita bisa mulai. Tujuan sesi kita ini adalah untuk membantu ibu menjadi donor penyeimbang, jadi ibu merelakan tubuh untuk dipenetrasi oleh Yusup. Saya di sini berusaha menyingkirkan apa yang mungkin menghalangi proses itu. Dengan kata lain, saya berusaha membantu agar lancar hingga ibu bisa melakukan terapi lagi di rumah. Bisa dipahami?”

Mama dan aku mengangguk setuju.

“Apapun yang saya katakan, silakan bertindak sealami mungkin selama proses kegiatan seksual. Saya sarankan agar melakukan pemanasan. Sebagai fasilitator, dalam beberapa kesempatan mungkin saya akan berpartisipasi. Apakah anda keberatan apabila saya ikut berpartisipasi?”

“Tidak keberatan dok,” jawab mama.

Aku hanya mengangguk.

“Selain itu, sebaiknya kita memakai kata – kata yang lebih familiar bagi remaja seperti Yusup. Apakah Anda tidak keberatan?”

Mama dan aku mengangguk lagi.

“Sekarang silakan Yusup membersihkan diri dulu. Di kamar mandi ada jubah mandi, silakan pakai.”

Aku lantas ke kamar mandi. Kubersihkan diri dan kupakai jubah. Aku lantas kembali lagi. Di ruang itu sudah terdapat pemandangan yang menyejukan mata. Mama sudah melepas pakaian, hingga hanya memakai cd dan bh warna hitam.

Dokter juga ternyata hanya tinggal memakai bh dan cd hitam, meski tak seseksi mama.

“Sekarang,” kata dokter. “Saya ingin kita mulai penetrasi yang pertama. Penetrasi ini takkan membuat Yusup dan Ibu berhadapan. Silakan ibu berlutut ke sofa.

Mama melakukan apa yang disuruh. Dokter menyeretku hingga aku berdiri di belakan mama dan dokter di sampingku.

“Bagaimana pendapatmu melihat pantat ibu dalam posisi ini?” tanya dokter padaku.

“Menggairahkan,” jawabku.

“Apa ibu merasa nyaman?” tanya dokter ke mama.

“Iya dok.”

Dokter mulai melepas tali jubahku hingga terbuka. Nampaklah kontolku yang sudah tegang.

“Sepertinya kamu mulai terangsang,” kata dokter.

Dokter kemudian mengelus kontolku. Satu menit kemudian dokter melepas jubah mandiku dan melemparkanya entah ke mana, gak penting.

“Sekarang lebih santai,” kata dokter. “Silakan lanjutkan,” suaranya terlihat senang.

Kini tangan kanan dokter membelai kontol dan testisku, sementara tangan kirinya membelai pantatku. Beberapa saat kemudian, “sekarang saya akan melepas cd ibumu agar kamu bisa lihat pemandangannya.”

Dokter benar – benar melorotkan cd mama hingga turun. Kini di hadapanku nampak pantat mama. Aku telah sering melihatnya, namun tentu saja dokter tak mengetahuinya. Karena seperti kata mama, inti sesi ini adalah agar dokter mengenalkan kontolku ke memek mama.

“Silakan rasakan pantat ibumu,” kata dokter bersemangat.

“Gimana, suka?”

“Iya dok.”

“Kalau Ibu gimana, menyukainya juga tidak?”

“Ehhh… iya dok. Meski agak aneh mengetahui yang melakukannya anak saya sendiri.”

“Memang aneh pada awalnya. Namun nanti akan terbiasa.” Dokter lalu menatapku, “silakan berlutut dan cium pantat ibumu.”

Aku melakukannya. Dokter pindah posisi ke sebelah pantat mama, lantas membuka pantatnya membuatku dapat melihat belahan memek mama dari belakang. “Coba jilat juga memek ibumu,” kata dokter. “Kita sedang melakukan pemanasan.”

Kujilati juga memek mama seperti keinginan dokter.

“Sekarang jilat anus ibumu.”

Gila juga nih dokter. Aku memang suka menjilati anus mama. Kujilati dan kutusukan lidah ke anus mama. Pantat mama menggeliat merasakan sensasinya.

“Sekarang masukan kontolmu ke memek ibumu.”

Aku berdiri, dokter masih memegang pantat mama, melebarkannya. Kutusukan pelan, hingga mentok membuat mama tersentak. “Sekarang pompa pelan – pelan,” kembali dokter memerintah.

Kuikuti perintahnya, “bagus. Atur agar tak terlalu cepat atau lambat.” Tetap kuikuti perintah dokter.

Aku merasa aneh. Ngentot mama depan dokter. Wajah mama terbenam di sofa, tangannya berada di sisi kepalanya membuatku tak bisa melihat ekspresi mama. Tapi kudengar erangan lembut mama.

“Bagus. Biarkan kontolmu ngentot memek ibumu,” kata dokter sambil berusaha melepas bhnya. “Entot terus sambil liat susuku,” katanya lagi. Susunya sudah kendor, namun tetap menggairahkan.

Dokter lantas pindah ke depan kepala mama membuatku bisa menatap lurus ke susunya. Aku jadi tak tahan…

“Ahhhhhh …..,” kusemprotkan peju di memek mama. Mama juga mengerang mendapat semprotan pejuku. Mungkin mama keluar juga. Kututup mata sambil memegang pantat mama.

Nikmat.

Aku kembali tenang lalu kubuka mata. Mama kini duduk di sofa, berusaha terlihat tenang. Dokter berdiri di sampingku, tangan kanannya meraih pinggangku dan kami berdiri di hadapan mama.

“Selamat untuk anda berdua. Apalagi untuk Yusup, kamu sekarang sudah tau rasanya tubuh wanita.”

Aku tersenyum menutupi kenyataan ini. Mama terus memainkan perannya, “saya harap saya melakukan yang terbaik, demi kesehatan anak saya,” kata mama tersenyum meyakinkan.

“Saya harap ibu dan yusup tidak keberatan difasilitasi oleh saya,” kata dokter.

Mama mengangguk dan tersenyum. “Terimakasih telah memegang pantat saya hingga memudahkan Yusup. Terimakasih juga telah memberi rangsangan pada anak saya. Melihat payudara dokter yang indah, saya yakin Yusup sangat menikmatinya.”

Aku seperti merasa dokter sedikit malu, tapi aku tak yakin. Mataku kini melihat susu dokter. Ingin rasanya kuraih dan kuhisap. Kucoba meraih peruntunganku, “iya dok. Payudara dokter memang indah. Semoga dokter tak tersinggung dengan kata – kata saya.”

“Tentu saja tidak Sup. Wajar bagi remaja menyukai payudara wanita. Sebagai fasilitator, yusup boleh menyentuhnya bahkan jika mau.”

Kontolku bergerak – gerak merespon. Rupanya dokter menyadarinya.

“Nah, sudah dijawab tuh,” dokter dan mama tertawa bareng.

Masih memeluku dari samping, dokter lantas mengelus kontolku. “kontol anak ibu memang bagus. Ibu pasti bangga.”

Mama tersenyum lagi tapi tak berkata apa – apa. Dokter masih mengelus kontolku. Kini bahkan seperti memijatnya. Setelah beberapa saat, dokter melepas tangan dari kontolku dan mengusap dadaku.

“Kita bersihkan diri dulu. Apa kamu siap untuk sesi selanjutnya Sup?”

“Iya dok.”

“Pasti,” kata ibu. “Dia bisa keluar beberapa kali, berdasar pengalaman saya membantunya.”

“Bagus,” kata dokter. “Kita istirahat sejenak, lalu mulai lagi.”

“Saya mau ke toilet dulu,” kataku ingin kencing.

“Saya juga mesti bersih – bersih dulu,” mama juga bilang.

Pupil dokter tiba – tiba membesar.

“Sebagai fasilitator, saya sarankan agar kita ke kamar mandi bersama. Karena hal – hal pribadi juga kadang terjadi di kamar mandi. Kita bisa membantu menghilangkan pembatas psikologi di sana. Agar lebih terbuka lagi.”

Setelah dokter bicara, mama belum menanggapi. Kurasa mama sedikit keberatan. Bukankah aku pernah melihat mama kencing. Namun mama kembali tenang, “kalau kamu gak keberatan,” kata mama sambil menatapku.

“Tentu tidak,” aku menjawab.

“Bagus,” kata dokter. “Mari silakan.”

Dokter melangkah ke kamar mandi. Susunya bergerak – gerak. Aku dan mama mengikuti. Setelah masuk, dokter menutup pintu kamar mandi. Mama melihat – lihat di dalamnya. Aku ingat ini kali pertama mama ke kamar mandi di sini.

“Luas sekali kamar mandinya dok.”

“Iya, saya juga terkadang melakukan konseling di sini,” jawab dokter. “Sekarang mari kita lihat ibu kencing. Agar yusup terbiasa. Tujuan ini adalah membiasakan tiada rahasia diantara anda dan yusup.”

Aku yakin mama ragu – ragu. Namun kemudian mama duduk di toilet. Setelah beberapa saat, urin mama mengalir lancar tanpa hambatan. Setelah itu mama membersihkan memek dengan tisu, berdiri lantas mencuci tangan di wastafel. Aku sangat menikmati menontonnya.

“Bagus,” kata dokter. “Sekarang giliran yusup.”

Aku mendekati toilet lantas berdiri. Kukucurkan urinku hingga habis.

“Bagus,” kata dokter. “Bagaimana rasanya kencing di hadapan kita?”

“Agak ganjil. Tapi anehnya saya menyukai lihat mama kencing,” jawabku jujur.

“Menarik, kalau menurut ibu?”

“Ya, saya juga merasakan apa yang anak saya rasakan. Saya merasa ganjil.”

“Menarik. Sekarang saya sarankan agar kita melepas pakaian yang tersisa dan mandi. Saya sarankan saat mandi anda berdua melakukan banyak kontak fisik, membiasakan diri agar lebih mendobrak penghalang dalam hubungan terapi ini.”

Dokter ini memang pandai merangsang. Kontolku kembali gerak. Kurasa dokter menyadarinya. Mama dan dokter lantas melepas pakaian yang tersisa hingga telanjang. Aku mulai ngilu liat memek dokter yang baru pertama kali ini. Dagingnya tebal seperti mama.

Dokter menyalakan shower hingga kami basah. Lalu mematikannya, “sekarang silakan sabuni dengan cepat hingga bersih. Saya menyabuni punggung yusup, yusup menyabuni punggung ibumu. Setelah itu berbalik gantian.”

Mama menghadap tembok. Punggungnya kusabuni dan dokter menyabuni punggungku. Sedang mama menyabuni bagian depan tubuhnya. Sungguh erotis.

Kurasakan tangan dokter mencoba meraih testis dari sela pantatku. Setelah agak lama, dokter menyuruh berbalik. Kita semua lantas berbalik. Kini aku menyabuni punggung dokter. Sedang mama membersihkan punggungku.

Kulihat pantat dokter dengan lebih seksama dan dalam tempo yang sesingkat – singkatnya. Kusabuni sambil kuremas, “bersihkan juga selanya,” kata dokter.

Aku menurutinya dengan senang hati. Kuusap memek dokter dengan jariku sambil membersihkan sela pantatnya. Aku senang meski sebentar.

Mama juga membersihkan pantatku. Aku tahu mama sangat suka pantatku.

Kemudian dokter kembali muter ke arahku.

Dokter tak menatap wajahku, namun melihat kontolku. Aku melihat lagi dokter menjilat bibirnya.

“Saya lihat kamu sudah terangsang Yup,” kata dokter mulai menyabuni kontolku.

Tentu saja, pikirku.

“Sudah cukup sabun – menyabuninya. Kita bilas hingga bersih.”

Dokter kembali menyalakan shower. Kita membersihkan diri dari sabun. Aku tiba – tiba dapat ide, “dok, kalau boleh, saya ingin liat pantat – pantat bergoyang.”

“Tentu, kenapa tidak?” jawab dokter. Dokter lantas menatap mama, “jika ibu setuju.”

Mama mengangguk. Dokter dan mama lantas membelakangiku dan menggoyangkan pantatnya. Aku hanya bisa memandang terangsang. Setelah beberapa menit, aku kembali bicara, “terimakasih.”

Keduanya lantas berhenti. Aku dekati pantat dokter dan meremasnya. Aku lantas berlutut menciumi pantat dokter, menjilati sambil tetap meremasnya. Kini kujilati anus dokter, kudorong juga agar lidahku menjilati memeknya. “Boleh saya tempelkan kontol ke pantat dokter?”

“Silakan, tapi jangan dimasukan.”

Aku lantas berdiri dan mengeluskan kontolku. Kutamparkan juga, tentu saja pelan. Kuusapkan kontolku ke sela pantat dokter dan kudorong, namun tak sampai masuk ke memeknya. Pantat dokter seperti sedang meremas kontolku.

Setelah beberapa saat, kuhentikan dan kutarik kontol. “Terimakasih dok.”

“Sekarang ibu gosokan susu ibu ke kontol anak ibu,” perintah dokter.

Mama melakukannya. Setelah beberapa saat, dokter kembali bicara, “sudah bu, biar saya juga lakukan itu.”

Ini yang kutunggu. Dokter menggantikan mama. Susunya sungguh – sungguh nikmat. “Oh…” aku mengerang kecil.

“Saya lihat ini berefek pada yusup,” kata dokter.

“Iya dok, hehehe.”

“Silakan bicara bebas di sini, baik yusup maupun ibu. Agar tembok pemisah semakin hilang.”

Aku senang dengan kata – kata dokter, namun aku masih mencoba menahan diri meski ku tahu mam sangat suka aku bicara kasar.

Melihat kontolku di susu dokter membuatku ingin mencoba menyusunya. Mungkin dokter tau keinginanku, “terakhir, sebelum penetrasi, kita biarkan yusup menjamah susu kita.”

Kedua wanita ini lantas berdiri di depanku. Aku tak buang – buang waktu. Kuhisap dan kujilati stiap susu yang ada, bergiliran. Juga kuremas – remas.

“Saya pikir Yusup sudah siap untuk penetrasi lagi,” kata dokter. “Coba ibu bersandar ke dinding, dan rendahkan tubuh. Kita biarkan Yusup ngentot ibu dari belakang. Namun sebelum itu, biar saya tambah rangsangan dengan mulut saya.”

Dokter lantas berlutut di hadapanku. Tangannya langsung meraih kontolku dan menghisapnya. Aku hanya bisa mengerang nikmat.

Dokter terus menikmati kontolku. Lidahnya sangat lihai, berbeda dengan lidah mama. Setelah beberapa saat, dokter berhenti dan mulai bergeser ke samping sambil berdiri.

Melihat pantat mama yang sudah siap, aku tak menyia – nyiakan waktu. Langsung kutusuk mama dari belakang. Mama tersentak saat kontolku masuk. Aku mulai memompa mama dari belakang.

“Enak mah… oh…”

“Iya, entot terus.. entot mama”

Aku merasa sesuatu menyentuh punggungku. Aku menoleh dan melihat dokter sedang memelukku dari belakang. Tangannya mengelus dada dan perutku. Tak perlu waktu lama, akhirnya aku tak tahan lagi.

“Ahhh….” kusemprotkan pejuku di dalam memek mama. Mama mengejang sambil mengerang. Tangan dokter memainkan puting susuku. Setelah pejuku berhenti menyemprot, kutarik mama dan kupeluk dari belakang. Kututup mata menikmati sensasinya. Kurasakan juga dokter memelukku dari belakang. Nikmat.

Beberapa saat kemudian, dokter melepas pelukan. Kulepas juga pelukanku.

“Selamat atas lancarnya proses terapi ini,” kata dokter.

Mama tersipu malu mendengarnya. Aku hanya menangguk.

“Terimakasih dok telah membuat kami dapat melalui langkah awal ini,” kata mama.

“Sebelum kita mengakhiri ini, biar saya bersihkan dulu kontol yusup.”

Dokter lantas kembali berlutut di hadapanku. Kini dokter menjilati dan menghisap kontolku hingga bersih. Setelah itu dokter menatap mama, “sekalian saya bersihkan ibu juga.”

Dokter lantas bergeser ke hadapan mama. Dari paha mama terlihat pejuku mengucurk. Segera dokter jilati paha mama, setelah itu dokter menjilati memek mama. Mama menggelinjang sambil menggoyankan pantatnya, namun tangan dkter memegang pantat mama seolah menyuruhnya diam. “Srruupppp,” suara mulut dokter di memek mama.

Beberapa saat kemudian, dokter bangkit. “Kita mandi lagi, setelah itu kembali ke depan.”

Kali ini kami mandi dengan cepat, memakai baju lalu kembali ke meja dokter.

“Bagaimana bu, setelah ini apabila masih ada hambatan, silakan beri tahu saya. Saya akan senang membantu lagi,” kata dokter.

“Iya dok, terimakasih atas bimbingannya. Saya jadi tenang mengetahui sudah ada donor bagi kontol anak saya,” kata mama sambil tersenyum.

“Iya sama – sama,” kata dokter.

Setelah itu mama pamit dan kami pun pulang.

TAMAT.